Daftar tahanan yang bocor mengungkapkan bagaimana pemerintah China menangkap seorang Muslim …

Memuat…

BEIJING – Daftar lebih dari 2000 narapidana Muslim Uyghur di Xinjiang, Cina , diungkapkan kepada publik. Daftar tersebut menunjukkan bahwa pemerintah China menggunakan proyek pengumpulan data besar-besaran untuk secara sewenang-wenang menahan warga Uyghur di wilayah tersebut.

Hal tersebut diungkapkan oleh Human Rights Watch Group Amerika Serikat (Amerika Serikat), Human Rights Watch (HRW) .

Daftar Prefektur Aksu Xinjiang, diperoleh oleh HRW, terdiri dari tahanan yang ditandai oleh program kepolisian prediktif China, yang disebut Platform Operasi Bersama Terpadu (IJOP), yang mengumpulkan data dan mengidentifikasi target untuk penahanan.

Daftar 2018 termasuk nama-nama etnis Uyghur di Xinjiang, nomor telepon, dan alasan penahanan di sistem kamp di China, termasuk belajar Alquran, mengenakan pakaian keagamaan, atau bepergian ke China. ‘asing.

“Daftar Aksu adalah pertama kalinya kami melihat IJOP beraksi menahan orang,” kata Maya Wang dari HRW.

“Ini membantu untuk lebih memahami bagaimana penganiayaan brutal terhadap Muslim Turki di Xinjiang oleh China difasilitasi oleh teknologi,” tambahnya. Reuters, Rabu (12/9/2020).(Baca juga: Pertama kali, Paus Fransiskus meminta Muslim Uyghur untuk dianiaya )

Human Rights Watch mengatakan dapat mengonfirmasi identitas mereka yang ada dalam daftar dengan Uighur yang saat ini tinggal di luar negeri, termasuk identifikasi 18 anggota keluarga yang sama.

READ  Mahathir: Anwar Ibrahim akan menjadi Perdana Menteri Malaysia jika Pakatan Harapan mendukung saya. Page all

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *