Commonwealth Bank digugat oleh Indonesian Cuckoo Smurf Fraud

Pelajar internasional Australia menggugat Commonwealth Bank, menuduh kebijakannya mengakibatkan JUTAAN dolar yang diperoleh dengan susah payah yang dibeli keluarganya untuk rumahnya dibekukan dalam penipuan pencucian uang

  • Delania Marundrury dan keluarganya menggugat Commonwealth Bank setelah kehilangan jutaan
  • Keluarga mengirim uang ke Delania, yang sedang belajar di Australia
  • Uang Anda tanpa disadari ditukar dengan uang kotor oleh money changer
  • Keluarga tersebut mengatakan CBA memiliki kewajiban untuk melaporkan aktivitas yang mencurigakan tetapi tidak melakukannya


Seorang siswa internasional dan keluarganya di Indonesia menggugat Commonwealth Bank setelah jutaan dolar hilang dalam penipuan pencucian uang.

Delania Marundrury mempelajari desain rias dan tinggal di Australia bersama ibunya, Widyia.

Pasangan itu menerima uang dari keluarga di rumah untuk mendukung pendidikan Delania, membeli tanah, dan membangun rumah.

Polisi federal Australia tiba-tiba menyita jutaan dolar setelah mengetahui bahwa rekening mereka telah digunakan oleh penjahat untuk mencuci uang kotor.

Marundrury mengatakan mereka tidak tahu bahwa mereka adalah target penipuan sederhana namun efektif yang dikenal sebagai “The Cuckoo Smurf”.

Delania Marundrury sedang belajar desain rias dan menerima uang dari keluarganya di rumah untuk mendukung pendidikannya, membeli tanah dan membangun rumah

Keluarga tersebut mengklaim bahwa mereka tidak tahu bahwa rekening bank mereka digunakan oleh penjahat untuk mencuci uang dalam penipuan yang dikenal sebagai Cuckoo Smurf.

Keluarga tersebut mengklaim bahwa mereka tidak menyadari bahwa rekening bank mereka digunakan oleh penjahat untuk mencuci uang

Keluarga tersebut telah mengirim uang ke penukar uang yang biayanya lebih rendah karena mereka yakin uang mereka disimpan ke rekening bank Persemakmuran mereka.

READ  French Fright: McDonald's Indonesia menghentikan penjualan kentang goreng besar karena kekurangan kentang

Sebaliknya, money changer menyimpan uangnya dan menyetor uang kotor dari penjahat ke rekeningnya, dan kemudian mengirimkan uang bersihnya ke penjahat di luar negeri.

Ketika AFP menyadari apa yang sedang terjadi, semua yang ada di akun itu disita sebagai dugaan hasil kejahatan.

Keluarga tersebut mengklaim bahwa mereka akan berhenti melakukan setoran jika mereka mengetahui kejadian tersebut.

Keluarga Marundrury mengklaim polisi menganggap mereka

Keluarga Marundrury mengklaim polisi menganggap mereka “target lunak” dan mengambil uang mereka tanpa mereka didakwa melakukan kejahatan atau melakukan kesalahan

Mereka menuduh Commonwealth Bank melanggar kewajiban anti-pencucian uang dengan tidak melaporkan aktivitas yang mencurigakan.

Bank dan perusahaan wajib melaporkan potensi penipuan Cuckoo Smurf kepada regulator keuangan AUSTRAC.

Marundrury mengklaim bahwa CBA memiliki kewajiban untuk melindungi pelanggannya dan mencegah pencucian uang dan tidak melakukannya.

Pengacaranya mengklaim bahwa keluarganya dilecehkan tiga kali di Australia – pertama oleh scammers, kemudian oleh Polisi Federal Australia dan Commonwealth Bank.

Keluarga Marundrury mengklaim polisi menganggap mereka “target lunak” dan mengambil uang mereka tanpa mereka didakwa melakukan kejahatan atau melakukan kesalahan.

Keluarga tersebut mengklaim bahwa mereka tidak akan melakukan setoran lagi jika mereka mengetahuinya (dalam gambar ayah Delania, Fona, yang mengirim uang).

Keluarga tersebut mengklaim bahwa mereka tidak akan melakukan setoran lagi jika mereka mengetahuinya (dalam gambar ayah Delania, Fona, yang mengirim uang).

Commonwealth Bank memindahkan masalah ini untuk diberhentikan sebelum diberhentikan oleh Hakim Federal Mark Moshinsky.

Bank berpendapat bahwa undang-undang AUSTRAC mencegah mereka mengungkapkan aktivitas anti-pencucian uang kepada siapa pun selain lembaga penegak hukum yang berwenang.

Hakim Moshinsky mengatakan dia akan memberi kedua pihak waktu empat bulan untuk menghubungi ketua dewan AUSTRAC Nicole Rose dan memintanya untuk mendiskusikan CBA atas kebijakannya sendiri sehingga kasusnya dapat dilanjutkan.

Daily Mail Australia menghubungi Commonwealth Bank untuk memberikan komentar.

READ  Indonesia menerima bantuan asing dalam memerangi virus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.