Bos Burberry, Marco Gobbetti, mengundurkan diri setelah lima tahun memimpin | Grup Burberry

Marco Gobbetti telah mengundurkan diri sebagai CEO merek fashion mewah Burberry setelah hampir lima tahun.

Merek fashion Inggris mengatakan Gobbetti – yang didakwa putar bisnisnya ketika dia mengambil kendali pada tahun 2017 – pergi untuk mengambil pekerjaan di Italia yang akan memungkinkan dia untuk lebih dekat dengan keluarganya. Grup mewah Italia Salvatore Ferragamo, yang terkenal karena membuat sepatu yang dikenakan oleh bintang Hollywood seperti Audrey Hepburn, mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah menunjuk Gobbetti sebagai CEO barunya.

Saham turun hampir 8% di awal perdagangan, menjadikan Burberry pecundang terbesar di FTSE 100.

Ketua Burberry Gerry Murphy memuji CEO yang keluar dengan mempelopori transformasi merek dan bisnis.

Murphy berkata: “Dewan dan saya jelas kecewa dengan keputusan Marco, tetapi kami memahami dan menghormati keinginannya untuk kembali ke Italia setelah hampir 20 tahun di luar negeri. Dengan pelaksanaan strategi kami seperti yang direncanakan dan pandangan kami tidak berubah, kami bertekad untuk membangun fondasi yang kuat dari Burberry untuk mempercepat pertumbuhan dan menambah nilai bagi para pemegang saham kami.”

Gobbetti, veteran barang mewah luxury yang mengepalai merek-merek seperti Celine, Givenchy dan Moschino sebelum bergabung dengan Burberry, diperkirakan akan tetap berada di posisi ini hingga akhir tahun 2021 sehingga perusahaan memiliki waktu untuk mencari penggantinya.

Langkah itu berarti CEO akan kehilangan semua penghargaan sahamnya yang belum ditransfer, yang akan hangus seluruhnya jika dia meninggalkan Burberry pada akhir tahun.

Daftar untuk email harian Business Today

Pria berusia 62 tahun, yang menghasilkan £4 juta saham dari jabat tangan emas saat bergabung dengan perusahaan, menerima £180.000 melalui rencana pembagian saham karyawan Burberry tahun lalu. Total gajinya adalah £2,3 juta, bahkan setelah menyerahkan 20% dari gajinya selama tiga bulan di puncak krisis Covid pada tahun 2020.

READ  Miliarder Rusia mencapai kesepakatan dengan mantan istrinya lima tahun setelah keputusan pencairan lebih dari 450 juta pound | Berita dari Inggris

“Dengan Burberry kembali berenergi dan kokoh di jalan menuju pertumbuhan yang kuat, sekarang adalah waktu yang tepat bagi saya untuk mundur,” kata Gobbetti dalam sebuah pernyataan.

“Saya sangat percaya bahwa kreativitas dan nilai-nilai kuat yang mendefinisikan Burberry akan terus mendorong kesuksesan masa depan perusahaan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *