Boeing 737 Max dirilis untuk penerbangan lagi oleh otoritas regulasi UE | bisnis

Pesawat Boeing 737 Max telah diberi lampu hijau untuk kembali ke langit di UE oleh Badan Keselamatan Penerbangan Uni Eropa (EASA) setelah mendarat 22 bulan setelah dua kecelakaan fatal.

Sebagai langkah modifikasi menuju komisioning ulang, versi modifikasi dari pesawat terlaris perusahaan AS yang sebelumnya telah diberi izin untuk terbang lagi, tetapi hanya setelah paket kontrol dan pelatihan telah diselesaikan.

Langkah tersebut tidak berlaku untuk Inggris setelahnya Meninggalkan UE Pada 1 Januari, regulator Inggris, Otoritas Penerbangan Sipil, akan mengesahkan pesawat secara terpisah. CAA diharapkan segera membuat pengumuman, mengatakan bahwa pekerjaan EASA akan menjadi dasar keputusan mereka.

EASA mengatakan bahwa setiap 737 pesawat Max harus menjalani peningkatan perangkat lunak, revisi sistem kelistrikan, pemeriksaan pemeliharaan, pembaruan manual operasi, dan pelatihan awak sebelum dikembalikan ke layanan.

Akibatnya, setiap pesawat harus menjalani petunjuk kelaikan udara yang diperbarui, yang direncanakan oleh operator pesawat dan dipantau oleh otoritas penerbangan nasional dari masing-masing 27 Negara Anggota UE. Ini mungkin memerlukan waktu sebelum 737 Max dioperasikan kembali di Eropa.

Apa yang diperbaiki Boeing?

EASA telah mengikuti jejak regulator di AS dan Brasil dan telah menyetujui 737 Max yang dimodifikasi. Keputusan untuk memberikan persetujuan adalah “tonggak penting dalam perjalanan panjang,” kata Direktur Eksekutif EASA Patrick Ky, seraya menambahkan bahwa regulator tidak ditekan oleh Boeing atau siapa pun.

“Penilaian ini dilakukan secara independen dari Boeing atau Federal Aviation Administration dan tanpa tekanan ekonomi atau politik. Kami mengajukan pertanyaan sulit sampai kami mendapatkan jawaban dan mendorong solusi yang memenuhi standar keamanan tinggi kami,” kata Ky.

Daftar email Business Today harian atau ikuti Bisnis Guardian di Twitter di @BusinessDesk

Ky mengatakan EASA memiliki keyakinan penuh bahwa pesawat itu aman “dan telah melakukan uji terbang sendiri.

737 Max dihentikan di seluruh dunia pada Maret 2019 setelah dua kecelakaan pesawat menewaskan total 346 orang dalam enam bulan.

EASA, yang akan terus memantau dengan cermat pengoperasian 737 Max ketika pesawat kembali ke langit, bersikeras bahwa Boeing akan melanjutkan pekerjaannya untuk meningkatkan pesawat dalam jangka menengah untuk “mencapai tingkat keselamatan yang lebih tinggi” .

737 Max di-ground-kan ke bumi oleh sensor yang salah setelah kecelakaan di Indonesia dan Ethiopia, yang berulang kali memicu sistem yang mendorong hidung pesawat ke bawah.

READ  NASA siap mengungkap karbon rahasia di asteroid Bennu: Okezone Techno

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *