COVID-19: Beberapa bagian dari Beijing dikunci setelah lonjakan kasus Omicron | berita Dunia

Beijing telah mengunci beberapa bagian kota karena kembali berjuang untuk menahan varian Omicron COVID, dengan 74 kasus baru tercatat dalam 24 jam terakhir.

Di Sanlitun, distrik perbelanjaan dan kehidupan malam yang populer di Cina ibukota, semua bar ditutup dan restoran beralih ke take-out saja, sementara 123 toko yang tidak penting juga ditutup.

Di sekitar kota, berbagai daerah perumahan telah ditutup setelah deteksi kasus, dengan mereka yang dites positif dibawa ke pusat karantina.

Distrik Chaoyang, wilayah terbesar di Beijing dan tempat Sanlitun berada, akan terus melakukan pengujian massal setiap hari terhadap 3,5 juta orangnya hingga setidaknya Rabu.

Wabah terbaru datang hanya beberapa hari setelah kota itu melonggarkan tindakan pengendaliannya, menyusul penguncian lima minggu mulai akhir April, di mana taman, sekolah, mal dan restoran ditutup, dan sebagian besar transportasi umum ditangguhkan.

Kasus-kasus baru-baru ini – yang berjumlah lebih dari 300 – semuanya terkait dengan acara penyebar superdi mana seorang pria mengunjungi bar selam bernama Heaven Supermarket selama akhir pekan, serta beberapa klub malam lainnya.

Pihak berwenang telah memperingatkan bahwa wabah di Beijing “sangat ganas” tetapi belum mengumumkan tindakan penguncian di seluruh kota.

Perjuangan untuk menahan wabah sekali lagi berfokus pada pengejaran berkelanjutan China ke nol covid.

Negara-negara lain yang telah mengikuti kebijakan serupa, seperti Australia dan Korea Selatan, kemudian mencabut sebagian besar pembatasan saat mereka belajar untuk hidup dengan virus tersebut.

China menggambarkan pendekatan ini sebagai “datar” dalam menghadapi virus dan mengatakan sistem kesehatannya akan kewalahan jika mengikutinya, terlepas dari ketersediaan vaksin.

Baca lebih banyak:
Beijing menutup bisnis karena jutaan orang disuruh bekerja dari rumah
AS menjatuhkan persyaratan pengujian pra-perjalanan
Mengapa kasus meningkat – dan haruskah kita khawatir?

READ  Pangkalan bandara Erbil yang menampung pasukan AS di Kurdistan Irak "sedang diserang"

Warga khawatir akan siklus penutupan yang tak berujung, bahkan ketika pihak berwenang tampaknya mengambil pendekatan yang lebih tepat sasaran.

Shanghai, rumah bagi 24 juta orang, telah dilalui dua bulan kurungan ketat sebelum pembatasan dicabut dua minggu lalu.

Namun, beberapa distrik telah dikarantina dan pengujian massal terus berlanjut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.