Dapatkan review satu bintang, elit restoran marah dan mengancam akan menuntut pembeli

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com – Seorang wanita di Malaysia bernama Gladys Chi Mun, memposting permintaan maaf terbuka di Facebook, setelah diancam oleh restoran JyuJyu-Tei dari Nihon Shoku yang dia beri 1 bintang ulasan (review) Google.

Surat kabar Buzz World Jumat (11/12/2020), Gladys diancam akan digugat pihak restoran jika tidak menghapusnya ulasan keburukan.

Namun di Facebook, Gladys tidak meminta maaf atas ulasan buruk tersebut, melainkan karena dia yakin pelanggan berhak melakukannya.

Baca juga: Wisatawan memberikan ulasan buruk tentang penjara 2 hari di Thailand, hotel memperingatkan TripAdvisor

“Saya minta maaf karena telah mengeluarkan pendapat saya kepada publik karena saya yakin kami memiliki hak konsumen dan suara,” tulisnya.

“Saya minta maaf karena menyebabkan ketidaknyamanan pada toko Anda, tapi pada dasarnya itu adalah pendapat saya.”

Kronologi

Masalah ini dimulai pada 5 Desember ketika Gladys dan pacarnya, Voon Sing, datang ke Nihon Shoku karena ada pengurangan 50 persen dalam Peron makan di situs.

Tapi setelah makan, mereka merasa kecewa dan menyerah ulasan buruk oleh Google.

Baca juga: Harbolnas 12.12, Ini 7 Promosi dari Restoran hingga Kafe Kekinian

Menurut Gladys, makanan Nihon Shoku tidak sebanding dengan harganya dan seafoodnya tidak segar, sehingga pacarnya alergi.

Pemilik restoran kemudian menanggapi ulasan dengan menulis, mereka telah mencoba makanan laut itu sendiri dan itu tidak berpengaruh.

Gladys kemudian diancam dengan tindakan hukum karena ulasannya sangat memfitnah dan merusak reputasi restoran.

Dalam surat tersebut, restoran meminta Gladys untuk mundur ulasandia menulis permintaan maaf publik dan membayar sejumlah uang sesuai dengan hilangnya reputasi.

Jika Gladys tidak melakukannya, restoran tersebut mengancam akan mengambil tindakan hukum untuk menuntut wanita tersebut.

READ  Kantor Nagorno-Karabakh: Azerbaijan menghentikan tentara Armenia

Baca juga: 5 Restoran Dengan Pemandangan Alam Yang Indah di Malang dan Batu

Dalam “permintaan maaf” nya, Gladys lebih lanjut menjelaskan bahwa dia baru saja lulus dan tidak memiliki sumber daya untuk memenuhi permintaan restoran.

“Saya menghabiskan 300 ringgit Malaysia (1 juta rupee) untuk makan di sana, lalu saya dapat surat dari pengacara restoran. Saya tidak sekaya kamu untuk urusan hukum karena saya baru saja lulus.

Kemudian setelah dihubungi Buzz World, Gladys mengaku tidak mengunggah foto makanannya sebagai bukti ujian karena tidak mau ulasan-berubah menjadi sesuatu yang besar.

“Bagian terburuknya adalah, kami tidak memiliki bukti kuat untuk membuktikan apa yang kami katakan, karena kami pikir itu normal ketika Anda pergi ke restoran dan Anda menyadari ada sesuatu yang salah dengan makanan dan bahwa mereka (restoran) akan menggantinya atau menyarankan apa yang harus kami lakukan, “katanya.

Sementara itu, Nihon Shoku belum mengomentari soal ini.

Baca juga: 5 restoran halal bersertifikat MUI makan sepuasnya di Jakarta dan Bandung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *