Bukti kehidupan purba di Mars telah “musnah,” kata ilmuwan NASA

Bukti kehidupan purba di Mars “musnah,” kata para ilmuwan, ketika penjelajah Curiosity NASA menemukan bahwa bagian dari catatan batuan Planet Merah telah hilang.

Mars memiliki sejumlah besar batuan dan mineral purba dibandingkan dengan Bumi, dan untuk mendapatkan lebih banyak pengetahuan tentang sejarah planet ini, para ilmuwan mengirim Curiosity ke kawah badai Mars.

Kawah telah mengering selama miliaran tahun, dan para ilmuwan memiliki bukti bahwa air super asin (air asin) merembes melalui celah-celah di dasar danau, mengubah mineral di bawahnya.

Menggunakan alat CheMin (Chemistry & Mineralogy X-Ray Diffraction), para ilmuwan membandingkan sampel dari dua area yang berjarak sekitar 400 meter. Anehnya, mereka menemukan bahwa setengah dari mineral lempung yang diperkirakan ada di suatu daerah hilang; mereka telah digantikan oleh batulempung yang kaya akan oksida besi, yang memberi warna merah pada Mars.

Kemungkinan air asin yang disaring melalui lapisan sedimen yang tumpang tindih inilah yang menyebabkan catatan batuan menghilang. Air asin kemungkinan berasal dari danau yang ada saat Mars lebih kering, berbeda dengan danau air tawar yang ada saat batu lumpur terbentuk.

“Dulu kami mengira bahwa lapisan mineral lempung yang terbentuk di dasar danau di Kawah Gale ini tetap seperti itu dan terus terbentuk selama miliaran tahun,” kata Tom Bristow, Kepala Peneliti CheMin di Pusat Penelitian NASA. , di sebuah pernyataan. “Tapi air asin kemudian menambang mineral tanah liat ini di beberapa tempat – dan dengan demikian pada dasarnya mengembalikan rekor batuan.”

Para ilmuwan percaya hasil ini menunjukkan efek perubahan iklim di Mars yang terjadi ribuan tahun lalu. NASA sudah tahu bahwa sebelum danau Kawah Gale mengering, air tanah telah berada di bawah permukaan, melarutkan dan menyembunyikan bahan kimia yang bisa dipelajari para ilmuwan.

READ  Teleskop Hubble mendeteksi tabrakan kosmik bencana dari sepasang galaksi yang akan bergabung - RT Deutsch

Setelah mineral ini diendapkan, batulumpur berubah karena interaksi dengan mereka dalam proses yang dikenal sebagai “diagenesis”, yang menghambat atau melenyapkan kemampuan para ilmuwan untuk memahami sejarah tanah. Namun, ini juga menciptakan pengalaman bawah tanah yang dapat mendukung kehidupan mikroba – yang dikenal di Bumi sebagai “biosfer dalam”.

“Ini adalah tempat yang sangat baik untuk mencari bukti kehidupan purba dan mengukur kelayakhunian,” kata John Grotzinger, penyelidik bersama CheMin di California Institute of Technology. “Meskipun diagenesis dapat menghapus tanda-tanda kehidupan di danau yang masih asli, itu menciptakan gradien kimia yang diperlukan untuk mendukung kehidupan di bawah permukaan.

Para ilmuwan mengatakan mereka cukup beruntung untuk menemukan kedua batu lumpur yang begitu berdekatan karena mereka dapat menggunakan mineralogi untuk menentukan bagian mana dari batuan Mars yang menerangi pencarian kita untuk kehidupan di luar bumi dan mana yang tidak.

Informasi ini juga dapat digunakan oleh Tim penjelajah Ketekunan Mars 2020 NASA untuk mengevaluasi dan memilih sampel batuan yang dapat dikembalikan ke Bumi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *