Boeing akan Mencoba Kembali Peluncuran Starliner Setelah Penghinaan SpaceX | Berita sains dan teknologi

Boeing siap untuk mencoba peluncuran lain kapsul Starliner, yang dibangun di bawah kontrak NASA senilai $4,2 miliar dan sejauh ini hanya gagal, sementara saingannya SpaceX terus membuat terobosan baru.

Penerbangan tak berawak dijadwalkan pada Kamis 19 Mei dan mengikuti serangkaian upaya menyedihkan, termasuk peluncuran pada 2019 yang membuat kapsul tidak dapat berlabuh. Stasiun ruang angkasa Internasional (ISS).

Misi pasokan dimaksudkan untuk menunjukkan ini NASA bahwa pesawat ruang angkasa berfungsi setelah penundaan yang meningkatkan tekanan Boeing mengingat keberhasilan saingan SpaceX.

Tes orbital pertama Starliner pada tahun 2019 berakhir dengan kapsul yang gagal memenuhi ISS karena masalah perangkat lunakmeskipun berhasil mendarat kembali di Bumi dua hari kemudian.

Gambar:
Pada satu-satunya peluncuran yang sukses, Starliner gagal membuat pertemuan dengan stasiun luar angkasa

Upaya kedua berikutnya pada penerbangan uji tak berawak telah digosok karena “masalah katup tak terduga” yang disebabkan oleh kelembaban dan korosi.

Ini mengikuti peluncuran SpaceX yang sukses untuk NASA pada Mei 2020 yang melihat Astronot melakukan perjalanan ke luar angkasa dari tanah AS untuk pertama kalinya sejak akhir program pesawat ulang-alik – sejak itu perusahaan telah menurunkan lebih dari 20 orang ke ISS.

Baik misi SpaceX dan uji Boeing terhadap kapsul Starliner sedang dilakukan di bawah Program Kru Komersial NASA, yang merekrut perusahaan swasta untuk memungkinkan badan antariksa mengirim astronot ke ISS.

“Saya akan mengatakan ini adalah delapan bulan yang sulit, tetapi sangat memuaskan karena kami menyelesaikan masalah,” kata manajer program Steve Stich.

Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada 2018
Gambar:
NASA bermaksud untuk mengorbit ISS dan menabrakkannya ke Bumi pada 2031

NASA berencana untuk menabrakkan ISS ke “kuburan pesawat ruang angkasa”.

READ  Coronavirus live: perkiraan penundaan dalam pelonggaran penguncian Inggris dikonfirmasi dalam survei; G7 Janjikan Lebih dari 1 Miliar Vaksin | Berita Dunia

Program Kru Komersial adalah bagian dari upaya NASA untuk membantu sektor swasta mendapatkan pijakan di ruang angkasa dan pada akhirnya menggantikan laboratorium yang mengorbit dengan serangkaian stasiun ruang angkasa komersial.

Di antara perusahaan yang berencana membangun destinasi komersial adalah Axiom Space, yang baru-baru ini diluncurkan sebagai bagian dari proyek ini misi pribadi murni pertama ke ISSdengan SpaceX tentunya.

Dalam rencana yang dipublikasikan untuk masa depan ISS, badan antariksa tersebut telah menyarankan bahwa struktur seberat 444.615 kg dapat dideorbit pada Januari 2031. menabrak “kuburan pesawat luar angkasa”.

Dalam skenario yang sempurna, ketinggian orbit stasiun luar angkasa akan perlahan diturunkan dari ketinggian saat ini 408 km (253 mil).

Dari "Makam Pesawat Luar Angkasa"  Point Nemo seperti yang terlihat di Google Earth.  Gambar: Google
Gambar:
Point Nemo “Kuburan Pesawat Luar Angkasa” seperti yang terlihat di Google Earth. Gambar: Google

Saat ISS turun di ketinggian, ia akan menghadapi atmosfer yang semakin padat, menambahkan lebih banyak hambatan dan menariknya lebih rendah lagi.

Stasiun luar angkasa masih akan melakukan perjalanan begitu cepat sehingga akan mulai memanas dan mengeluarkan puing-puing di sepanjang jalur di belakangnya.

Untuk mencegah orang atau harta benda rusak oleh puing-puing ini, ISS dijadwalkan menabrak area tak berpenghuni di Pasifik Selatan dekat Point Nemo.

Point Nemo telah dijuluki kuburan pesawat ruang angkasa karena – sebagai titik terjauh di Bumi dari negara mana pun – di sanalah pesawat ruang angkasa yang dinonaktifkan biasanya ditargetkan ketika mereka kembali ke Bumi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.