Biologi: 28 virus baru ditemukan di es berumur 15.000 tahun di gletser Tibet

Para peneliti di Tibet memiliki 33. ditemukan Virus – 28 di antaranya sebelumnya tidak diketahui sains – membeku di es gletser yang terbentuk hingga 15.000 tahun yang lalu.

Tim Ohio State University menganalisis dua inti es dari Guliya Ice Cap di ujung barat Kunlun Shan di Dataran Tinggi Qinghai-Tibet.

Menggunakan metode baru untuk menganalisis mikroba dan virus dalam sampel es tanpa mencemari mereka, para peneliti sampai pada kesimpulan bahwa virus hidup di tanah atau tanaman.

Hasilnya, kata tim, dapat membantu para ilmuwan lebih memahami bagaimana virus berevolusi selama berabad-abad.

Para peneliti di Tibet telah menemukan 33 virus – 28 di antaranya sebelumnya tidak diketahui sains – membeku dalam es glasial yang terbentuk 15.000 tahun yang lalu. Foto: Tudung Es Guliya di ujung barat Kunlun Shan di Dataran Tinggi Qinghai-Tibet di Tiongkok, terlihat pada tahun 1992

Studi ini dilakukan oleh ahli mikrobiologi dan paleoklimatologi Ohio State University Zhi-Ping Zhong dan rekan.

“Gletser ini secara bertahap terbentuk – dan selain debu dan gas, banyak virus juga disimpan di es ini,” kata Profesor Zhong.

“Gletser di China barat tidak dipelajari dengan baik, dan tujuan kami adalah menggunakan informasi ini untuk mencerminkan lingkungan di masa lalu.

“Dan virus adalah bagian dari lingkungan itu.”

Dalam studi mereka, para peneliti menganalisis dua sampel inti yang dikumpulkan dari lapisan es Guliya pada tahun 2015 – puncak tempat es awalnya akan terbentuk adalah sekitar 6,7 kilometer di atas permukaan laut.

Saat es menumpuk di lapisan tahun demi tahun, menjebak material dari daerah sekitarnya saat tumbuh, gletser menciptakan kumpulan data yang memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari lebih lanjut tentang komposisi atmosfer, iklim, dan mikrobiota di masa lalu.

READ  Militer Indonesia mengatakan kapal selam dengan 53 penumpang menghilang di dekat Bali

Mengenai yang terakhir, analisis tim mengungkapkan kode genetik untuk 33 virus es yang berusia sekitar 15.000 tahun – empat di antaranya diketahui sains, tetapi setidaknya 28 di antaranya baru.

Keempat virus yang diketahui milik keluarga yang biasanya menginfeksi bakteri dan telah ditemukan dalam konsentrasi yang jauh lebih rendah daripada di lautan atau tanah.

Namun, menurut tim, sekitar setengah dari virus tampaknya bertahan selama mereka dibekukan, bukan karena es, tetapi karena itu.

Dengan menggunakan metode baru untuk menganalisis mikroba dan virus dalam sampel es (seperti inti yang ditunjukkan) tanpa mencemari mereka, tim menyimpulkan bahwa virus hidup di tanah atau tanaman.

Dengan menggunakan metode baru untuk menganalisis mikroba dan virus dalam sampel es (seperti inti yang ditunjukkan) tanpa mencemari mereka, tim menyimpulkan bahwa virus hidup di tanah atau tanaman.

Dalam studi mereka, para peneliti menganalisis dua sampel inti yang dikumpulkan dari Guliya Ice Cap pada tahun 2015 - puncak es yang awalnya akan terbentuk adalah sekitar 22.000 kaki di atas permukaan laut.  Dalam gambar: topografi lapisan es dengan lokasi inti

Dalam studi mereka, para peneliti menganalisis dua sampel inti yang dikumpulkan dari Guliya Ice Cap pada 2015 – puncak es yang awalnya akan terbentuk adalah sekitar 22.000 kaki di atas permukaan laut. Dalam gambar: topografi lapisan es dengan lokasi inti

Ketika es menumpuk di lapisan tahun demi tahun, gletser telah membentuk kumpulan data yang memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari lebih lanjut tentang komposisi atmosfer, iklim, dan mikrobiota di masa lalu.  Mengenai yang terakhir, analisis tim mengungkapkan kode genetik untuk 33 virus es yang berusia sekitar 15.000 tahun - empat di antaranya diketahui sains, tetapi setidaknya 28 di antaranya baru.  Tampil: penampang dua sampel inti yang menunjukkan lokasi dan usia beberapa bakteri dan virus yang diidentifikasi

Ketika es menumpuk di lapisan tahun demi tahun, gletser telah membentuk kumpulan data yang memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari lebih lanjut tentang komposisi atmosfer, iklim, dan mikrobiota di masa lalu. Mengenai yang terakhir, analisis tim mengungkapkan kode genetik untuk 33 virus es yang berusia sekitar 15.000 tahun – empat di antaranya diketahui sains, tetapi setidaknya 28 di antaranya baru. Tampil: penampang dua sampel inti yang menunjukkan lokasi dan usia beberapa bakteri dan virus yang diidentifikasi

“Ini adalah virus yang akan berkembang biak di lingkungan yang ekstrem,” kata penulis dan ahli mikrobiologi Matthew Sullivan, juga dari Ohio State University.

“Virus ini memiliki tanda gen yang membantu mereka menginfeksi sel di lingkungan yang dingin – hanya tanda genetik nyata tentang bagaimana virus dapat bertahan hidup dalam kondisi ekstrem.”

READ  Berhasil dalam perjalanan ke Mars, UEA siap meluncurkan Moon Rover Rover ...

Berdasarkan lingkungan dan perbandingan dengan virus yang diketahui, tim percaya virus yang baru ditemukan kemungkinan berasal dari tanah atau tanaman – daripada menginfeksi hewan atau manusia.

“Ini bukan tanda tangan sederhana, dan metode yang dikembangkan Zhi-Ping untuk mendekontaminasi inti dan memeriksa mikroba dan virus di dalam es dapat membantu kami menemukan urutan genetik ini di lingkungan lain yang sangat dingin.”

“Pengaturan ini dapat mencakup tempat-tempat seperti Mars, misalnya bulan, atau lebih dekat ke rumah di Gurun Atacama Bumi.”

Menurut para peneliti, mempelajari virus yang ditemukan terawetkan di gletser adalah area yang relatif baru – pekerjaan mereka hanya sepertiga dari jenisnya – tetapi ini adalah area studi yang semakin penting karena bumi menghangat dan gletser mencair akan menang.

“Kami hanya tahu sedikit tentang virus dan mikroba di lingkungan ekstrem ini dan apa yang sebenarnya ada,” kata penulis dan geoscientist Lonnie Thompson, juga dari Ohio State University.

“Dokumentasi dan pemahamannya sangat penting: Bagaimana bakteri dan virus bereaksi terhadap perubahan iklim? Apa yang terjadi ketika kita berpindah dari zaman es ke periode hangat seperti yang kita miliki sekarang?’

Hasil lengkap dari penelitian ini dipublikasikan di jurnal Mikrobioma.

Tim Universitas Negeri Ohio memindahkan dua inti es dari lapisan es Guliya di ujung barat Kunlun Shan di Dataran Tinggi Qinghai-Tibet di Cina

Tim Universitas Negeri Ohio memindahkan dua inti es dari lapisan es Guliya di ujung barat Kunlun Shan di Dataran Tinggi Qinghai-Tibet di Cina

BAGAIMANA VIRUS BEKERJA?

Sebuah partikel virus, atau virion, terdiri dari tiga bagian: satu set instruksi genetik, baik DNA atau RNA; Amplop protein yang mengelilingi DNA atau RNA untuk melindunginya; membran lipid yang mengelilingi selubung protein.

Tidak seperti sel manusia atau bakteri, virus tidak mengandung mesin kimia yang disebut enzim yang diperlukan untuk melakukan reaksi kimia yang diperlukan untuk membelah dan menyebar.

READ  Spesies burung ditemukan kembali setelah hampir 200 tahun tidak ada

Mereka hanya membawa satu atau dua enzim yang menguraikan instruksi genetik mereka dan membutuhkan sel inang seperti bakteri, tumbuhan atau hewan untuk hidup dan menghasilkan lebih banyak virus.

Ketika virus menginfeksi sel hidup, ia membajak dan memprogram ulang sel untuk mengubahnya menjadi pabrik penghasil virus.

Protein pada virus berinteraksi dengan reseptor spesifik pada sel target.

Virus kemudian memasukkan kode genetiknya ke dalam sel target sementara DNA sel itu sendiri dipecah.

Sel target kemudian “diculik” dan mulai menggunakan kode genetik virus sebagai cetak biru untuk menghasilkan lebih banyak virus.

Sel akhirnya meledak terbuka untuk melepaskan virus baru yang utuh, yang kemudian menginfeksi sel lain dan memulai prosesnya lagi.

Segera setelah virus baru meninggalkan sel inang, mereka dapat menyerang sel lain.

Karena virus dapat mereproduksi ribuan virus baru, infeksi virus dapat menyebar dengan cepat ke seluruh tubuh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *