CD Projekt Hack: Berita tentang pelanggaran Februari terus memburuk keeps

Peretasan proyek CD, yang awalnya terjadi pada bulan Februari, tampak lebih buruk dari yang diperkirakan, studio mengumumkan hari ini.

Dalam pembaruan yang diposting di akun Twitter resminya, CD Projekt mengungkapkan detail baru tentang peretasan yang menyebabkan pencurian sumber untuk Witcher 3 dan Cyberpunk 2077. CD Projekt yakin data yang dicuri saat ini beredar di internet dan data pribadi karyawan mungkin juga telah disusupi.

“Kami tidak dapat mengonfirmasi konten pasti dari data yang dipermasalahkan, meskipun kami yakin itu mungkin termasuk saat ini/mantan karyawan dan detail kontraktor selain data tentang game kami,” tulis CD Projekt dalam sebuah pernyataan. “Selain itu, kami tidak dapat memastikan apakah data yang bersangkutan dimanipulasi atau dirusak setelah pelanggaran.”

CD Projekt mengatakan sedang bekerja dengan lembaga penegak hukum Polandia, Interpol dan Europol dalam masalah ini. Itu juga menegaskan kembali komitmennya untuk melindungi privasi karyawannya.

“Kami bertekad dan siap menindak pihak-pihak yang menyebarkan data curian tersebut,” tulis CD Projekt.

Peretasan Proyek CD awalnya terjadi pada Februari 2021, dengan studio mengungkapkan bahwa sistem internalnya telah disusupi dan peretas telah meninggalkan catatan acak. Peretas mengumumkan niat mereka untuk membuang kode sumber lengkap untuk Cyberpunk 2077, Witcher 3, Gwent, dan “versi Witcher 3 yang belum dirilis”.

CD Projekt bukan satu-satunya studio yang berjuang dengan peretasan. EA mengkonfirmasi hari ini bahwa kode sumber FIFA 21 dicuri bersama dengan kode dan alat untuk Mesin Frostbite. Kami akan terus melaporkan cerita ini saat informasi baru masuk.

READ  Panggilan audio dan video WhatsApp Web telah diuji

Kat Bailey adalah Editor Berita Senior IGN.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *