BSP ingin bank-bank PH meniru model inklusi keuangan Raykat Indonesia

Manila, Filipina – Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) ingin lembaga keuangan lokal mempelajari pelajaran penting dari salah satu bank terbesar di Indonesia untuk memberikan akses yang lebih baik ke ekonomi digital bagi orang-orang Filipina tanpa detail bank melalui penggunaan teknologi internet satelit.

Dalam jumpa pers, Gubernur BSP Benjamin Diokno memuji model bisnis Bank Rakyat Indonesia yang berspesialisasi dalam perbankan keuangan mikro dan kecil untuk lebih dari 30 juta nasabah, sebagai kisah sukses yang dapat direplikasi secara lokal melalui metode penyampaian internet broadband yang baru disetujui.

Dalam kasus Bank Rakyat, bank tersebut dapat menggunakan 51.000 antena atau teleport untuk menghubungkan kantor cabang regional dan ATM di seluruh negeri, ā€¯ujarnya. “Kami berharap banyak penyedia jasa keuangan lokal kami yang bisa mengulang pengalaman Bank Rakyat.”

Baru-baru ini, Presiden Duterte mengeluarkan peraturan pelaksana yang memungkinkan penyedia layanan kecil mengakses sistem satelit secara langsung untuk membangun sistem broadband. Hal ini memungkinkan perusahaan seperti operator televisi kabel dan koperasi utilitas untuk mengoperasikan sistem broadband satelit mereka sendiri untuk melayani masyarakat lokal.

“Teknologi satelit sangat ideal untuk wilayah di mana jaringan kabel atau seluler lebih mahal untuk digunakan, seperti pulau-pulau seperti Filipina,” kata Diokno. “Ini mendukung tujuan pemerintah untuk menghubungkan seluruh negeri dalam waktu sesingkat mungkin.”

“Karena akses web tersedia secara luas dan terjangkau, bank dan penyedia layanan keuangan lainnya akan dapat menyiapkan lebih banyak titik akses seperti ATM dan ATM yang mengandalkan konektivitas,” tambahnya. “Ini mempromosikan inklusi keuangan dan digitalisasi.”

Penggunaan teknologi satelit juga dimaksudkan untuk membantu menghilangkan perbedaan penetrasi akses Internet antar negara kepulauan.

READ  Katalog periklanan Indomaret terbaru menawarkan banyak diskon mulai tanggal 14 hingga 20 Oktober 2020!

Akses web adalah 60 persen di Luzon, 40 persen di Visayas dan 30 persen di Mindanao, menurut Survei Inklusi Keuangan BSP 2019.

BSP juga telah memberikan kontribusinya terhadap usulan aturan dan regulasi pelaksanaan dari Order of the Palace. Salah satu kontribusi tersebut adalah memungkinkan bank atau konsorsium bank untuk mengoperasikan broadband satelit mereka sendiri untuk operasi mereka untuk kepentingan konsumen mereka.

Selain Peraturan Pelaksana yang baru, Komite Pengarah Antar-Lembaga untuk Keuangan Inklusif, yang diketuai oleh BSP, juga mendukung pengesahan Undang-Undang Akses Terbuka ke Transmisi Data, yang bertujuan untuk menurunkan hambatan masuk dan menyederhanakan proses perizinan untuk jaringan broadband. penyedia.

Bank sentral percaya bahwa konektivitas internet merupakan faktor penting untuk inklusi keuangan dan ekonomi karena transaksi dan layanan semakin online.

Bank dan penyedia layanan keuangan lainnya dapat melayani daerah pedesaan dengan lebih baik dengan lebih banyak titik akses yang mengandalkan konektivitas internet.

Dikombinasikan dengan pengenalan sistem identifikasi nasional Filipina dan fasilitas kenali pelanggan elektroniknya, akses internet yang lebih baik memungkinkan lebih banyak pelanggan tanpa detail bank di daerah pedesaan dan masyarakat berpenghasilan rendah untuk menggunakan layanan keuangan digital dan mendapatkan keuntungan dari inovasi digital di a cara yang berarti.

Lanjut membaca

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan sesuatu LEBIH BANYAK PERTANYAAN Untuk mendapatkan akses ke The Philippine Daily Inquirer dan 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh paling cepat pukul 4 pagi, dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000

READ  Luhut Binsar Pandjaitan menjawab pernyataan "China-Centric"

Untuk umpan balik, keluhan atau pertanyaan, Hubungi kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *