China Meluncurkan Muatan Rahasia Untuk Mata-Mata Militer – Sekarang Terbang Luar Angkasa

Roket Long March 4C diluncurkan pada hari Minggu oleh satelit Yaogan 33. Foto kredit: Xinhua

Sebuah muatan militer rahasia China yang diyakini sebagai satelit pengintai berhasil terbang ke luar angkasa dengan menggunakan roket pada tanggal 4 Maret pada tanggal 39 dan upaya peluncuran orbital terakhir yang dijadwalkan tahun ini pada hari Minggu.

Satelit militer dan muatan sekunder yang lebih kecil lepas landas pada Minggu pukul 10:44 pagi EST (1544 GMT) dari Pusat Luar Angkasa Jiuquan di Wilayah Mongolia Dalam Tiongkok barat laut, yang memiliki program luar angkasa Tiongkok.

Rudal tiga tahap Long March 4C menempatkan dua muatan di orbit target mereka, kata pejabat China. Data militer AS menunjukkan peluncur mencapai orbit setinggi sekitar 685 kilometer (685 kilometer) dengan kemiringan 98,3 derajat dari ekuator.

Pejabat China mengidentifikasi muatan utama rudal Long March 4C sebagai Yaogan 33, dan pernyataan resmi dari media pemerintah China dan CASC mengatakan bahwa Yaogan 33 akan melakukan misi penginderaan jauh.

Seri pesawat ruang angkasa Yaogan mencakup satelit dengan teleskop optik ke Bumi dan pencitra radar untuk mengumpulkan gambar resolusi tinggi untuk badan intelijen dan militer China.

Analis independen percaya bahwa Yaogan 33 dapat membawa pencitraan pengintai radar yang mampu menangkap gambar target strategis segala cuaca, siang dan malam di seluruh dunia.

Yaogan 33 juga merupakan nama satelit penginderaan jauh militer yang hilang dalam kegagalan peluncuran pada Long March 4C pada Mei 2019, yang mengarah ke spekulasi bahwa satelit Yaogan 33 yang baru bisa menjadi pengganti. Namun, satelit Yaogan 33 yang baru diluncurkan ke orbit yang sedikit berbeda dari yang menargetkan misi asli Yaogan 33 yang tidak menguntungkan pada tahun 2019, membuat beberapa analis mempertanyakan apakah pesawat ruang angkasa baru itu bisa menjadi yang pertama dari generasi baru militer China. Memantau muatan.

READ  NCC sedang mengupayakan persetujuan kota untuk jabatan diplomatik di sepanjang SJAM Parkway di Mechanicsville

Nama misi sebelumnya, Yaogan 33, tidak disebutkan dalam laporan media Tiongkok.

Misi Yaogan 33 pertama diluncurkan dari pelabuhan antariksa Taiyuan di Cina utara. Pejabat China mengatakan peluncuran satelit baru Yaogan 33 telah dipindahkan ke Jiuquan untuk mencegah kaki-kaki yang habis dari rudal Long March 4C jatuh ke negara lain.

Rocket Sunday tanggal 4 Maret di bulan Maret juga mengerahkan satelit kecil untuk eksperimen teknologi.

Peluncuran pada hari Minggu kemungkinan merupakan misi luar angkasa China terakhir pada tahun 2020. Tidak ada roket Long March lainnya dengan tanggal peluncuran yang tersedia untuk umum sebelum akhir tahun.

Dengan penerbangan pada hari Minggu, China berhasil meluncurkan 35 misi luar angkasa ke orbit tahun ini dalam 39 upaya. Perusahaan AS melakukan 44 upaya peluncuran orbital dengan 40 keberhasilan, termasuk penerbangan oleh Rocket Lab, yang berkantor pusat di California, dari pangkalan peluncuran pribadinya di Selandia Baru.

39 upaya peluncuran di orbital mencapai rekor aktivitas peluncuran China pada 2018, tetapi China mencapai peluncuran luar angkasa yang lebih sukses tahun itu.

Empat kesalahan peluncuran China tahun ini termasuk kecelakaan dengan peluncuran debut rudal Long March 7A pada bulan Maret, kesalahan Long March 3B pada bulan April dengan satelit komunikasi Indonesia Palapa N1, dan masalah peluncuran rudal kelas ringan Kuaizhou 11 dan Kuaizhou 1A milik China. pada bulan Juli dan September.

Pencapaian utama dari program luar angkasa China tahun 2020 termasuk peluncuran penjelajah Tianwen 1 menuju Mars pada bulan Juli, dan peluncuran, pendaratan, dan pengembalian misi pengumpulan sampel bulan Chang’e 5 pada bulan Desember.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @ StephenClub.

READ  Berhasil dalam perjalanan ke Mars, UEA siap meluncurkan Moon Rover Rover ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *