Bukan hanya “manusia naga”: Ilmuwan Israel mengidentifikasi spesies manusia lain

Ilmuwan Israel telah menemukan sisa-sisa manusia yang berbeda dari Neanderthal yang hidup di Bumi hingga 40.000 tahun yang lalu.

Nenek moyang manusia yang sebelumnya tidak diketahui disebut sebagai “Tipe Homo Nesher Ramla” oleh para ilmuwan yang menemukan sisa-sisa di dekat kota Ramla, selatan Tel Aviv.

Bagian tengkorak yang ditemukan di sana mungkin berusia hingga 140.000 tahun.

Kelompok Nesher Ramla Homo, tim percaya, berkembang 400.000 tahun yang lalu di tempat yang sekarang disebut Timur Tengah, mungkin terkait dengan “pra-Neanderthal” di Eropa.

Neanderthal atau Homo sapiens neanderthalensis, adalah pelopor manusia modern sekitar empat puluh ribu tahun yang lalu.

Mereka mungkin punah dari generasi ke generasi melalui pembiakan dengan penerus mereka, manusia modern awal, tetapi juga terkena kondisi iklim yang keras.

“Ini adalah pertama kalinya kami dapat menghubungkan titik-titik antara berbagai spesimen yang ditemukan di Levant,” kata Dr. Rachel Sarig dari Universitas Tel Aviv.

“Ada beberapa fosil manusia dari gua Qesem, Zuttiyeh dan Tabun dari periode ini yang tidak dapat kami kaitkan dengan kelompok orang tertentu yang diketahui termasuk mereka. [new human] Kelompok.”

Menurut dr. Hila May, juga dari Universitas Tel Aviv, hasilnya akan mengubah pemahaman kita tentang evolusi manusia; Sisa-sisa manusia Neanderthal pertama yang diidentifikasi ditemukan pada tahun 1856 di Neanderthal di Jerman.

Hal ini menyebabkan beberapa sarjana percaya bahwa manusia purba berasal dari Eropa atau pengembara yang datang ke Jerman dari Asia.

Itu berubah dengan ditemukannya sisa-sisa HomoPan, atau spesies manusia purba di Kenya pada tahun 1974.

Munculnya analisis DNA pada 1980-an merupakan lompatan maju dalam studi manusia purba, sekali lagi menunjuk ke Afrika Timur sebagai tempat lahir peradaban manusia.

READ  Sekolah Kristen Terpadu IPEKA mengungguli sekolah swasta dalam matematika HSC

Sejumlah artikel diterbitkan dalam jurnal ilmiah pada hari Jumat Inovasi mengumumkan identifikasi spesies atau subspesies manusia baru lainnya, Di sebagian besar, berdasarkan tengkorak yang terpelihara dengan baik yang pertama kali ditemukan pada tahun 1933 tetapi baru dipelajari oleh para ilmuwan baru-baru ini.

Nama “Manusia Naga” diambil dari tempat di mana tengkoraknya ditemukan di Kota Harbin, Cina, dan mungkin berusia hingga 300.000 tahun.

Bukan hanya manusia gua

“Kami tidak pernah bisa membayangkan bahwa bersama Homo sapiens, homo purba menjelajahi daerah itu begitu terlambat dalam sejarah manusia,” kata arkeolog senior Yossi Zaidner.

“Morfologi manusia Nesher Ramla memiliki sifat yang sama dengan Neanderthal … dan homo kuno,” kata para peneliti dalam sebuah pernyataan.

“Pada saat yang sama, tipe homo ini sangat berbeda dari manusia modern – dengan struktur tengkorak yang sama sekali berbeda, tanpa dagu dan gigi yang sangat besar.”

Konsisten dengan pemahaman modern tentang Neanderthal, Nesher Ramla Homo lebih maju daripada citra manusia gua primitif yang telah ada sejak awal abad ke-20.

“Temuan arkeologi yang terkait dengan fosil manusia menunjukkan bahwa ‘Nesher Ramla Homo’ memiliki teknologi canggih untuk membuat peralatan batu dan kemungkinan besar berinteraksi dengan penduduk setempat. homo sapiens“, kata Pak Zaidner.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *