Budaya alat batu Cina berusia 40.000 tahun tidak seperti yang lain

Memperbesar / Sisa batang tulangnya masih menempel pada bilah rijang ini.

Wang dkk. 2022

Kita mengetahui budaya manusia tertua hanya dari bagian-bagiannya yang paling tahan lama: kebanyakan alat-alat batu, kadang-kadang tulang. Tunjukkan pisau rijang kepada arkeolog Pleistosen yang berpengalaman dan mereka mungkin dapat memberi tahu Anda spesies hominin apa yang membuatnya, berapa lama, dan di mana. Tapi arkeolog batu dan tulang berusia 40.000 tahun Fa-Gang Wang dan rekan-rekannya, baru-baru ini digali di situs Cina berusia 40.000 tahun bernama Xiamabei, terlihat seperti para arkeolog belum pernah melihat apa pun sebelumnya.

Teknologi alat batu yang unik

Orang-orang yang tinggal di Xiamabei di Cekungan Niwehan China utara menggunakan peralatan yang sebagian besar terdiri dari bilah-bilah kecil (potongan batu kecil dan tajam) yang sering dipasang pada gagang tulang. Berdasarkan tanda keausan mikroskopis pada alat tersebut, orang-orang Xiamabei tampaknya telah menggunakan bilah generik yang sama untuk segala hal mulai dari menggores kulit dan memotong daging hingga mengebor kayu dan mengukir materi tanaman yang lebih lembut.

Hampir setiap dari 382 perkakas batu yang digali di Xiamabei panjangnya kurang dari empat sentimeter; Membuat dan menggunakan bilah yang lebih kecil ini akan memungkinkan manusia purba melakukan lebih banyak pekerjaan dengan lebih sedikit bahan. Pegangan membantu membuat alat lebih mudah digenggam dan lebih serbaguna; Wang dan rekan-rekannya menemukan pisau dengan bagian batang tulang yang masih menempel. Pada beberapa dari 17 bilah lainnya, para peneliti memeriksa dengan cermat tanda-tanda keausan mikroskopis, menemukan goresan kecil yang ditinggalkan oleh gagang tulang bersama dengan jejak dari serat tanaman yang digunakan untuk menahan bilah di tempatnya.

READ  Inggris harus belajar hidup dengan Covid sebagai penyakit "endemik" selama bertahun-tahun, kata para ahli

Hasilnya adalah, seperti yang dikatakan Wang dan rekan-rekannya, sebuah “sistem teknis yang kompleks” yang sama sekali berbeda dari apa yang dilakukan oleh kelompok orang lain — baik homo sapiensNeanderthal atau Denisovan – digunakan pada waktu itu.

Bengkel Pleistosen

Bersamaan dengan bilah bergagang tulang mereka, orang-orang Xiamabei memproduksi dan menggunakan oker dalam jumlah yang luar biasa—cukup untuk menodai tanah menjadi merah selama 40 milenium berikutnya.

Wang dan rekan-rekannya menemukan dua potongan oker, bersama dengan lempengan batu kapur yang diolesi oker dan palu batu yang penyok, tergeletak di tengah sepetak tanah bernoda merah. Pemeriksaan lebih dekat dengan fluoresensi sinar-X dan mikroskop elektron pemindaian menunjukkan bahwa kotoran itu penuh dengan oksida besi dan fragmen mikroskopis hematit.

“Jumlah bubuk oker yang dihasilkan cukup besar untuk bahan yang tersisa untuk secara permanen menghamili sedimen di area tempat pekerjaan berlangsung,” tulis Wang et al.

Oker adalah pigmen yang baik untuk melukis di dinding, benda, atau kulit; Ini juga berguna untuk penyamakan kulit binatang atau pencampuran perekat untuk menahan peralatan batu. Wang dan rekan-rekannya mengatakan bahwa orang Xiamabei hampir pasti menggunakan oker untuk membuat lem resin dan untuk kulit tan. Para arkeolog percaya hal ini karena mereka menemukan potongan oker pada empat alat batu di situs tersebut, masih menempel pada bagian alat yang dulunya ada di pegangan atau pegangan. Oker juga masih menempel di tepi kerja dua alat lain, yang menunjukkan tanda-tanda keausan akibat menggaruk kulitnya.

Tablo di Xiamabei – bintil oker dan peralatan pekerja yang tergeletak di tengah tanah yang ternoda oleh pekerjaan sebelumnya – adalah bukti tertua orang yang mengolah oker di benua itu. Tulang yang diukir dan dicat dari situs lain, berusia 105.000 hingga 125.000 tahun, masih menunjukkan sisa-sisa oker di celahnya. Situs yang lebih tua ini menunjukkan bahwa Neanderthal dan Denisovans bekerja dengan oker di wilayah tersebut jauh sebelum spesies kita tiba dan jauh sebelum ada yang menetap di Xiamabei. Namun, kami tidak memiliki indikasi pemrosesan situs web lama ini.

READ  Data ilmiah pertama Solar Orbiter menunjukkan matahari adalah Imperial News yang paling tenang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.