Bumi BISA mengatur suhunya selama ribuan tahun untuk menjaga planet ini dalam kisaran layak huni

Bumi dapat mengatur suhunya selama ratusan ribu tahun untuk mempertahankannya dalam kisaran konstan, sebuah studi baru menegaskan.

Planet ini memiliki “mekanisme umpan balik penstabil” yang dapat mencegah pendulum iklim berayun terlalu jauh ke salah satu arah untuk jangka waktu yang lama.

Hal ini diperkirakan dicapai melalui “pelapukan silikat” – proses geologis di mana pelapukan batuan silikat yang lambat dan stabil melibatkan reaksi kimia yang menarik karbon keluar dari atmosfer dan masuk ke sedimen laut, menjebak gas di dalam batuan.

Hasilnya diterbitkan Rabu di jurnal kemajuan ilmiahdidasarkan pada studi data paleoklimat yang mencatat variasi suhu rata-rata global selama 66 juta tahun terakhir.

Bumi dapat mengatur suhunya selama ratusan ribu tahun untuk mempertahankannya dalam kisaran konstan, sebuah studi baru menegaskan

Para ilmuwan yakin kita saat ini sedang dalam fase pemanasan dan telah mendesak para pembuat kebijakan untuk memberlakukan sejumlah perubahan untuk mengekang emisi karbon atau menjadi netral karbon.  Atas: Ketinggian air di Danau Mead, Nevada, berada pada titik terendah sejak April 1937, ketika reservoir pertama kali diisi, menurut NASA

Para ilmuwan yakin kita saat ini sedang dalam fase pemanasan dan telah mendesak para pembuat kebijakan untuk memberlakukan sejumlah perubahan untuk mengekang emisi karbon atau menjadi netral karbon. Atas: Ketinggian air di Danau Mead, Nevada, berada pada titik terendah sejak April 1937, ketika reservoir pertama kali diisi, menurut NASA

Para peneliti menerapkan analisis matematis untuk menentukan apakah data mengungkapkan pola apa pun yang mengindikasikan fenomena stabilisasi untuk menjaga suhu global tetap konsisten dalam jangka waktu yang sangat lama.

Mereka menemukan bahwa tampaknya ada pola yang konsisten di mana variasi suhu planet menjadi lembap selama ratusan ribu tahun. Durasi ini mirip dengan skala waktu di mana pelapukan silikat diperkirakan terjadi.

“Anda memiliki planet yang iklimnya telah mengalami begitu banyak perubahan eksternal yang dramatis. Mengapa hidup bertahan selama ini? Salah satu argumennya adalah bahwa kita memerlukan semacam mekanisme stabilisasi untuk menjaga suhu yang sesuai untuk kehidupan,” kata Constantin Arnscheidt, seorang mahasiswa pascasarjana di Departemen Ilmu Bumi, Atmosfer, dan Planet (EAPS) MIT.

READ  Para ilmuwan memecahkan misteri berusia 40 tahun tentang aurora sinar-X Jupiter yang sangat kuat

“Tapi tidak ada mekanisme seperti itu yang pernah dibuktikan oleh data yang secara konsisten mengendalikan iklim Bumi.”

Melalui penelitian sebelumnya, para ilmuwan telah mengamati bahwa pergerakan karbon masuk dan keluar dari lingkungan di sekitar permukaan bumi relatif seimbang – meskipun terjadi fluktuasi suhu global.

Para ilmuwan yakin kita saat ini sedang dalam fase pemanasan dan telah mendesak para pembuat kebijakan untuk memberlakukan sejumlah perubahan untuk mengekang emisi karbon atau menjadi netral karbon.

Arnscheidt dan rekan-rekannya menganalisis sejarah suhu rata-rata global selama 66 juta tahun untuk memperhitungkan rentang rentang waktu yang berbeda, termasuk puluhan ribu dan ratusan ribu, untuk melihat apakah pola stabilisasi muncul dalam setiap skala waktu.

“Sampai batas tertentu, ini seperti mobil Anda melaju kencang di jalan, dan saat Anda menginjak rem, Anda meluncur jauh sebelum berhenti,” kata Daniel Rothman, seorang profesor geofisika di MIT, dalam sebuah ekspresi.

“Ada skala waktu di mana hambatan gesekan atau umpan balik stabilisasi terjadi saat sistem kembali ke kondisi stabil.”

Meskipun para ilmuwan telah lama menduga bahwa pelapukan silikat dapat membantu mempertahankan siklus karbon planet kita, kini mereka telah mengamati bukti langsung dari mekanisme tersebut untuk pertama kalinya.

Arnscheidt dan rekan-rekannya menganalisis sejarah suhu rata-rata global selama 66 juta tahun untuk memperhitungkan rentang rentang waktu yang berbeda, termasuk puluhan ribu dan ratusan ribu, untuk melihat apakah pola stabilisasi muncul dalam setiap skala waktu.  Atas: Pemandangan dari desa nelayan Chittagong Potenga di wilayah pesisir Bangladesh, tempat topan melanda pada 25 Oktober 2022

Arnscheidt dan rekan-rekannya menganalisis sejarah suhu rata-rata global selama 66 juta tahun untuk memperhitungkan rentang rentang waktu yang berbeda, termasuk puluhan ribu dan ratusan ribu, untuk melihat apakah pola stabilisasi muncul dalam setiap skala waktu. Atas: Pemandangan dari desa nelayan Chittagong Potenga di wilayah pesisir Bangladesh, tempat topan melanda pada 25 Oktober 2022

“Di satu sisi, itu bagus karena kita tahu bahwa pemanasan global saat ini pada akhirnya akan dibatalkan oleh umpan balik yang menstabilkan ini,” jelas Arnscheidt.

“Tapi sekali lagi, butuh ratusan ribu tahun untuk itu terjadi, jadi tidak cukup cepat untuk menyelesaikan masalah kita hari ini.”

Temuan penting dari pekerjaan mereka adalah bahwa pada rentang waktu yang lebih lama, yaitu lebih dari satu juta tahun, data tidak mengungkapkan umpan balik yang menstabilkan – yang mengarah ke pertanyaan: apa yang menjaga suhu global tetap terkendali?

“Ada gagasan bahwa kebetulan mungkin memainkan peran penting dalam menentukan mengapa kehidupan masih ada lebih dari 3 miliar tahun kemudian,” kata Rothman.

“Ada dua kubu: Ada yang mengatakan bahwa peluang sudah cukup sebagai penjelasan, sementara yang lain mengatakan harus ada umpan balik yang menstabilkan,” kata Arnscheidt.

“Kami dapat menunjukkan langsung dari data bahwa jawabannya mungkin ada di antara keduanya. Dengan kata lain, ada beberapa stabilisasi, tetapi keberuntungan juga tampaknya memainkan peran dalam menjaga agar Bumi dapat dihuni secara permanen.’

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.