China menekankan multilateralisme sejati pada pertemuan para menteri luar negeri G20 saat AS berupaya memecah blok atas konflik Rusia-Ukraina

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi (kanan) menyambut Penasihat Negara China dan Menteri Luar Negeri Wang Yi dalam pertemuan bilateral mereka menjelang pertemuan para menteri luar negeri G20 di Nusa Dua, Kamis. foto: AFP

China menekankan pentingnya multilateralisme, keterbukaan, dan inklusivitas sejati dalam kerangka G20 pada pertemuan para menteri luar negeri G20 hari Jumat. Pengamat China mengatakan sikap China mencerminkan suara negara berkembang dan negara berkembang yang mencari upaya yang sama dan bersama untuk mengatasi tantangan global yang mendesak di tengah upaya blok kecil pimpinan AS untuk memecah G20 dengan mengobarkan konfrontasi kamp-ke-kamp karena Rusia -Konflik Ukraina.

Berbicara pada pertemuan para menteri luar negeri G20 di pulau resor Indonesia Bali, Penasihat Negara China dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menyerukan untuk menegakkan multilateralisme sejati, mengejar kerjasama yang saling menguntungkan dan mencapai inklusivitas dan konektivitas dalam kerangka G20.

Selain China, banyak anggota G20, termasuk Presiden G20 Indonesia saat ini dan PBB, menyoroti multilateralisme pada acara hari Jumat.

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi mengatakan bahwa menjunjung tinggi multilateralisme dan melakukan kerja sama yang efektif adalah satu-satunya cara untuk menghadapi tantangan global.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan multilateralisme bukanlah pilihan tetapi suatu keharusan, dan menyatakan harapan bahwa negara-negara akan mempraktikkan multilateralisme sepenuhnya dengan langkah-langkah yang mempromosikan konektivitas, keterbukaan, dan inklusivitas untuk mengatasi tantangan yang mendesak dengan lebih baik.

Anggota G20 harus menjadi mitra dengan saling menghormati dan konsultasi yang setara, kata Wang.

Sebuah negara yang menempatkan keamanannya sendiri di atas keamanan negara lain dan memperkuat blok militer hanya dapat memecah belah komunitas internasional dan membuat dirinya kurang aman, kata Wang.

Wang menekankan bahwa China akan terus mendorong pembicaraan damai dan mempromosikan dialog tentang masalah Ukraina dan selalu berdiri di sisi perdamaian.

READ  Ekonomi AS rebound, tumbuh 33,1% pada kuartal ketiga tahun 2020

Persaingan negara-ke-negara harus adil, bukan persaingan yang kejam atau bahkan konfrontasi jahat, Wang mencatat, menambahkan bahwa kebijakan eksklusif “halaman kecil, pagar tinggi” melawan tren zaman dan pasti akan gagal.

Negara berkembang penting dalam G20.  Grafis: GT

Negara berkembang penting dalam G20. Grafis: GT

Analis Tiongkok percaya bahwa sikap Tiongkok adalah kekuatan pendorong yang kuat bagi G20 untuk tetap berpegang pada arah pembangunan yang benar yang menjunjung tinggi multilateralisme sejati, dan ini membantu memastikan G20 tidak terpecah atau mengarah pada permusuhan di antara anggota karena konflik geopolitik berasal dari AS dan sekutunya.

Yang Xiyu, seorang peneliti senior di Institut Studi Internasional China, mengatakan kepada Global Times pada hari Jumat bahwa posisi dan proposal China, yang konsisten dengan arah yang benar dari pengembangan G20, pasti akan memiliki dampak yang sangat penting dan luas pada G20. proses pembangunan, termasuk KTT G20 tahun ini.

Kerangka kerja G20 adalah salah satu mekanisme paling efektif untuk diskusi konstruktif antara negara maju dan berkembang, dan perannya tidak boleh diremehkan tetapi bahkan lebih penting dalam lanskap geopolitik global yang semakin kompleks, kata Diao Daming, seorang profesor di Renmin University of China di Beijing, Global Times mengatakan pada hari Jumat.

Yang mengatakan inti dari multilateralisme sejati yang dijunjung tinggi China adalah bahwa semua negara, besar dan kecil, memiliki kedaulatan yang sama, yang secara akurat mencerminkan aspirasi negara-negara berkembang, termasuk kepresidenan G20 Indonesia saat ini. Sebagai perbandingan, kunci dari klub eksklusif AS adalah bahwa kedaulatan dan keamanan AS dan sekutunya lebih tinggi daripada negara lain, dan negara-negara besar lebih tinggi daripada negara-negara kecil, kata Yang.

Membuka pertemuan para menteri luar negeri, Retno mengatakan bahwa multilateralisme adalah satu-satunya mekanisme di mana semua negara, besar atau kecil, memiliki hak yang sama dan diperlakukan sama, dan suara semua negara, baik yang berkembang maupun yang maju, harus didengar.

READ  Ribbit Capital berinvestasi di bank digital Jago

Dia mengatakan pertemuan para menteri luar negeri terdiri dari dua sesi, yang pertama tentang penguatan multilateralisme dan yang kedua tentang ketahanan pangan dan energi.

Namun, menurut Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov, mitra barat belum mengikuti mandat G20 ketika menangani masalah ekonomi global. Lavrov mengatakan diskusi Barat “segera menyimpang” segera setelah mereka turun ke lantai untuk mengkritik Rusia atas situasi di Ukraina, Al Jazeera melaporkan pada hari Jumat.

Para pejabat AS mengatakan sebelum pertemuan bahwa mereka bertekad untuk tidak membiarkan gangguan mengalihkan perhatian dari apa yang mereka yakini sebagai tujuan utama, yaitu mengganggu pasokan makanan dan energi dunia yang dibawa oleh operasi militer Rusia terhadap Ukraina disebabkan dan disalahkan pada Moskow. . laporan AP.

Krisis pangan global adalah masalah kemanusiaan dan ekonomi yang timbul dari perkembangan ekonomi dunia dan rantai pasokan yang tidak seimbang, dan harus diatasi melalui upaya bersama, tetapi AS dan Barat memperlakukan krisis pangan sebagai masalah geopolitik dan bersikeras bahwa itu adalah masalah ekonomi. disebabkan oleh Rusia , kata Yang, mencatat bahwa tampaknya Barat bahwa tanpa masalah Ukraina, tidak akan ada kerawanan pangan global.

Lü Xiang, seorang peneliti di Akademi Ilmu Sosial China, mengatakan kepada Global Times pada hari Jumat bahwa sanksi ekonomi yang dikenakan pada Rusia oleh AS dan beberapa sekutunya yang menyebabkan kehancuran ekonomi global, dan dampaknya tidak terbatas. pernah ke Rusia tetapi juga meluas ke banyak negara lain.

Presiden AS Joe Biden menggantungkan harapannya pada sanksi ini untuk menjatuhkan Rusia, tetapi ironisnya sanksi itu hanya mengakibatkan penderitaan ekonomi bagi AS dan Eropa, katanya.

AFP melaporkan bahwa AS sedang mencoba untuk mengisolasi Rusia, dan pembantu Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan mereka melihat tidak ada gunanya berbicara dengan Lavrov.

READ  Defisit anggaran Indonesia diperkirakan mencapai 4,85% tahun depan

AS dan G7 secara tidak adil menghindari pertemuan atau pembicaraan dengan Lavrov, dan lebih banyak negosiasi Rusia-Ukraina dan Rusia-AS harus diadakan untuk menyelesaikan masalah Ukraina bersama, kata Lu.

AS memiliki tujuan yang jelas untuk mencoba mengubah G20 menjadi G7 yang diperbesar, membawa apa yang G7 lihat sebagai isu panas ke meja G20, dan memaksa anggota G20 untuk mengambil langkah-langkah yang setuju dengan G7 di Rusia, kata Yang, mencatat bahwa AS dan anggota G7 mencoba untuk membalikkan arah yang harus dituju G20.

Upaya AS dan sekutunya untuk menghasut konfrontasi blok di G20 dapat melemahkan upaya bersama anggota G20 dan merusak kerja sama global dalam mengatasi tantangan ekonomi yang mendesak, para analis telah memperingatkan.

Tetapi upaya AS untuk membangun aliansi melawan Rusia di G20 tidak akan berhasil karena banyak negara tidak memiliki sikap yang sama seperti blok barat pimpinan AS dan mengharapkan krisis Ukraina diselesaikan melalui konsultasi diplomatik daripada pers yang menciptakan lebih banyak konflik. , kata para analis.

Jalannya dunia tidak lagi ditentukan oleh negara-negara Barat, dan G20, yang memiliki keanggotaan yang jauh lebih luas daripada G7, termasuk negara-negara berkembang China, Brasil, Afrika Selatan dan India, bukanlah dan tidak akan menjadi G7 yang diperbesar seperti G7. AS ingin, kata analis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.