Burkini tidak diperbolehkan di kolam renang umum di kota Prancis, menurut aturan pengadilan tinggi | berita Dunia

Wanita di kota Grenoble, Prancis, tidak boleh mengenakan pakaian renang “burkini” lengkap di kolam renang umum, demikian keputusan pengadilan tinggi.

Keputusan itu mengesampingkan keputusan yang dibuat sebulan lalu oleh dewan kota untuk mengizinkan burkini.

Baju renang yang tertutup – yang hanya memperlihatkan wajah, tangan dan kaki – sering dikenakan oleh wanita muslimah yang ingin menjaga kesopanannya karena alasan agama.

Tapi keputusan Grenoble menuai kritik dari politisi konservatif dan sayap kanan yang mengatakan itu akan merusak Perancisprinsip sekularisme dalam kehidupan bermasyarakat.

Pemerintah negara itu menentang keputusan dewan dan pengadilan administrasi yang lebih rendah menangguhkan tindakan tersebut.

Grenoble kemudian membawa kasus itu ke pengadilan administratif tertinggi negara itu, Dewan Negara, yang menguatkan putusan pengadilan sebelumnya.

Dewan Negara mengatakan: “Aturan prosedur baru untuk kolam renang kotamadya Grenoble mempengaruhi … berfungsinya layanan publik, dan merusak perlakuan yang sama dari pengguna, sehingga netralitas layanan publik dikompromikan.”

Setelah keputusan terakhir, Menteri Dalam Negeri Gérald Darmanin mengatakan undang-undang Grenoble telah “pasti dibatalkan”. Dia menyebutnya “kemenangan untuk… sekularisme dan di atas segalanya untuk Republik”.

Balai kota Grenoble menyatakan bahwa tujuan utamanya adalah untuk menjamin perlakuan yang sama untuk semua pengguna.

Gambar:
Pemimpin partai sayap kanan Marine Le Pen mengatakan dia ingin mengesahkan undang-undang yang melarang burkini di kolam renang kota

Aturan berpakaian di kolam renang umum di Prancis ketat untuk alasan kebersihan, kata pihak berwenang. Topi harus dikenakan dan pakaian renang yang longgar umumnya dilarang.

Tidak ada larangan burkini nasional

Pendukung Burkini mengklaim bahwa beberapa wanita akan memilih, atau ditekan oleh orang yang dicintai, untuk menjauh dari kolam renang umum jika mereka tidak diizinkan mengenakan pakaian penutup tubuh.

READ  Gabby Petito: FBI yakin mayat blogger yang hilang ditemukan di Taman Nasional Wyoming

Saat ini tidak ada larangan nasional di Prancis, tetapi larangan tersebut dilarang di banyak kolam renang umum di seluruh negeri.

Pemimpin partai sayap kanan National Rally, Marine Le Pen, yang merupakan runner-up Emmanuel Macron dalam pemilihan presiden April dan juga berhasil dalam pemilihan legislatif hari Minggumengatakan dia ingin mengesahkan undang-undang yang melarang burkini di kolam renang kota.

“Larangan Burkini mendiskriminasi wanita Muslim”

Organisasi hak-hak Muslim mengatakan larangan burkini membatasi kebebasan dasar dan mendiskriminasi perempuan Muslim.

PBB telah meminta Prancis untuk mencabut larangan burkini yang dimulai pada tahun 2016, dengan juru bicara Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Rupert Colville mengatakan larangan tersebut ‘mendorong intoleransi agama dan stigmatisasi terhadap Muslim”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.