Data menunjukkan bahwa raksasa minyak tidak mencari cara untuk mengurangi jejak karbon mereka

Representasi skema perhitungan produk yang dinilai berdasarkan kategori produk energi yang berbeda dan hubungannya dengan rantai nilai. Kredit foto: DOI: 10.1126 / science.abh0687

Sebuah tim kecil pencinta lingkungan dari London School of Economics dan Organisasi Ilmu Politik untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi menerbitkan sebuah artikel tentang Forum Kebijakan di majalah Sains Mengingat kurangnya upaya perusahaan minyak dan gas terbesar di dunia untuk mengurangi jejak karbon mereka. Dalam makalah mereka, penulis mengklaim bahwa dari 52 perusahaan yang diperiksa, hanya dua yang telah menetapkan target iklim yang sehat secara ilmiah.


Salah satu sumber emisi gas rumah kaca terbesar adalah kendaraan berbahan bakar bensin. Mobil dan truk di seluruh dunia mengeluarkan miliaran ton karbon ke atmosfer setiap hari. Dan sebagian besar bensin disediakan oleh raksasa minyak dan gas seperti BP dan Exxon Mobil. Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan-perusahaan ini telah didorong oleh konsumen dan pemerintah untuk mengembangkan rencana mengurangi jejak karbon mereka dengan mengurangi jumlah produk berbasis karbon yang mereka jual kepada konsumen. Dalam eksperimen baru ini, penulis menyarankan bahwa raksasa minyak dan gas itu tidak merespons tekanan seperti yang diharapkan dan malah tampak sebagian besar tuli.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana perusahaan minyak dan gas besar menanggapi seruan untuk menanggapi masalah pemanasan global, penulis mengumpulkan dan menganalisis data dari 52 perusahaan terbesar untuk mencari bukti tanggapan. Mereka menemukan bahwa hanya dua perusahaan yang mengumumkan rencana pengurangan emisi untuk memenuhi tujuan Perjanjian Iklim Paris. Occidental Petroleum mengumumkan rencana untuk mengurangi emisi hingga mencapai titik 1,5 derajat Celcius, dan Royal Dutch Shell mengumumkan rencana untuk mencegahnya mencapai angka 2 derajat Celcius.

Para penulis juga memeriksa intensitas emisi yang CO2 -Emisi dari operasi dan penggunaan oleh pelanggan, dengan hanya 23 perusahaan yang terdaftar yang memberikan angka untuk penggunaan pelanggan, yang tentu saja merupakan penyumbang emisi terbesar. Anda juga melihat ke masa depan emisi Prakiraan intensitas untuk semua perusahaan dan menemukan bahwa lebih dari setengahnya telah menerbitkan perkiraan. Mereka yang mendaftarkannya memiliki tujuan yang tidak menuntut, kata para penulis.

Secara keseluruhan, penulis menemukan bahwa sebagian besar minyak utama dan perusahaan gas berbuat sedikit untuk membantu dalam upaya pengurangan Emisi gas rumah kacaapa yang bisa menjadi kehancuran mereka pada akhirnya. Saat dunia beralih ke sumber bahan bakar alternatif, raksasa ini dapat dibiarkan tanpa pelanggan.


Pelanggaran energi AS masih belum memenuhi persyaratan Paris: analisis


Informasi lebih lanjut:
Simon Dietz dkk., Seberapa Ambisius Tujuan Iklim Perusahaan Minyak & Gas? Sains (2021). DOI: 10.1126 / sains.abh0687

© 2021 Sains X Jaringan

Mengutip: Data menunjukkan raksasa minyak tidak mencari cara lama untuk mengurangi jejak karbon mereka (2021, 22 Oktober), diakses pada 24 Oktober 2021 dari https://phys.org/news/2021-10 -oil-giants-hard -cara-karbon.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Kecuali untuk perdagangan yang adil untuk studi pribadi atau tujuan penelitian, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Tanda-tanda tersebut menunjukkan bahwa Apple akan membuat kehadirannya di Seattle jelas ketika logo tersebut muncul di kantor baru dekat Amazon

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *