Buku karya profesor Augusta University ini diakui Jagwire University Indonesia

Mahasiswa di belahan dunia lain memiliki koneksi baru ke Universitas Augusta berkat sebuah buku yang mulai ditulis oleh seorang profesor bertahun-tahun yang lalu saat di sekolah pascasarjana.

dr Andrew GossProfesor Sejarah di Jurusan Sejarah, Antropologi dan Filsafat di Sekolah Tinggi Seni, Humaniora dan Ilmu Sosial Pamplin, baru-baru ini diundang untuk mendiskusikan karyanya dengan mahasiswa di perguruan tinggi Indonesia Universitas Airlangga.

The Floracrats: Ilmu Pengetahuan yang Disponsori Negara dan Kegagalan Pencerahan di Indonesia mengeksplorasi sejarah sains di negara terpadat keempat di dunia. Goss pertama kali menerbitkan buku tersebut pada tahun 2011. Buku tersebut kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dan diterbitkan kembali pada tahun 2014.

“Ini adalah salah satu dari sedikit buku tentang sains dan politik di Indonesia,” katanya.

Goss mengatakan acara virtual pada bulan Agustus adalah inisiatif yang dipimpin oleh mahasiswa, ketika jurusan sejarah dari cabang lokal Himpunan Mahasiswa Islam Indonesia di Universitas Airlangga mendekatinya untuk memulai diskusi.

Goss, yang menjadi moderator diskusi pada malam hari karena perbedaan waktu 11 jam, mengatakan para siswa sudah siap dan terorganisir dengan baik. Menurut dia, jumlah pemilih lebih besar dari yang diharapkan siswa.

“Mencapai audiens yang begitu luas adalah pengalaman yang sangat istimewa,” katanya.

buku oleh dr andrew goss,The Floracrats: Ilmu Pengetahuan yang Disponsori Negara dan Kegagalan Pencerahan di Indonesiatelah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. [Rakiyah Lenon/Augusta University]

Pada pertemuan tersebut, Goss memberikan presentasi selama 30 menit kepada sekitar 60 siswa tentang karyanya dan tokoh akademis terkemuka di Indonesia.

“Mereka menyuruh guru mereka melakukan hal yang sama,” katanya. “Itu benar-benar berjalan lancar. Itu adalah cara yang menyenangkan untuk terhubung dengan pembaca.”

Universitas Airlangga merupakan universitas tertua kedua di Indonesia. Berbasis di Surabaya, Jawa Timur, lembaga ini dimulai sebagai perguruan tinggi kedokteran. Ini dianggap sebagai salah satu universitas paling terkenal di wilayah ini.

READ  Underinsurance Indonesia adalah bisnis yang berisiko - Opini

“Ini adalah sekelompok orang yang sangat ambisius yang menjalankannya,” katanya.

Goss mengatakan dia membayangkan Augusta University secara resmi berafiliasi dengan Airlangga di masa depan.

“Mudah-mudahan kita bisa berbuat lebih banyak,” katanya. “Saya pikir kami memiliki banyak kesamaan. Mungkin ada peluang di sana.”

Goss sudah tertarik pada Studi Indonesia sebagai mahasiswa di Cornell University New York. Dia kemudian mulai belajar bahasa resmi negara, Bahasa Indonesia, pada tahun 1993.

Menurut Goss, ia memulai penelitian tentang topik yang dibahas dalam bukunya pada tahun 1997 di University of Michigan, di mana ia memperoleh gelar master dan doktor. Dia menghabiskan beberapa waktu belajar di Indonesia dan tinggal di Jakarta pada tahun 2001, di mana dia melakukan banyak penelitian arsip untuk buku tersebut.

Goss mengatakan bahwa ketika dia mulai menulis buku sebagai mahasiswa pascasarjana, rekan-rekannya sering bertanya-tanya mengapa dia memilih untuk menulis tentang subjek yang kurang dikenal.

“Tantangan saya selalu menjelaskan kepada rekan-rekan saya yang juga mempelajari sejarah Indonesia, bahwa kita harus benar-benar memperhatikan apa yang terjadi di dunia ilmiah,” katanya. “Saat ini minat terhadap sejarah ilmu pengetahuan di Indonesia jauh lebih besar, baik di dalam maupun di luar Indonesia.”

Sebagai seorang sejarawan, Goss mengatakan bahwa bidang ini berkembang dengan penelitian, ide, dan teori baru, memperluas pemahaman kita tentang masa lalu serta masa kini.

“Masa lalu penuh dengan cerita menarik,” katanya. “Anda harus menjelaskan mengapa itu penting. Kami membuat penilaian hari ini tentang apa yang harus dicari.”

Ini bukan pertama kalinya buku Goss menjadi perbincangan publik di Indonesia. Tiga tahun lalu, menurut Goss, sejarawan Indonesia berbicara tentang bukunya di salah satu museum sejarah terkemuka di negara itu. Dia tidak bisa hadir secara langsung pada saat itu.

READ  Wang dan Lee Taiwan siap untuk Festival Bulu Tangkis Indonesia

“Itu sangat jauh, satu-satunya hal yang saya tahu tentang diskusi itu adalah laporan surat kabar tentang itu,” katanya. “Zoom ada saat itu, tetapi tidak ada dari kami yang berpikir untuk menggunakannya.”

Meskipun Goss tidak bepergian ke Indonesia selama 20 tahun, ia tetap berpengaruh karena bukunya sering dirujuk di artikel dan majalah lain di negara ini. Sebagai seorang penulis, Goss mengatakan bahwa membaca dan mempelajari bukunya dengan cara yang berbeda dari buku teks adalah sebuah penghargaan.

“Buku saya terus diperdebatkan,” katanya, “itu terus bergema, sebagian karena teori sains saya terus menarik perhatian dengan cara yang menurut orang berguna untuk dihubungkan.”

“Senang rasanya saya masih bisa memiliki pembaca yang luas,” tambahnya.

Goss berterima kasih kepada mahasiswa Universitas Airlangga yang telah menjangkau dan menunjukkan minatnya pada sejarah negara mereka.

Karena sejarah Indonesia adalah topik khusus di antara sejarawan di Amerika Serikat dan bahkan di seluruh dunia, Goss mengatakan dia ingin melanjutkan pembicaraan. Dia memiliki proyek terkait lainnya dalam pengerjaan.

“Saya dapat bekerja dengan siswa, saya dapat berbicara kepada siswa dengan cara yang tidak mungkin dilakukan lima tahun lalu,” katanya. “Memiliki hubungan ini dengan orang Indonesia yang lebih terlibat dalam sejarah mereka sendiri sangat menyenangkan.”

The Floracrats: Ilmu Pengetahuan yang Disponsori Negara dan Kegagalan Pencerahan di Indonesia by Goss tersedia di Amazon.

Sebagai

Sebagai
cinta
Ha ha
Wow
sedih
Sangat marah

1

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.