Dakwaan Trump: Hari Terakhir Persiapan sebagai Pendekatan Pengadilan Senat – Pembaruan Langsung | American News

Argumen terkuat yang menentang kewenangan Senat untuk mengadili mantan perwira terletak pada Pasal I, Ayat 4 Konstitusi, yang berbunyi: “Presiden, Wakil Presiden, dan semua pejabat sipil Amerika Serikat akan diberhentikan dari tugasnya di peristiwa dakwaan, dan hukuman, pengkhianatan, korupsi atau kejahatan dan pelanggaran serius lainnya. Para penentang persidangan berpendapat bahwa karena ketentuan ini memerlukan pencabutan dan hanya pejabat lama yang dapat diberhentikan, maka hanya pejabat lama yang dapat didakwa dan diadili.

Tapi tata letaknya terpotong melawan interpretasi mereka. Ini hanya menetapkan apa yang dalam hukum pidana disebut sebagai hukuman “minimum wajib”: jika pemegang pos dihukum oleh dua pertiga suara Senat, dia dicopot dari jabatannya oleh hukum.

Jika pemecatan adalah satu-satunya sanksi yang bisa dijatuhkan, argumen terhadap keputusan mantan perwira akan menjadi kuat. Tapi bukan ini masalahnya. Pasal I, bagian 3, memberi wewenang kepada Senat untuk menjatuhkan hukuman opsional jika terbukti: “larangan untuk memegang dan menikmati jabatan kehormatan, kepercayaan, atau keuntungan apa pun di Amerika Serikat”.

Dengan demikian, pemungutan suara diskualifikasi Senat hanya dapat diambil setelah perwira tersebut dimakzulkan dan menurut definisi adalah mantan perwira. Karena Konstitusi mengizinkan Senat untuk menjatuhkan hukuman diskualifikasi permanen hanya pada mantan pemegang jabatan, itu bertentangan dengan logika untuk menyarankan bahwa Senat dilarang untuk mencoba dan menghukum mantan pemegang jabatan.

READ  FBI Rilis Gambar Baru Capitol Attack Saat Mengidentifikasi 10 Tersangka | Pelanggaran Capitol AS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *