Daftar Perjalanan COVID-19: Titik panas Karibia di antara negara-negara yang berisiko ditambahkan ke Daftar Merah | Berita Inggris

Jamaika, Grenada dan Nigeria termasuk di antara negara-negara yang dapat ditempatkan pada daftar merah hari ini, menurut seorang ahli data.

Pemerintah sedang bersiap untuk memperbaruinya Daftar Periksa Perjalanan COVID-19 sebagai bagian dari tinjauan yang dilakukan setiap tiga minggu.

Negara dan wilayah terdaftar sebagai merah, kuning atau hijau – dengan aturan yang berbeda untuk masing-masing dari tiga daftar.

Sky News berbicara dengan pakar data Tim White untuk mengetahui negara mana yang dapat terpengaruh.

Negara mana yang berisiko ditambahkan ke daftar merah minggu ini?

Jamaika dan Granat, yang merupakan tujuan populer bagi wisatawan di Karibia, dapat ditambahkan ke daftar merah, menurut White.

Jamaika tetap oranye dalam tinjauan sebelumnya, tetapi beberapa jam kemudian Kementerian Luar Negeri mengeluarkan pedoman yang mengatakan “disarankan untuk tidak melakukan perjalanan penting ke seluruh Jamaika berdasarkan penilaian risiko COVID-19 saat ini”.

Selama beberapa hari terakhir, telah terjadi lonjakan jumlah orang yang datang dari Jamaika dengan COVID-19.

Mr White mengatakan sekretaris transportasi “memang akan mengakui kesalahan tiga minggu lalu” jika dia memasukkan Jamaika dalam daftar merah – dan mungkin tidak melakukannya karena alasan itu.

Grenada bisa menjadi negara pertama yang langsung berubah dari hijau menjadi merah karena penyebaran COVID-19 yang “menakjubkan” di pulau kecil Karibia itu, katanya.

Sekitar 1.000 dari 100.000 orang dites positif COVID-19 setiap minggu, yang menurut White “berada di zona bahaya.”

Dia pikir beberapa pulau kecil lagi di Amerika dapat ditambahkan ke Daftar Merah, tetapi satu-satunya kekhawatiran di Eropa kali ini adalah di Balkan.

Albania memiliki salah satu tingkat kedatangan yang terinfeksi tertinggi dalam hasil NHS terbaru, tetapi tingkat di sana tampaknya cukup rendah untuk membuatnya tetap oranye, ”katanya.

READ  Misteri Manusia Buaya Talimbi di Afrika Tengah, Mutilasi Korban di Sungai Sebagai Hukuman Page Semua

“Serbia memiliki pertumbuhan berkelanjutan terkuat dari COVID-19 di Eropa saat ini, tetapi levelnya masih lebih rendah di Montenegro ketika saya memperingatkan itu bisa berubah menjadi merah tiga minggu lalu.”

“Tingkat vaksinasi Serbia juga lebih baik, jadi saya pikir dia menghindari warna merah juga.

Kosovo seharusnya sudah merah, tetapi nasibnya dapat dikaitkan dengan Serbia dan tampaknya akan bertahan lagi.”

Lebih jauh, Iran dan Irak mungkin masih tetap kuning – meskipun Tuan White berpikir itu adalah “misteri” yang mereka lakukan.

Di Afrika, data menunjukkan Nigeria bisa rentan, katanya.

Dia berkata St Lucia berisiko karena tingkat infeksi meningkat setelah tinjauan perjalanan terakhir – tetapi sekarang menurun dan jumlah kasus secara keseluruhan rendah, membuatnya curiga negara akan terhindar.

Negara mana yang bisa dihapus dari daftar merah?

Maladewa kemungkinan besar akan dikeluarkan dari daftar merah dan dipindahkan ke oranye, menurut Mr. White.

“Sungguh gila nusantara yang populer itu tidak keluar dari zona merah tiga minggu lalu,” katanya.

Dia mengatakan jumlah kasus di sana rendah, hampir semuanya di Male, pulau utama yang tidak populer di kalangan wisatawan.

Mr White mengatakan “alasan” yang diberikan kepada negara untuk tetap merah adalah karena tidak mengirimkan data sekuensing genom, yang digunakan untuk mengidentifikasi varian – tetapi sekarang telah melakukannya dan sedang mencari tahu di antara 32 negara pelapor teratas.

“Tidak ada lagi alasan: akal sehat harus menang,” katanya.

Pakar data mengatakan Republik Dominika harus dihapus tetapi mungkin tidak karena tidak melakukan pengurutan genom.

“Menurut saya, ini omong kosong,” katanya.

“Risiko berkembangnya mutan dalam sejumlah kecil kasus di Republik Dominika sangat rendah, dan jauh lebih kecil kemungkinannya daripada di Rusia, atau bahkan India, negara-negara raksasa dengan area infeksi. Sangat tinggi, tetapi di mana negara secara keseluruhan tarif tampaknya dapat diterima.”

READ  Mic drop: Permintaan senator Republik untuk tombol untuk membungkam Biden tertawa | Joe biden

Orang yang berharap pakistan dan Turki dikeluarkan dari daftar merah bisa mengecewakan.

“Tidak ada data konklusif bagi saya untuk mengatakan mereka harus dihapus,” kata Mr White.

Dia mengatakan Pakistan memiliki nomor tes dan jejak yang “buruk”, dengan 3,2% dari semua penumpang yang tiba dinyatakan positif COVID-19.

Bahkan ketika kasus menurun, persentase tes positif COVID-19 di Pakistan hanya di atas 5%, yang dianggap sebagai patokan oleh White.

Pakistan tidak melakukan pengurutan genom yang cukup, kata White, yang juga bisa menjadi masalah.

Apakah ada tujuan liburan teratas yang terancam dalam ulasan perjalanan minggu ini?

Mr White mengatakan tidak ada tujuan liburan utama Eropa yang berada dalam bahaya dalam tinjauan berikutnya.

“Selama tiga minggu terakhir, tingkat infeksi telah turun di hampir semua tempat liburan utama seperti Prancis, Spanyol, Yunani, Italia, Siprus, dan Portugal,” katanya.

Dia mengatakan satu-satunya negara yang populer dengan turis Inggris untuk melihat peningkatan adalah Kroasia karena “titik panas” kasus bergerak ke utara dan timur melintasi benua.

“Jika Anda berencana untuk pergi ke Dubrovnik, Split, Zadar atau makanan Kroasia lainnya, jangan takut,” katanya.

“Tingkat infeksi tujuh hari jauh dari tingkat yang mengkhawatirkan, saat ini sedikit lebih rendah dari Austria, yang baru ditambahkan ke daftar hijau bulan lalu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *