China Menyerang Boikot Diplomatik AS terhadap Olimpiade Musim Dingin sebagai “Parodi” Semangat Olimpiade | Cina

China bereaksi dengan marah terhadap boikot diplomatik pemerintah AS tahun depan Olimpiade Musim Dingin, karena lebih banyak negara mengatakan mereka akan mempertimbangkan untuk bergabung dengan protes terhadap catatan hak asasi manusia Beijing dan Selandia Baru mengumumkan tidak akan mengirim perwakilan ke Olimpiade.

Pejabat China menyebut boikot Washington sebagai “sikap dan manipulasi politik” dan mencoba mendiskreditkan keputusan tersebut dengan mengatakan bahwa diplomat AS bahkan tidak diundang ke Beijing.

Gedung Putih telah mengkonfirmasi Senin bahwa dia tidak akan mengirim perwakilan resmi atau diplomatik ke Olimpiade Musim Dingin dan Paralimpiade pada bulan Februari ”, mengingat [People’s Republic of China’s] genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang sedang berlangsung di Xinjiang dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya”.

“Para atlet Tim USA mendapat dukungan penuh kami,” kata Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki. “Kami akan 100% di belakang mereka karena kami mendorong mereka dari rumah. Kami tidak akan berkontribusi pada kemeriahan Games.

Wakil Perdana Menteri Selandia Baru Grant Robertson mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa negara itu tidak akan mengirim perwakilan diplomatik di tingkat menteri. Robertson mengutip Covid-19 sebagai alasan utama “tetapi kami menjelaskan untuk Cina dalam banyak kesempatan keprihatinan kami tentang masalah hak asasi manusia, ”katanya.

Inggris, Kanada dan Australia telah mengatakan bahwa mereka sedang merenungkan posisi mereka. Pekan lalu, Lithuania, yang menghadapi Perdagangan China dan permusuhan diplomatik karena hubungannya yang berkembang dengan Taiwan, mengumumkan bahwa baik presiden maupun menterinya tidak akan menghadiri Olimpiade.

Pihak berwenang China menanggapi pengumuman AS dengan marah dan juga dengan pemecatan preventif. Liu Xiaoming, mantan duta besar China untuk Inggris, mengatakan Olimpiade “bukan tempat postur dan manipulasi politik.”

“Politisi Amerika terus menggembar-gemborkan ‘boikot diplomatik’ bahkan tanpa diundang ke Olimpiade. Ini angan-angan dan hasutan murni ditujukan untuk manipulasi politik, ”katanya.

“Ini adalah parodi serius dari semangat Piagam Olimpiade, provokasi politik yang terang-terangan dan penghinaan serius terhadap 1,4 miliar orang China. Ini hanya akan membuat orang-orang China dan dunia melihat dengan jelas sifat anti-China dan kemunafikan para politisi Amerika. “

Tweet Liu mencerminkan bahasa beberapa pejabat Tiongkok lainnya sebelum dan sesudah pengumuman.

Kedutaan Besar China di Washington menyebut boikot itu sebagai “tindakan sok” dan “manipulasi politik”.

Sebelumnya Senin, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian menuduh Washington “menggembar-gemborkan ‘boikot diplomatik’ bahkan tanpa diundang ke Olimpiade,” dan mengancam “tindakan tegas” yang tidak ditentukan jika boikot diumumkan.

Profesor hukum Margaret Lewis, spesialis China di Seton Hall Law, mengatakan boikot itu menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana penyiar seperti NBC akan bereaksi terhadap presentasi China, terutama selama upacara pembukaan dan penutupan anggar.

Lewis menunjuk pada pernyataan Psaki bahwa Amerika Serikat tidak “membantu kemeriahan” Olimpiade.

“Inilah kuncinya di sini – bagaimana Amerika Serikat akan mengungkapkan dukungan antusiasnya kepada para atlet dan tidak merusak momen kejayaan Olimpiade mereka, sambil mengambil posisi prinsip yang kuat tentang hak asasi manusia,” katanya. “Ini adalah tugas yang bisa dilakukan, tetapi ini adalah jalur yang sulit untuk dilalui. “

Boikot Amerika mendapat dukungan dari anggota parlemen senior, termasuk Republik Mitt Romney dan Ketua DPR Demokrat Nancy Pelosi.

Seruan untuk boikot telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, karena lusinan pemerintah global mempertimbangkan bagaimana menanggapi tindakan keras Beijing yang terus berlanjut terhadap etnis minoritas di China, intervensinya di Hong Kong, dan masalah hak asasi manusia negara lainnya. Tuntutan semakin meningkat Kasus bintang tenis Tiongkok Peng Shuai, yang tidak terlihat selama hampir tiga minggu setelah memposting tuduhan penyerangan seksual terhadap mantan wakil perdana menteri China di media sosial. Dia kemudian ditampilkan di media pemerintah sebagai berada di Beijing, tetapi masih banyak kekhawatiran tentang kesejahteraan dan tingkat kebebasannya.

Kelompok hak asasi manusia memuji pengumuman AS dan meminta pemerintah lain untuk mengikutinya.

Mark Clifford, ketua kelompok advokasi Inggris Komite untuk Kebebasan di Hong Kong, mengatakan Amerika Serikat telah “menunjukkan jalan” bagi para pemimpin dunia.

“Bekerjalah dengan Amerika Serikat dan Lithuania dan ambil satu-satunya tindakan yang dapat dibenarkan secara moral dengan menerapkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 – atau menerima bahwa Anda mendukung beberapa pelanggaran paling mengerikan terhadap populasi oleh pemerintah mereka sendiri di zaman modern, “dia berkata.

Terakhir kali Amerika Serikat menyelenggarakan boikot Olimpiade adalah Olimpiade Moskow 1980, bersama dengan 64 negara dan wilayah lain sebagai tanggapan atas invasi Soviet ke Afghanistan tahun sebelumnya.

READ  Berita Brexit: Inggris akan memenangkan hadiah £9 triliun saat UE 'kecil' diganti | Politik | Baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *