Collins Aerospace menandatangani perjanjian dengan PT Dirgantara Indonesia untuk peningkatan kokpit digital

Collins Aerospace akan memasok solusi aftermarket avionik Flight2 untuk mengupgrade pesawat angkut militer C-130 TNI AU. (Foto: Collins Aerospace)

Collins Aerospace dan PT Dirgantara Indonesia (PTDI) pekan lalu mencapai kesepakatan untuk memodernisasi pesawat angkut militer C-130 TNI AU. Perjanjian tersebut mencakup upgrade ke 11 pesawat C-130. Collins Aerospace akan memasok solusi avionik aftermarket Flight2, yang mencakup berbagai peralatan komunikasi, navigasi, dan pengawasan.

Martin Hoare, Direktur Pengembangan Bisnis Global untuk Avionik & Helikopter Militer, berkomentar di Pengumuman oleh Collins bahwa upgrade C-130 akan meningkatkan efisiensi operasional dan misi. “Peningkatan avionik mencakup kokpit kaca dengan tampilan penerbangan utama baru, menawarkan kesamaan bagi banyak pengguna C-130 lainnya serta pesawat komersial,” kata Hoare.

Collins akan memanfaatkan arsitektur Aplikasi Misi Mobilitas Flight2 bersama dengan peningkatan. Arsitektur ini memungkinkan penyesuaian sistem untuk memenuhi persyaratan misi tertentu dan memastikan kepatuhan terhadap pengawasan navigasi komunikasi regional atau peraturan manajemen lalu lintas udara.

Mengomentari kesepakatan tersebut, Presiden PTDI Gita Amperiawan mengatakan, “Kerja sama ini menunjukkan kesediaan PTDI untuk mengimplementasikan kerja program modernisasi C-130 TNI AU, khususnya dalam peningkatan avionik.”

Collins dan Angkatan Darat AS menandatangani satu Perjanjian Kerjasama Penelitian dan Pengembangan (CRADA) pada bulan September. Tujuan dari CRADA ini adalah untuk mengembangkan pendekatan baru untuk mensertifikasi prosesor multi-inti dan modularitas sistem kritis keselamatan untuk kelaikan udara.

Collins Aerospace juga terlibat dalam kolaborasi dengan Intel mengembangkan pilot virtual untuk komputer kontrol penerbangan Perigon. Kemitraan ini diumumkan pada bulan April dan perusahaan berencana untuk menanamkan prosesor Atom X6400E multi-core di Perigon. Sistem ini dipilih untuk diintegrasikan ke dalam helikopter DEFIANT X Angkatan Darat AS, yang sedang dikembangkan oleh Boeing dan Sikorsky. Akhirnya, komputer kontrol penerbangan Perigon dapat menghilangkan kebutuhan akan co-pilot dan memungkinkan operasi pilot tunggal di masa depan.

READ  IFC menginvestasikan $ 5 juta di PasarPolis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.