Data Baru Mengungkapkan Pemanasan Iklim Luar Biasa di Arktik | Krisis iklim

Data baru telah mengungkapkan tingkat pemanasan global yang luar biasa di Arktikhingga tujuh kali lebih cepat dari rata-rata global.

Pemanasan terjadi di Laut Barents bagian utara, wilayah di mana suhu yang meningkat pesat diduga memicu peningkatan cuaca ekstrem di Amerika Utara, Eropa, dan Asia. Para peneliti mengatakan pemanasan di wilayah ini adalah “peringatan awal” tentang apa yang bisa terjadi di seluruh Arktik.

Angka-angka baru menunjukkan bahwa suhu tahunan rata-rata di wilayah tersebut meningkat sepanjang tahun hingga 2,7°C per dekade, dengan peningkatan yang sangat tinggi selama bulan-bulan musim gugur hingga 4°C per dekade. Hal ini membuat Laut Barents Utara dan pulau-pulaunya menjadi tempat pemanasan tercepat di Bumi.

Beberapa tahun terakhir telah terlihat suhu jauh di atas rata-rata tercatat di Arktik, dengan pengamat berpengalaman menggambarkan situasi sebagai “gila”, “aneh” dan “hanya mengejutkan”. Beberapa ahli iklim telah memperingatkan peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya dapat memberi sinyal pada diri mereka sendiri lebih cepat dan degradasi iklim yang lebih brutal.

Krisis iklim sudah diketahui menyebabkan Kutub Utara memanas tiga kali lebih cepat daripada rata-rata global, tetapi penelitian baru menunjukkan situasinya bahkan lebih ekstrem di beberapa tempat.

Data dari stasiun cuaca mengungkapkan pemanasan luar biasa di beberapa bagian Kutub Utara

Es paket memantulkan sinar matahari dengan baik tetapi meleleh. Hal ini memungkinkan lautan yang lebih gelap di bawah untuk menyerap lebih banyak energi. Hilangnya es laut juga berarti tidak lagi membatasi kemampuan air laut yang lebih hangat untuk menghangatkan udara Arktik. Semakin banyak es yang hilang, semakin banyak panas yang terbentuk, membentuk lingkaran umpan balik.

“Kami memperkirakan akan melihat pemanasan yang kuat, tetapi tidak pada skala yang kami temukan,” kata Ketil Isaksen, peneliti senior di Institut Meteorologi Norwegia yang memimpin penelitian tersebut. “Kami semua terkejut. Dari apa yang kami ketahui dari setiap sudut pandang lain di dunia, ini adalah tingkat pemanasan tertinggi yang kami amati sejauh ini.

READ  Donald Trump Jr menertawakan video aneh di Biden: "Jangan retas McDonald's di DC"

“Pesan yang lebih besar adalah bahwa umpan balik dari pencairan es laut bahkan lebih tinggi dari yang ditunjukkan sebelumnya,” katanya. “Ini adalah peringatan dini tentang apa yang terjadi pada sisa Kutub Utara jika pencairan ini berlanjut, dan apa yang paling mungkin terjadi dalam beberapa dekade mendatang.” Ilmuwan dunia mengatakan pada bulan April bahwa pengurangan langsung dan mendalam dalam emisi karbon dan gas rumah kaca lainnya diperlukan untuk mengatasi keadaan darurat iklim.

“Studi ini menunjukkan bahwa model terbaik sekalipun telah meremehkan laju pemanasan di Laut Barents,” kata Dr Ruth Mottram, ahli iklim di Institut Meteorologi Denmark, dan bukan bagian dari tim. “Kami tampaknya melihatnya bergeser ke rezim baru karena terlihat lebih sedikit Arktik dan lebih banyak Atlantik Utara. Ini benar-benar di tepi sekarang dan es laut tampaknya tidak mungkin bertahan di wilayah ini lebih lama.

penelitian, diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports, berdasarkan data dari stasiun cuaca otomatis di pulau Svalbard dan Franz Josef Land. Hingga saat ini, hal tersebut belum melalui proses pengendalian kualitas standar dan belum dipublikasikan.

Hasilnya adalah serangkaian pengukuran suhu udara permukaan berkualitas tinggi dari 1981 hingga 2020. Para peneliti menyimpulkan: “Tingkat pemanasan regional untuk wilayah Laut Barents utara luar biasa dan sesuai dengan 2 hingga 2,5 kali rata-rata pemanasan Arktik dan 5 hingga 7 kali lipat. kali rata-rata pemanasan global.

Ada korelasi yang sangat kuat dari waktu ke waktu antara suhu udara, hilangnya es laut, dan suhu laut. Isaksen mengatakan peningkatan suhu yang cepat akan memiliki dampak yang sangat besar pada ekosistem: “Misalnya, di sini di Oslo kami mengalami kenaikan suhu 0,4°C per dekade dan orang-orang benar-benar merasakan hilangnya kondisi salju musim dingin. Tapi apa yang terjadi di Far North di luar skala.

READ  Rudy Giuliani diskors dari praktik hukum di Washington DC | Rudy Giuliani

Isaksen mengatakan informasi baru tentang tingkat pemanasan di wilayah tersebut akan membantu penelitian ilmuwan lain tentang bagaimana perubahan di Kutub Utara mempengaruhi cuaca ekstrem di daerah berpenduduk di garis lintang yang lebih rendah. Pemanasan yang cepat telah terbukti mengubah aliran jet angin yang mengelilingi kutub dan mempengaruhi pola cuaca ekstrem.

“Kehilangan es laut dan pemanasan Laut Barents khususnya telah diisolasi dalam pekerjaan sebelumnya karena sangat relevan dengan perubahan sirkulasi atmosfer musim dingin terkait dengan peristiwa cuaca musim dingin yang ekstrem,” kata Profesor Michael Mann., dari Pennsylvania State University, AS. “Jika mekanisme ini valid, dan ada perdebatan tentang itujadi ini adalah cara lain perubahan iklim dapat meningkatkan jenis peristiwa cuaca ekstrem tertentu [and which] tidak diperhitungkan dengan baik oleh model saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.