Brie Larson berhak marah pada troll Captain Marvel

SayaItu adalah jenis respons blak-blakan yang tidak benar-benar Anda lihat dari seorang A-lister. Acara pers untuk film Disney biasanya hanya senyuman kayu dan kata-kata hampa; Yang perlu difokuskan oleh aktor adalah dengan lembut mengalihkan pertanyaan softball tanpa menjatuhkan spoiler. Namun, ketika Brie Larson ditanyai permintaan yang tidak berbahaya seperti itu di pameran penggemar Disney D23 akhir pekan lalu, dia tampaknya tidak siap untuk bermain bola. Pertanyaannya sederhana: berapa lama lagi dia akan bermain sebagai Captain Marvel? “Saya tidak tahu,” katanya. “Ada yang ingin aku melakukannya lagi?” Dia tersenyum, tetapi pidatonya menunjukkan bahwa ini bukan lelucon.

Sedikit konteks. Larson bergabung dengan Marvel Cinematic Universe (MCU) – franchise film superhero terbesar di dunia – pada tahun 2019 Kapten Marvel. Larson memerankan Carol Danvers, alias Captain Marvel, seorang pilot Angkatan Udara AS yang berubah menjadi amnesia perjalanan ruang angkasa yang dipenuhi dengan kekuatan super ilahi. Larson menjadi wanita pertama yang menjadi pembawa acara film MCU, 21 entri penuh dalam kanon. Sebelum berperan sebagai Danvers, dia adalah seorang aktris dengan cache kritis yang cukup besar, bersinar dalam film indie 2014 Jangka pendek 12sebelum memenangkan Academy Award untuk Aktris Terbaik untuk drama tahun 2015 yang mengerikan Kamar.

Kapten Marvel adalah sukses besar – meraup $ 1,128 miliar di box office – tetapi menerima ulasan biasa-biasa saja. Larson sendiri menjadi sasaran kampanye kebencian online yang terus-menerus dari sebagian penggemar Marvel tertentu, yang dibumbui dengan nada seksis dan kefanatikan langsung. Hingga hari ini, YouTube dipenuhi dengan video pria-pria yang marah dengan mulut berbusa tentang bagaimana mereka “menghancurkan” karakter populer. Penampilannya dianggap “datar” dan tidak meyakinkan; bagi banyak orang, dia harus disalahkan atas penerimaan kritis film yang tidak bersemangat. Perilakunya di luar layar juga menjadi bahan ejekan dan pelecehan.

READ  Leonardo DiCaprio: Gemma Collins mengklaim aktor itu "mengusir" dia dari klub anggota pribadi.

Sangat mudah untuk melihat mengapa reaksi tajamnya terhadap pertanyaan tentang masa depan MCU-nya ini secara luas ditafsirkan sebagai anggukan terhadap pelecehan ini. Larson tampaknya mendukung gagasan itu, berbagi foto dirinya, dua rekan sejawatnya dan sutradara tahun depan kemarin (11 September). Kapten Marvel Konsekuensi Keajaibandi sebelah pesan: “*bakar troll*”.

Pengulangan umum di antara banyak pengguna media sosial yang telah mengarahkan vitriol ke Larson adalah bahwa reaksi tersebut tidak seksis sama sekali. Itu hanya reaksi jujur ​​terhadap film inferior. Tulisannya dingin dan tidak menginspirasi, kata mereka. Karakter Larson sombong dan dua dimensi. Dia tidak bisa meyakinkan dalam peran itu. Semua ini mungkin benar, tentu saja. Tapi Larson sendiri hampir tidak bisa dimintai pertanggungjawaban. MCU penuh dengan karakter dua dimensi, penampilan kaku, dan dialog kikuk. Dari Pepper Potts yang diperankan oleh Gwyneth Paltrow dalam film Iron Man hingga pengganti yang lucu dari Benedict Cumberbatch, Doctor Strange, ada banyak aktor terkenal di luar sana di dunia Marvel yang memberikan pertunjukan yang membuat Larson terlihat seperti raksasa yang karismatik. Tapi kecuali Anda seorang pria bernama Chris, aturannya berbeda.

dalam KeajaibanDisutradarai oleh penyanyi berbakat AS berusia 32 tahun, Nia DaCosta, karakter Larson berkolaborasi dengan Ms Marvel (diperankan oleh aktor Kanada kelahiran Pakistan Iman Vellani) dan Monica Rambeau (diperankan oleh aktris kulit hitam Teyonah Parris). Sementara Larson tidak dapat disangkal ditargetkan untuk jenis kelaminnya, dia masih berkulit putih; Anda tidak bisa tidak takut pada jenis dorongan balik beracun Keajaiban pasti akan muncul. Aktor kulit berwarna yang berperan dalam peran penting dalam waralaba film besar secara rutin menjadi korban kampanye pelecehan online yang keji; Bahkan dalam beberapa bulan terakhir, Moses Ingram telah menjadi sasaran setelah ia berperan dalam peran penjahat utama dalam spin-off Star Wars. Obi Wan Kenobi. Banyak protes yang sama. “Ini bukan tentang ras atau jenis kelamin.” “Ini hanya karakter yang ditulis dengan buruk.” “Ini hanya penampilan yang buruk.” Menipu saya sekali dll.

READ  Stanley Tucci: pahlawan TV foodie genit yang Anda butuhkan dalam hidup Anda | tv makanan

Brie Larson sebagai Carol Danvers di Captain Marvel

(Studio Marvel)

Tak pelak, dugaan kegagalan Larson sebagai Kapten Marvel telah mengumpulkan beberapa resonansi melalui pengulangan. Katakan sesuatu cukup sering dan itu menjadi sebuah cerita. Itu Curahan dukungan untuk Larson di media sosial akan menyarankan dia masih memiliki banyak penggemar setia di luar sana; Kami akhirnya berbicara tentang film yang terdaftar dalam 30 film terlaris sepanjang masa. Tapi itu adalah narasi yang berkelanjutan, yang jelas dia sadari. Jika seseorang sebesar dan sesukses Brie Larson dapat dirusak oleh troll media sosial yang jahat, peluang apa yang dimiliki orang lain?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.