Bruno Lage meminta maaf kepada penggemar Wolves setelah West Ham kalah

Jose Sa dan manajer Bruno Lage. Gambar: Zac Goodwin/PA Wire.

Setelah kekalahan yang menyedihkan di Stadion London, hanya lima pemain yang beralih ke penggemar yang marah untuk berterima kasih atas perjalanan mereka, sementara Lage dan pemain yang tersisa menuju ke terowongan.

Sekarang pelatih kepala telah meminta maaf kepada para penggemar itu dan mengatakan dia akan berbicara kepada para pemainnya tentang menunjukkan lebih banyak penghargaan kepada mereka di masa depan.

“Anda harus menghormati para penggemar karena para penggemar ada di sana untuk mendukung kami sejak menit pertama,” kata Lage.

“Yang bisa saya katakan adalah saya minta maaf atas situasi ini. Kami telah mencoba memecahkan masalah kecil yang kami miliki dan saat ini kami tidak mendapatkan poin atau gol, tetapi kami bekerja keras untuk itu.

“Kami dapat berjanji bahwa kami akan membicarakannya karena para penggemar adalah hal terpenting bagi klub. Anda adalah jiwa klub. Kami pergi ke alun-alun untuk mengejar mereka.

“Mereka ada di sana untuk mendukung kami dan saya merasakan dukungan mereka. Pada akhirnya, kami harus menunjukkan rasa hormat kepada penggemar kami dan berterima kasih kepada mereka atas dukungan yang mereka berikan.”

Dengan hanya satu kemenangan dalam delapan pertandingan Liga Premier musim ini, Lage berada di bawah tekanan yang meningkat saat Wolves meluncur ke zona degradasi. Ketika ditanya apakah dia merasakan tekanan untuk posisinya, Lage berkata: “Saya merasakan tekanan sejak hari pertama saya datang, jadi saya memberi tekanan pada semua orang. Membuat pemain beradaptasi dengan negara dan sistem baru tempat kami bermain secepat mungkin. Terkadang ketika Anda melihat situasi dengan pelatih Anda harus melupakannya, pertanyaannya adalah apakah kami memiliki striker yang cocok untuk 90 menit.

READ  Gaming Esports akan menjadi ajang medali resmi di Asian Games 2022

“Kami harus terus bekerja keras dan mencari solusi. Itulah momentumnya. Kami tidak memiliki striker dan pemain yang masuk ke tim nasional dan cedera seperti Hwang.

“Sepertinya semuanya berjalan salah dan kami harus membalikkannya dengan kerja keras.”

Kapten Ruben Neves juga tidak bungkuk dalam sebuah wawancara setelah pertandingan. Gelandang, yang sekarang akan melewatkan perjalanan ke Chelsea karena skorsing, tampaknya menunjukkan bahwa dia tidak senang dengan standar pelatihan tim dan bahwa mereka perlu berbuat lebih banyak untuk membantu pelatih mereka.

Neves berkata: “Kita harus berhenti berbicara tentang pertunjukan. Kami selalu berusaha melakukan yang terbaik untuk menang, tetapi itu tidak cukup. Kita harus memastikan semua orang berada di jalan yang sama. Saatnya melihat diri kita sendiri. Apa yang kami lakukan di Liga Premier tidak cukup.

“Jika Anda tidak berlatih seperti saat Anda bermain, Anda tidak akan bisa memenangkan cukup banyak pertandingan di akhir pekan. Hal baiknya adalah kita masih punya waktu untuk mengubahnya. Semua orang, termasuk saya, bisa memberi sedikit lebih banyak. Kami tidak dalam kondisi yang baik, jadi sesuatu harus berubah. Itu bukan tanggung jawab manajer, itu tanggung jawab semua orang. Kitalah yang dapat mencapai hasil. Ini tentang kita, bukan tentang orang lain. Kami memiliki sedikit masalah di awal dengan banyak pemain baru, banyak pemain yang pergi, tetapi tidak ada lagi alasan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.