Dalam gambar: tentara Burma mengambil alih kekuasaan | Berita galeri

Militer Myanmar merebut kekuasaan dalam kudeta pada hari Senin melawan pemerintah pemenang Nobel Aung San Suu Kyi yang terpilih secara demokratis, yang ditangkap bersama dengan para pemimpin lain dari partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) dalam penggerebekan dini hari.

Militer mengatakan mereka melakukan penahanan sebagai tanggapan atas “kecurangan pemilu”, menyerahkan kekuasaan kepada panglima militer Min Aung Hlaing dan memberlakukan keadaan darurat selama setahun, menurut pernyataan yang disiarkan di saluran TV. Televisi milik tentara .

Partai Aung San Suu Kyi memposting komentar yang katanya dia tulis untuk mengantisipasi kudeta, mendesak orang-orang untuk memprotes pengambilalihan militer.

Kudeta itu menggagalkan upaya yang didukung Barat selama bertahun-tahun untuk membangun demokrasi di Myanmar, yang sebelumnya dikenal sebagai Burma, di mana negara tetangga China juga memiliki pengaruh yang kuat.

Para jenderal pindah beberapa jam sebelum parlemen duduk untuk pertama kalinya sejak kemenangan telak NLD dalam pemilihan 8 November, yang dipandang sebagai referendum terhadap rezim demokrasi baru Aung San Suu Kyi.

Sambungan telepon dan internet di ibu kota Naypyidaw dan pusat komersial utama Yangon terputus, dan siaran televisi pemerintah berhenti setelah penangkapan para pemimpin NLD.

Beberapa pendukung pro-militer merayakan kudeta, berbaris melalui Yangon dengan van dan mengibarkan bendera nasional.

READ  Juru bicara Gedung Putih Trump dinyatakan positif Covid-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *