Bulan di pagi dan malam hari – Islampo

Oleh: Muhammad Ilham Ansar

BULAN, benda langit yang satu ini ciptaan Allah akan bersinar indah di malam hari. Tapi tahukah Anda bahwa di pagi hari itu akan menghiasi langit, yang terkadang jauh lebih indah dari pada malam hari, karena pada malam hari terlihat biasa, kita terbiasa melihatnya, tetapi di pagi hari. Bulan masih ada di sana sebagai lukisan yang sangat indah dan menenangkan.

Allah SWT menghidupkan hari, dengan salah satu tandanya adalah terbit dan terbenamnya matahari. tapi bulan? Inilah yang kita kenal sebagai sumber cahaya terbesar di langit malam pada malam hari, dan itu dibagi menjadi dua bagian oleh Nabi Muhammad SAW. Lukisan itu masih dilukis di langit yang menghiasi ruang tontonan kita saat kita melihat ke atas.

BACA JUGA: Ilmu menunjukkan manfaat puasa pertengahan bulan Ayyamul Bidh

Bulan, tidak seperti hidup (bersinar) di malam hari dan ketenangan (tidak seperti malam) di pagi hari. Seperti orang saleh sebelumnya (salafusshalih). Mereka memeriahkan malam Qiyamullail atau Qur’an, dan sore hari sepi karena puasa dan berbagai amalan sehari-hari lainnya.

Jadi, apakah Anda mencoba membayangkan jika bulan tidak ada di malam hari? Bumi terasa gelap meski ada cahaya berbeda di sekitar kita. Bulan disebut satelit alami bumi dalam sains [Morais, M.H.M.; Morbidelli, A. (2002)]Jadi pikirkan tentang apa yang akan terjadi pada Bumi tanpa satelitnya. Bumi terasa tidak nyaman seperti penyedia jaringan kehilangan jaringan karena satelit tidak ada dan pengguna jaringan gelisah karena mereka ingin menggunakan jaringan untuk telepon, video dan siaran lain, dll.

Bagi Anda Muslim hari ini benar-benar tanpa Para salafusshalih Apa yang bisa kita lakukan? Seperti bulan, mereka adalah satelit bagi kita, kita adalah bumi yang membutuhkannya, Abs salafusshalih menjadi contoh (qudwah) Dari orang-orang biasa untuk kehidupan kita, mereka bukanlah malaikat yang selalu diciptakan untuk taat, juga bukan nabi / rasul yang memiliki iman lebih setiap saat. Oleh karena itu, tidak tepat untuk mengatakan bahwa kita tidak bisa berbuat baik, menghindari kejahatan, karena kita ini orang biasa, bagaimanapun juga, para salafusshalih sebagai manusia seperti kita.

READ  Pertama kali ada rekonstruksi lengkap otak Dinosarus

Bulan dari samping syar’i disebutkan memiliki fungsi laten di mana Allah Azza Wajalla bersabda: “Mereka menanyakan tentang bulan sabit [bulan baru]. Jawabannya adalah hilal mawaqit (Referensi waktu) untuk orang dan referensi untuk ziarah. (QS. Al-Baqarah: 189).

BACA JUGA: Apakah bulan benar-benar terbelah dan apakah akan terbelah lagi?

Nah itu adalah referensi waktu, bagian yang sangat penting dari kehidupan, yaitu waktu untuk melihat waktu dengan posisi bulan. Bukan bulan yang menginformasikan bahwa sekarang saatnya berpuasa di bulan Ramadhan, melainkan 13-14-15 waktu Anda berpuasa sunnah di tengah bulan, tapi … kita bahkan perlu memantaunya. untuk mempelajari kalkulasi posisi mereka, dan seterusnya, sehingga kita mengetahui setiap keadaan waktu.

Begitupula Abs salafusshalihMereka tidak akan bangkit dan datang kepada kita untuk mengajar ilmu pengetahuan, tetapi kita yang membacakan cerita mereka (sirah) mengikuti kajian yang membahas tentang sosok mereka. Mengenal mereka berarti mengetahui seperti apa akhlak mereka, seperti apa semangat (imah) mereka terhadap agama Islam ini, yang nantinya bisa kita terapkan dalam kehidupan kita.. Wallahu muwaffiq.[]

Written By
More from Said Rafiq

Ilmuwan telah menemukan banyak planet layak huni di luar angkasa. Apakah ada yang mau menggantikan bumi?

Rabu, 14 Oktober 2020 | 08:56 WIB Logo SpaceX. [Shutterstock] Klikbabel.com –...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *