Cameron Norrie menyingkirkan Grigor Dimitrov dan mencapai final Indian Wells | tenis

Untuk pertama kalinya dalam sejarah ATP, semua semifinalis turnamen Masters 1000 ditempatkan di luar 25 besar ketika empat pemain putra terakhir bermain di depan Stadium Court di BNP Paribas Open, Sabtu. Dari keempat pemain tersebut, pemain Inggris Cameron Norrie menempati posisi terbaik, hasil yang tidak bisa diprediksi siapa pun di awal tahun.

Kesempatan langka seperti itu sering kali menegangkan, tetapi Norrie sekali lagi merasakan besarnya momen itu dan terus bermain dengan kebebasan dan keyakinan bahwa penampilannya di Indian Wells dan sepanjang tahun telah digarisbawahi. Dengan itu, Norrie Grigor benar-benar melampaui Dimitrov, unggulan ke-23, dengan 6-2, 6-4 dan mencapai final Masters 1000 pertamanya dalam karir.

Kemenangan ke-46 Norrie tahun ini akan membawanya ke karir tertinggi setidaknya 17 pada hari Senin. Dalam turnamen di mana Andy Murray, Tim Henman dan Greg Rusedski sebelumnya berada di urutan kedua, Norrie akan menghadapi salah satu dari nomor 36 dunia, Nikoloz Basilashvili, atau Taylor Fritz, nomor 39, untuk menjadi juara putra Inggris pertama di Indian Wells.

Seperti pembongkaran perempat finalnya dari Diego Schwartzman, Norrie, yang menjadi unggulan ke-21, membuka dengan konsistensi tanpa henti saat kembali dan dia bekerja pada Dimitrov di pergantian awal, menambahkan lebih banyak ketinggian pada forehandnya dan membuka lapangan sebelum menyerang backhand Dimitrov. Norrie dengan cepat membangun keunggulan 4-0 dan ketika Dimitrov memulihkan salah satu break, Norrie tidak bergeming. Dia langsung mematahkan servisnya dan kemudian dengan tenang melakukan servis pada set pertama dengan dua servis yang tidak dibalas.

Sementara Dimitrov menikmati turnamennya sendiri yang luar biasa, mengalahkan tiga lawan 20 besar berturut-turut, termasuk kemenangan comeback yang terengah-engah melawan peringkat 2 dunia Daniil Medvedev, ia mulai menunjukkan kelelahan di babak sebelumnya. Ada beberapa pemain yang lebih tangguh dari Norrie dalam situasi seperti ini sekarang, dan dia terus menyeret Dimitrov dari baseline dan memperbaiki setiap kesalahan terakhir saat dia segera melakukan break untuk memulai set kedua.

Selama set kedua, Dimitrov menciptakan momen-momen kecil harapan, tetapi Norrie terus menutup pintu di servis gamenya dan mempertahankan break-nya. Misalnya, saat kedudukan 6-2, 3-2, Norrie membuka service game-nya dengan dua kesalahan dan tertinggal 0-30. Kemudian dia berjalan perlahan ke handuknya, menenangkan diri, dan kemudian pulih untuk mempertahankan servis dua-empat winner dalam permainan. Tak lama kemudian, ia menyelesaikan semifinal cinta pertamanya di Masters 1000.

Meskipun bermain di level yang sangat tinggi di California, Norrie tidak mendorong dirinya ke level yang tidak berkelanjutan. Dia telah membawanya ke level tinggi di sebagian besar turnamen yang dia mainkan tahun ini dan sekarang berkembang di bawah tekanan yang belum pernah dia temui sebelumnya. Dengan final Masters 1000 pertamanya, Norrie menunjukkan seberapa jauh dia telah berkembang dan akan mencoba untuk melangkah lebih jauh pada hari Minggu.

READ  Arsene Wenger dengan aneh mengklaim bahwa meskipun awal terburuk mereka di Liga Premier, Arsenal berada dalam "BENTUK BAIK"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *