Dr. Gupta: I can't believe we're in the position we're in

Coronavirus: Jika Amerika Serikat adalah pasien saya

Tujuh minggu kemudian, ketika kami mendekati ulang tahun pasien – 4 Juli – saya pikir ini akan menjadi saat yang tepat untuk check-in dan melihat bagaimana keadaan pasien.

Ternyata jawabannya adalah: tidak baik sama sekali.

Faktanya, dengan tingkat infeksi harian memecahkan rekor pada beberapa hari selama beberapa minggu terakhir, kita bisa dibilang lebih buruk hari ini daripada pada titik mana pun sebelumnya dalam pandemi. Pertimbangkan: Minggu ini, 15 negara bagian melihat rata-rata tujuh hari tertinggi, dan negara tersebut melihat sekitar 50.000 kasus baru sehari. Kami memiliki kurang dari 5% dari populasi global, tetapi sekitar 25% dari kasus coronavirus dan kematian. Beberapa negara, termasuk Texas dan Arizona, berada di ambang memiliki pasien yang baru terinfeksi melebihi kapasitas rumah sakit.

Sebagai dokter, saya frustrasi. Saya merasa kemunduran pasien kami tidak harus terjadi dan ada banyak kesalahan sendiri.

Saya benar-benar berpikir bahwa kami akan memiliki percakapan yang berbeda di negara ini pada saat ini; Saya berpikir bahwa bersama dengan kembang api, kami akan merayakan kemajuan yang telah kami buat sejauh ini. Sebagai gantinya, saya harus mengatakan kepada pasien, “Infeksi telah kembali dengan sepenuh hati. Infeksi telah menyebar dan berisiko lepas kendali di beberapa bagian tubuh Anda.”

Dan saya khawatir – khawatir bahwa kita akan sampai pada titik di mana perawatan yang kita miliki, obat-obatan yang kita bawa dalam tas hitam kecil kita, tidak lagi efektif dan kita harus menggunakan cara besar senjata, langkah-langkah yang lebih agresif.

Tetapi pada saat yang sama, saya masih memiliki harapan; kita masih punya sedikit waktu untuk membalikkan keadaan, memulai kembali obat kita, meminumnya dengan setia – tetapi kita tidak mampu membuang waktu lagi.

Perawatan terbaik, saran terbaik

“Jika negara itu, seperti tubuh manusia, jatuh sakit atau terinfeksi, negara itu harus mencari bimbingan medis terbaik dan mengikutinya, sekeras itu,” tulis saya pada bulan Mei.

Nah, sepanjang penyakit, pasien ini telah mendapat manfaat dari perawatan medis yang sangat baik. Negara ini adalah rumah bagi beberapa pikiran paling kreatif, dokter terbaik dan pejabat kesehatan masyarakat paling berpengalaman di seluruh dunia. Dan mereka, bersama dengan para peneliti internasional yang sama berbakatnya, melompat ke dalam tindakan, mencoba menguraikan susunan genetik virus, mempelajari bagaimana penyebarannya dan bagaimana mengurangi penyebaran itu, menemukan semua cara penyakit itu bermanifestasi, mencari cara untuk mengobati gejala dan mati-matian berusaha mengembangkan vaksin yang akan mencegah kasus infeksi baru di masa depan.

Tetapi setelah beberapa minggu mengikuti perintah dokter, pasien kami – negara kami – telah memilih untuk mundur atas saran para ahli kesehatan ini. Itu tidak suka apa yang dokter katakan dan berhenti minum obat yang diresepkan karena tidak enak.

READ  Perwakilan Liberal AS Ilhan Omar memenangkan pemilihan utama Partai Demokrat

Beberapa resep, seperti menjauhkan sosial dan membatasi kegiatan sehari-hari, terasa tidak enak dan sulit untuk ditelan. Yang lainnya, seperti mengenakan masker, menciptakan sedikit ketidaknyamanan fisik dan banyak gesekan politik. Dan obat yang paling agresif dari semuanya, perintah menginap di rumah, memicu PHK massal yang belum pernah terjadi sebelumnya di banyak sektor ekonomi dan dampaknya baru saja merosot keluar dari sana. Dengan kata lain, rasa sakit yang sangat nyata.

Hari lain dari catatan kasus coronavirus karena lebih banyak negara memikirkan kembali mandat topeng

Tetapi sulitnya untuk menempatkan pasien dalam koma yang diinduksi secara medis dengan perintah tinggal di rumah untuk mengendalikan infeksi, tampaknya berhasil.

Ketika saya pertama kali menulis karya itu, tepat sebelum Hari Peringatan, saat liburan nasional lainnya, sepertinya pasien bergerak ke arah yang benar. Tingkat infeksi telah menurun secara signifikan di beberapa daerah yang paling parah terkena dampaknya, seperti Michigan, Massachusetts dan New York, dan tetap stabil di banyak negara.

Menghentikan pengobatan terlalu cepat

Saya khawatir saat itu tentang menghentikan obat terlalu dini – dan itulah yang terjadi.

Pasien dibawa keluar dari koma yang diinduksi secara medis terlalu cepat dan kacau, dengan setiap negara melakukan hal sendiri. Beberapa negara segera dibuka kembali, sementara tingkat infeksi sedang naik (saya melihat Anda, Georgia), sementara negara bagian lain, dan beberapa kota menunggu sedikit lebih lama. Tetapi sedikit, jika ada, negara bagian memenuhi semua yang disebut “kriteria gerbang” untuk pembukaan kembali yang ditetapkan oleh Gedung Putih dan CDC.

Makan di dalam vs luar: Meja restoran mana yang lebih aman?

Selain bertindak terlalu cepat, pembukaan kembali ini sering disertai dengan pelanggaran aturan, kurangnya jarak sosial dan penolakan yang semakin besar untuk mengenakan topeng oleh minoritas yang keras. Kita semua telah melihat foto-foto pantai yang penuh sesak, bar yang penuh sesak, protes yang mendukung pembukaan kembali, dan briefing pers presiden dengan pejabat yang berkumpul bersama di belakang podium, dan sedikit, jika ada, yang mengenakan topeng.

Seolah-olah pasien kami baru saja mengangkat bahu setelah bangun dan berkata, “Itu adalah mimpi buruk yang aneh. Senang sudah berakhir,” sebelum muncul dari tempat tidur dan berjalan keluar dari rumah sakit. Namun infeksi masih membara di bawah permukaan.

READ  Perwakilan Liberal AS Ilhan Omar memenangkan pemilihan utama Partai Demokrat

Seperti Cassandra, prediksi diabaikan

Sejak itu, ahli kesehatan demi ahli kesehatan berusaha mengingatkan kita bahwa pandemi ini tidak hilang. Tidak hanya itu, ia akan berada di sini bersama kami untuk masa yang akan datang. Tetapi tidak ada arahan pemersatu atau rencana aksi dari Gedung Putih. Negara merespons secara independen satu sama lain. Maka pasien terus melanjutkan bisnisnya, seringkali tidak menyadari bahayanya.

Orang-orang di bagian negara itu terus tidak jarak sosial dan perang melawan mengenakan topeng menjadi lebih vokal dan mengakar, dengan Presiden, wakil presiden dan pejabat terpilih lainnya menolak untuk memodelkan perilaku yang direkomendasikan oleh para ahli kesehatan: Pakailah topeng dan tinggal 6 kaki terpisah. Untuk sementara waktu, para gubernur dari beberapa negara bagian, termasuk Arizona dan Texas, bahkan memblokade pejabat lokal untuk memberlakukan mandat topeng di dalam kota dan kabupaten mereka.

Tapi terima kasih tidak sedikit pada peningkatan yang mengkhawatirkan dalam kasus, kita mungkin telah mencapai titik balik minggu ini. Hampir dua lusin negara bagian telah menghentikan atau membatalkan upaya pembukaan kembali. Gubernur segelintir negara bagian – termasuk Texas, Oregon, Pennsylvania, dan Kansas – mengeluarkan mandat topeng. Beberapa di GOP dan wakil presiden sudah mulai mengenakan topeng. Bahkan Presiden Trump baru-baru ini mengatakan dia “semua untuk topeng.” Dan pakar kesehatan pemerintah setelah pakar kesehatan pemerintah – termasuk Gugus Tugas Koronavirus Gedung Putih Dr. Anthony Fauci dan Dr. Deborah Birx, Dr. Robert Redfield dari CDC dan Sekretaris Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan Alex Azar – mengulangi mantra yang sama: Pakai topeng. Merangkul penutup wajah universal.

Apakah sudah terlambat?

Seperti yang telah saya katakan berulang kali, coronavirus ini tidak kuat dan karena itu, sesendok obat kecil bisa sangat bermanfaat. Itu tidak melakukan perjalanan jauh, jadi tinggal terpisah sejauh 6 atau 10 kaki dapat membantu. Dengan sirkulasi udara yang baik, ia menyebar dengan cepat, jadi jangan berkumpul di ruang dalam ruangan. Dan pakai topeng – itu yang besar. Penelitian menunjukkan bahwa hal itu dapat mengurangi penularan ke orang lain sembari melindungi pemakainya. Bahkan bandana, bahkan masker bedah kertas bekerja lebih baik daripada tidak sama sekali.

Faktanya, para pemodel di proyek Institute for Health Metrics and Evaluation University bahwa jika 95% orang memakai topeng, sekitar 24.000 nyawa bisa selamat pada bulan Oktober.

READ  Perwakilan Liberal AS Ilhan Omar memenangkan pemilihan utama Partai Demokrat

Jika kita dapat membuat pasien kita tetap berpegang pada langkah-langkah kecil ini – langkah-langkah kesehatan masyarakat yang telah dicoba dan benar ini telah berhasil di tempat-tempat seperti Korea Selatan – jumlah infeksi setiap hari dapat secara perlahan dikurangi ke tingkat yang dapat dikelola. Dan kemudian kita dapat memulai upaya penahanan, seperti pelacakan kontak dan mengisolasi orang yang berpotensi terinfeksi.

Tetapi kita bahkan belum pada tahap itu, dan tidak mungkin untuk berbicara tentang mengandung virus ketika ada 50.000, atau bahkan 10.000, infeksi baru per hari. Untuk melakukan itu, kita harus membuat negara ini lebih dekat dengan satu dari sejuta orang yang terinfeksi per hari. Itu lebih dari 300 infeksi baru per hari – bukan 50.000.

Dan itu membawa saya ke poin lain: Kita perlu lebih banyak pengujian, tidak kurang. Ini adalah satu-satunya cara untuk melihat bagaimana keadaan pasien, untuk melihat apakah infeksinya menurun atau menyebar. Pengujian di banyak bagian negara masih sulit didapat; komponen tes kadang-kadang kurang pasokan dan hasilnya lambat tiba. Dan sekarang karena lebih banyak orang ingin diuji, situs pengujian di beberapa hotspot baru penuh sesak, dengan antrean panjang. Ini lebih lanjut akan meningkatkan menunggu hasil karena lab berusaha keras untuk mengikuti. Kami membutuhkan akses massal ke tes cepat, mudah dan murah yang dapat memberikan hasil dalam hitungan menit, bukan hari, jadi pengujian dapat dilakukan dengan lebih mudah dan hasilnya dikembalikan lebih cepat.

Segalanya akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik

Jangan salah, pasien akan merasa lebih buruk dalam beberapa hari mendatang sampai obat mulai bekerja, sampai langkah-langkah kesehatan masyarakat yang sekali lagi diberlakukan memiliki kesempatan untuk melakukan pekerjaan mereka. Dan pasien mungkin masih memerlukan perawatan agresif di beberapa tempat – kita mungkin melihat daerah-daerah tertentu dari sebagian negara ditutup lagi.

Pada musim semi, semua orang membuat pengorbanan pribadi dan ekonomi yang besar dalam mencoba meratakan kurva. Tidak ada yang ingin kehilangan kemajuan itu dan tidak ada yang ingin kembali ke koma lagi.

Tetapi kita harus bertindak sekarang, sebagai satu bangsa, tak terpisahkan dan dengan satu suara penuntun. Itu akan menjadi hadiah ulang tahun yang bagus untuk pasien kami.

Andrea Kane berkontribusi pada cerita ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *