Chot Reyes disalahkan saat Indonesia mengakhiri kekuasaan Gilas Pilipinas di SEA Games

“Saya bertanggung jawab dan bertanggung jawab penuh atas hasil ini,” kata pelatih Chot Reyes saat Gilas Pilipinas gagal meraih emas di SEA Games untuk tahun ke-14 berturut-turut.

MANILA, Filipina — Chot Reyes disalahkan saat Gilas Pilipinas mengakhiri kekuasaannya selama satu dekade di Pesta Olahraga Asia Tenggara.

Filipina gagal meraih emas bola basket putra ke-14 berturut-turut setelah secara mengejutkan kalah 81-85 dari Indonesia di depan penonton yang tercengang di Thanh Tri Gymnasium pada hari Minggu, 22 Mei.

“Tentu saja itu pada saya. Saya bertanggung jawab dan bertanggung jawab penuh atas hasilnya,” kata Reyes kepada wartawan di Hanoi.

“Indonesia telah membuat game plan yang sangat bagus. Mereka menembak dengan baik dari garis tiga angka. Pada akhirnya kami tidak bisa mengikutinya.”

Kekalahan itu mengejutkan para penggemar Filipina di dalam dan luar negeri karena Filipina dan Indonesia dianggap berbeda dalam bola basket sebelum SEA Games ini.

Bahkan, Gilas Pilipinas mengalahkan Indonesia dalam dua pertemuannya di Kualifikasi Piala Asia FIBA ​​sebelumnya, dengan rata-rata 22,5 poin.

Juga, Indonesia berada di peringkat ke-95 oleh FIBA, jauh dari peringkat ke-34 Filipina.

Namun, kali ini Indonesia terbukti menjadi binatang yang berbeda, dengan mantan pemain NBA Marques Bolden, importir B. League Jepang Brandon Jawato dan produk NBA Global Academy Derrick Michael Xzavierro di dalamnya.

Bolden, Jawato dan Xzavierro menggabungkan 43 poin dan 5 dari 13 total lemparan tiga angka mereka saat Indonesia meraih emas pertamanya di bola basket putra.

Matthew Wright dan June Mar Fajardo membawa Filipina ke belakang dengan masing-masing 23 dan 20 poin, tetapi jumlah mereka tidak cukup untuk mencegah negara itu meraih perak untuk pertama kalinya sejak 1989.

READ  Menyelaraskan pandangan Indonesia tentang ASEAN dan Indo-Pasifik

“Mereka melakukan yang terbaik dan itu adalah olahraga. Jadi hidup adalah. Terkadang hal-hal tidak berjalan seperti yang kami rencanakan,” kata Reyes, yang baru kembali ke jabatannya sebagai pelatih Gilas Pilipinas Januari lalu.

Itu adalah kampanye yang mengecewakan bagi Filipina di bola basket setelah negara itu memenangkan keempat acara olahraga di SEA Games 2019.

Hanya Gilas Putri yang mempertahankan mahkota mereka saat Gilas Putra 3×3 meraih perunggu sementara Gilas Putri 3×3 menempati posisi keempat. – Rappler.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.