Bintang katai putih dikatakan mati – tetapi para astronom baru saja menemukan beberapa yang masih hidup | Berita dari sains dan teknologi

Para ilmuwan telah menemukan bukti bahwa bintang katai putih – yang sebelumnya dianggap lembam – sebenarnya menua jauh lebih lambat hanya dengan membakar hidrogen di permukaannya, menantang teknik penting yang digunakan para astronom untuk menentukan usia bintang.

Meskipun pandangan yang berlaku dari bintang-bintang ini adalah bahwa mereka membakar hidrogen mereka, penelitian baru bertentangan dengan asumsi ini.

Pengamatan dari Teleskop Luar Angkasa Hubble menunjukkan bahwa katai putih dapat terus menjalani aktivitas termonuklir yang stabil, menurut makalah baru yang diterbitkan di Nature Astronomy.

Jianxing Chen dari Universitas Bologna dan Institut Nasional Astrofisika Italia, yang memimpin penelitian, mengatakan, “Kami telah menemukan bukti pengamatan pertama bahwa katai putih masih dapat memiliki aktivitas termonuklir yang stabil. Ini cukup mengejutkan karena bertentangan dengan apa yang umumnya diyakini.”

Gambar:
Bintang katai putih dalam proses pemadatan. Gambar: Universitas Warwick / Mark Garlick

Karena katai putih adalah salah satu objek bintang tertua di alam semesta, mereka adalah cara yang bagus bagi para ilmuwan untuk memperkirakan usia bintang tetangga.

Namun, penemuan baru ini dapat mengarah pada penilaian ulang usia beberapa bintang di Bima Sakti, karena tingkat pendinginan katai putih belum tentu merupakan jam sempurna yang pernah diyakini.

Di intinya, bintang-bintang ini padat dan, karena apa yang disebut transisi fase, terdiri dari oksigen dan karbon – mirip dengan bagaimana air menjadi es, hanya pada suhu yang jauh lebih tinggi.

Para ilmuwan telah secara langsung mengamati bukti katai putih Dinginkan menjadi kristal besar.

Para peneliti di University of Warwick percaya langit kita dipenuhi dengan kristal raksasa ini, menurut pengamatan yang dilakukan dengan satelit Gaia Badan Antariksa Eropa.

READ  Kursus Menuju Sukses: CEO Coursera tentang Nilai Pembelajaran Seumur Hidup

Sekitar 98% dari semua bintang di alam semesta akan menyelesaikan siklus hidupnya sebagai katai putih, termasuk matahari kita sendiri, sementara bintang yang lebih masif runtuh menjadi bintang neutron dan lubang hitam.

Para astronom kini telah menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble untuk membandingkan katai putih yang mendingin di dua gugus bintang masif – gugus bola M3 dan M13.

Ketika menganalisis kelompok-kelompok ini pada panjang gelombang ultraviolet yang dekat, tim membandingkan lebih dari 700 katai putih dan menemukan bahwa M3 mengandung katai putih standar yang hanya mendinginkan inti bintang.

Namun, mereka menemukan bahwa M13 berisi dua populasi katai putih.

Satu populasi terdiri dari katai putih normal, tetapi kelompok lain entah bagaimana berhasil mempertahankan kulit terluar hidrogen, yang berarti mereka membakar lebih lama dan mendingin lebih lambat.

Para peneliti membandingkan hasil mereka dengan simulasi komputer dan menemukan bahwa sekitar 70% katai putih di M13 membakar hidrogen di cangkang ini di permukaannya.

Francesco Ferraro, juga dari Universitas Bologna dan Institut Nasional Italia untuk Astrofisika, membantu: “Penemuan kami menantang definisi katai putih saat kami melihat perspektif baru tentang cara bintang menjadi tua.

“Kami sekarang sedang menyelidiki kluster lain yang mirip dengan M13 untuk lebih membatasi kondisi yang menyebabkan bintang mempertahankan cangkang hidrogen tipis yang memungkinkan mereka menua secara perlahan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *