Bisnis memainkan peran mendasar dalam mempromosikan keberlanjutan

Jakarta. Sebuah konferensi virtual pada hari Senin menyoroti bagaimana sektor swasta memainkan peran mendasar dalam membuka jalan bagi keberlanjutan.

Pembicaraan tentang isu-isu keberlanjutan terjadi lebih dari sebelumnya saat dunia berpacu dengan waktu untuk memenuhi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) pada tahun 2030. Dunia sedang menghadapi krisis iklim bahkan sekarang. Dan ada kebutuhan yang meningkat untuk beralih ke ekonomi yang lebih rendah karbon, lebih sirkular dan ramah alam.

Tapi pemerintah tidak bisa melakukan ini sendirian. Hal ini membutuhkan komitmen semua pemangku kepentingan, termasuk perusahaan.

“Pandemi dan KTT Cop-26 di Glasgow merupakan wake-up call bagi sebagian besar perusahaan di Indonesia dan pemerintah,” kata mantan Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro dalam konferensi dengan topik “Agenda Pasca Cop-26 – Bagaimana Bisnis Dapat Menutup Kesenjangan Ambisi pada Hari Senin.

Pemerintah telah melakukan upaya untuk mendorong perusahaan agar berkelanjutan. Bambang mengatakan, “Otoritas Jasa Keuangan mewajibkan perusahaan publik di Indonesia untuk mengajukan LST [environmental, social, and governance] Laporan yang harus mencerminkan upaya keberlanjutan mereka.”

Dalam sambutannya, Bambang juga memuji produsen pulp dan kertas tersebut Grup APRIL atas komitmen utamanya terhadap keberlanjutan April 2030. APRIL2030 adalah komitmen selama satu dekade yang mencakup langkah-langkah nyata untuk mempromosikan keberlanjutan, termasuk target nol emisi bersih pada tahun 2030.

“Ketika ada lebih banyak perusahaan yang melakukan hal yang sama seperti APRIL2030, maka dapat dicapai gagasan bahwa SDGs harus dicapai tidak hanya melalui upaya pemerintah tetapi dalam kemitraan dengan sektor swasta,” kata Bambang.

Anderson Tanoto – direktur pelaksana perusahaan induk APRIL Royal Golden Eagle – menegaskan kembali bahwa pandemi Covid-19 tidak boleh menghalangi perusahaan untuk mengadvokasi keberlanjutan.

READ  Indonesia memperkenalkan undang-undang materai baru

“Meskipun ada pandemi, keberlanjutan tidak dapat dikesampingkan,” kata Anderson pada konferensi yang sama.

APRIL berharap perusahaan Indonesia lainnya akan menunjukkan komitmen yang kuat terhadap keberlanjutan.

“Kami melihat ini sebagai peluang. Sebagai pemerintah Indonesia [kicks off] Keberlanjutan dan kesadaran iklim tumbuh dengan mantap selama Kepresidenan G20, ”kata Anderson.

“Kami bekerja dengan Kadin [the Indonesian Chamber of Commerce] menyatukan perusahaan lain dan meningkatkan kesadaran akan rencana pengurangan emisi, dan [set] bekerja menuju ekonomi yang lebih terdekarbonisasi selama dekade berikutnya, ”tambahnya.

Sementara itu, APRIL bekerja terus menerus untuk meningkatkan April 2030 Gerbang. APRIL2030 diluncurkan November lalu dan didasarkan pada empat pilar: iklim positif, lanskap mekar, kemajuan integratif, pertumbuhan berkelanjutan.

Sebagai bagian dari agenda APRIL2030, APRIL ingin memasang 20 megawatt modul surya di lokasi operasinya pada tahun 2025 dan sejauh ini telah memasang megawatt pertama.

Anderson juga mengungkapkan rencana APRIL untuk target yang lebih ambisius untuk mengurangi intensitas emisi produk. Agenda APRIL2030 awalnya bertujuan untuk mengurangi intensitas emisi produk hingga 25 persen.

“Tapi kami sekarang melihat lebih dekat pada 40-50 persen pengurangan emisi dari teknologi baru dengan mengurangi konsumsi energi produksi kami, serta berbagai aspek penangkapan karbon,” kata Anderson.

Energi terbarukan – terutama biomassa – saat ini mencapai 80,2 persen dari pembangkit listrik APRIL. Namun, 10-15 persen sisanya berasal dari sumber gas dan fosil.

“Kami ingin terus meningkatkan kapasitas biomassa ini dan pada akhirnya mengurangi pembangkit listrik berbasis fosil,” tambah Anderson.

Menurut konsultan lingkungan global Erik Solheim, perusahaan seperti APRIL adalah pemimpin dalam keberlanjutan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *