ChatGPT: Apa yang bisa dilakukan oleh chatbot luar biasa dengan kecerdasan buatan? | Kecerdasan Buatan (AI)

Sejak diluncurkan pada November tahun lalu, ChatGPT telah menjadi hit yang luar biasa. Pada dasarnya chatbot yang disempurnakan, program AI dapat memberikan jawaban atas pertanyaan terbesar dan terkecil dalam hidup, menulis esai perguruan tinggi, cerita fiksi, haikus, dan bahkan surat pengantar. Hal ini dilakukan dengan menggambarkan apa yang telah dikumpulkannya dari sejumlah besar teks di web, dengan panduan cermat dari pakar manusia. Ajukan pertanyaan kepada ChatGPT, seperti yang telah dilakukan jutaan orang selama beberapa minggu terakhir, dan ChatGPT akan melakukan yang terbaik untuk menjawabnya — kecuali ia tahu bahwa ia tidak bisa. Jawabannya ditulis dengan percaya diri dan lancar, meskipun terkadang salah secara spektakuler.

Program ini adalah yang terbaru dari OpenAI, sebuah laboratorium penelitian di California, dan didasarkan pada AI pakaian sebelumnya yang disebut GPT-3. Dikenal dalam bidang seni sebagai Model Bahasa Besar, atau LLM, AI diberi makan ratusan miliar kata dalam bentuk buku, percakapan, dan artikel web, yang darinya ia menciptakan model kata dan kata berbasis probabilitas statistik. frasa yang cenderung cocok dengan teks sebelumnya ikuti. Ini mirip dengan prediksi teks pada ponsel, tetapi ditingkatkan secara besar-besaran untuk menghasilkan seluruh jawaban, bukan satu kata.

Kemajuan signifikan dalam ChatGPT terletak pada pelatihan tambahan yang diterimanya. Model bahasa awal disempurnakan dengan memberinya berbagai pertanyaan dan jawaban dari pelatih AI manusia. Ini kemudian dimasukkan dalam kumpulan datanya. Selanjutnya, program diminta untuk memberikan beberapa jawaban berbeda untuk berbagai pertanyaan, yang kemudian diberi peringkat dari yang terbaik hingga yang terburuk oleh pakar manusia. Penyesuaian yang dipimpin manusia ini berarti bahwa ChatGPT seringkali sangat mengesankan dalam mencari tahu informasi apa yang sebenarnya ditujukan untuk pertanyaan, mengumpulkan informasi yang tepat, dan menyusun jawaban secara alami.

READ  Kraft Heinz Food Service mendorong pertumbuhan UMKM kuliner melalui kolaborasi - Info

Hasilnya “sangat bagus”, menurut Elon Musk, seperti yang dibuktikan oleh banyak pengguna awal – termasuk mahasiswa yang melihatnya sebagai penyelamat tugas akhir -. Ini juga lebih sulit untuk dikorupsi daripada chatbots sebelumnya. Tidak seperti chatbot lama, ChatGPT dirancang untuk menolak pertanyaan yang tidak pantas dan menghindari mengada-ada dengan memberikan jawaban atas masalah yang tidak dilatih. Misalnya, ChatGPT tidak mengetahui apa pun di dunia setelah tahun 2021 karena datanya belum diperbarui sejak saat itu. Ini juga memiliki batasan lain yang lebih mendasar. ChatGPT tidak memiliki kebenaran, jadi tidak ada jaminan bahwa jawaban itu benar, meskipun jawabannya lancar dan masuk akal.

Prof Michael Wooldridge, direktur penelitian AI dasar di Institut Alan Turing di London, mengatakan: “Jika saya mengirim pesan kepada istri saya yang dimulai dengan: ‘Saya akan…’, mungkin kata-kata berikutnya akan menyarankan ‘di pub'” atau ” terlambat” karena melihat semua pesan yang saya kirimkan kepada istri saya dan menentukan bahwa itu adalah cara yang paling mungkin saya menyelesaikan kalimat itu. ChatGPT melakukan hal yang persis sama dalam skala besar.

“Ini adalah sistem pertama yang benar-benar dapat menginspirasi saya. Dibutuhkan 1.000 nyawa untuk membaca jumlah teks yang dilatih untuk dibaca oleh sistem, dan ada banyak pengetahuan tentang dunia yang tersembunyi di semua teks itu.

Seperti yang dicatat OpenAI, “ChatGPT terkadang menulis respons yang terdengar masuk akal tetapi salah atau tidak masuk akal” dan “terkadang merespons instruksi yang berbahaya atau menunjukkan perilaku yang bias.” Mungkin juga ada balasan yang panjang, masalah yang dikaitkan pengembangnya dengan pelatih “yang lebih menyukai balasan panjang yang terlihat lebih komprehensif”.

“Salah satu masalah terbesar dengan ChatGPT adalah kesadaran diri untuk kembali dengan ketidakbenaran,” kata Wooldridge. “Itu tidak tahu apa yang benar atau salah. Ia tidak tahu apa-apa tentang dunia. Anda benar-benar tidak boleh bergantung pada itu. Anda harus memeriksa apa yang dikatakannya.

“Kami jauh dari impian Hollywood tentang AI. Itu tidak bisa mengikat tali sepatu atau mengendarai sepeda. Jika Anda memintanya untuk resep telur dadar, itu mungkin akan bekerja dengan baik, tetapi itu tidak berarti ia tahu apa itu telur dadar.” Ini masih dalam proses, tapi tetap saja transformatif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.