Bos Inggris Gareth Southgate memperingatkan manajer Inggris ketika Newcastle Steve Bruce dipecat | Sepak Bola | Olahraga

Gareth Southgate telah memberi tahu manajer Inggris bahwa jika mereka menginginkan pekerjaan di Liga Premier, mereka perlu meningkatkan permainan mereka. Situasi pengambilalihan di Newcastle telah menimbulkan keraguan pada masa depan Steve Bruce dan segera hanya Dean Smith, Graham Potter dan Sean Dyche yang bisa menjadi satu-satunya manajer lokal di papan atas.

St George’s Park didirikan untuk meningkatkan pembinaan di negara tersebut dan mantan manajer Bournemouth Eddie Howe telah bersama Southgate selama seminggu terakhir untuk meningkatkan pendidikannya.

Tetapi Inggris Manajer memperingatkan bahwa hanya ada begitu banyak yang dapat dicapai dengan pelatihan formal.

“Aku selalu mengatakan pekerjaan kita [as English managers] adalah untuk terus meningkatkan dan menjadi seoperasional mungkin, ”kata Southgate.

“Itu harus menjadi tantangan bagi kita semua. Bagi pelatih, pembelajaran tidak boleh berhenti. Anda belajar dari setiap situasi yang Anda hadapi.

HARUS DIBACA: Newcastle sedang “menjajaki” tiga opsi untuk menemukan manajer

“Sebagai FA, kami perlu memastikan bahwa kursus pelatihan pelatih kami mematuhi ini. Tetapi bahkan ketika Anda mencapai tingkat tertentu, ini bukan tentang kursus.

“Ini tentang pengalaman, tentang pertukaran dengan pelatih lain, tentang bisnis lain dan tentang mencoba segalanya untuk menjadi lebih baik.”

Sementara itu Southgate mengatakan bahwa setiap kali dia memilih tim Inggris, dia merasa dia “melakukan kejahatan” saat dia bersiap untuk mengeluarkan Phil Foden dari tim melawan Hungaria pada Selasa malam.

Harry Kane akan memimpin Three Lions yang tampak lebih akrab di Wembley daripada tim yang menginspirasi Foden untuk menang 5-0 di Andorra.

JANGAN LEWATKAN: Daniel Levy bersiap untuk mengadakan pembicaraan dengan Real Madrid saat tenggat waktu dua tahun semakin dekat

READ  Mantan pemain favorit Kota Huddersfield memohon kepada klub, "Tolong jaga bakat yang sangat bagus ini."

Rencananya selalu memutar sumber daya dan Inggris sekarang memiliki begitu banyak peluang untuk menyerang sehingga Southgate merasa seperti membuat korban siapa pun yang mereka tinggalkan.

Ini sangat kontras dengan penampilannya untuk Tottenham musim ini, di mana satu-satunya golnya dicetak di Liga Konferensi Eropa dan Piala Liga. Jenis penyemaian berarti bahwa banyak dari kualifikasi bahasa Inggris ini dimainkan melawan lawan yang lebih lemah.

Kini Southgate yakin 90 menit lagi melawan tim peringkat 40 dunia itu bisa mengobarkan kembali kepercayaan diri kapten Inggris itu melawan pertahanan Liga Inggris.

“Tentu saja ada beberapa pertandingan yang dimainkan melawan lawan yang lebih rendah daripada di liga di mana sedikit lebih mudah untuk mencetak gol,” kata Southgate.

“Dia mungkin menemukan itu di pertandingan Eropa dengan klubnya. Jadi jika Anda memiliki sedikit mantra, mungkin Anda bisa kembali ke jalurnya dalam permainan seperti ini.

“Saya tidak bisa berbicara tentang klub, tetapi saya pikir dia merasa berada di tangan yang baik dengan kami. Saya pikir itu adalah lingkungan di mana dia tahu kami percaya padanya.

“Kami jelas memiliki gaya permainan yang tetap di sini. Rekan satu timnya mengenalnya, dia tahu rekan satu timnya, dia tahu pola permainan yang kami tuju.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *