Biden menuduh administrasi Trump menghambat tim keamanan nasional | American News

Joe biden, presiden terpilih AS, mengeluh pada hari Senin bahwa tim keamanan nasionalnya telah menghadapi “halangan” dan “hambatan” dari para pemimpin politik di Pentagon.

Kritik itu muncul setelah Departemen Pertahanan tiba-tiba menangguhkan briefing dengan tim transisi Biden dan Donald Trump masih berusaha untuk membatalkan kekalahan elektoralnya.

“Dari beberapa agensi, tim kami telah memperoleh manfaat dari kerja sama yang patut dicontoh,” Biden berkata di Wilmington, Delaware, setelah presentasi oleh penasihat kebijakan luar negerinya. “Yang lainnya, termasuk Kementerian Pertahanan, kami menemui hambatan dari para pemimpin politik di departemen ini.”

Kementerian Pertahanan dan Kantor Manajemen dan Anggaran telah mendirikan “penghalang jalan”, tambahnya. “Saat ini, kami tidak mendapatkan semua informasi yang kami butuhkan dari administrasi keluar di bidang-bidang utama keamanan nasional. Ini tidak kurang, menurut pendapat saya, tidak bertanggung jawab.

Presiden terpilih, yang menjabat pada 20 Januari, memperingatkan bahwa timnya membutuhkan “visibilitas penuh” dari proses anggaran di Pentagon “untuk menghindari jendela kebingungan atau kejar-kejaran yang mungkin coba dilihat musuh kita. ‘untuk mengeksploitasi”.

Pernyataan itu adalah tanda terbaru dari kesediaan Biden yang meningkat untuk melepaskan sarung tangan untuk mengutuk keengganan Trump untuk berpartisipasi dalam transisi yang cepat dan teratur. Presiden saat ini masih belum mengundang penggantinya ke Gedung Putih atau mengonfirmasi kehadirannya pada pelantikan, seperti biasanya.

Trump memecat Menteri Pertahanannya Mark Esper setelah pemilu 3 November, menggantikannya dengan Christopher Miller untuk sementara waktu.

Awal bulan ini, tim Biden mengeluh kerja sama yang tiba-tiba berakhir dari Pentagon. Departemen Pertahanan mengklaim bahwa pertemuan ditunda hingga Januari karena jeda yang “disepakati bersama”, tetapi tim transisi bersikeras tidak ada kesepakatan seperti ini.

READ  Florida bersiap untuk Natal yang luar biasa dingin dan iguana gugur | American News

Tim tersebut juga mengatakan bahwa mereka menghadapi penolakan atas permintaan informasi dari beberapa pejabat Pentagon. Tapi seorang pejabat pertahanan senior kata kantor berita Reuters bahwa Pentagon telah melakukan 163 wawancara dan 181 permintaan informasi dan akan terus memberikan informasi dan pertemuan.

Trump menolak untuk mengakui kemenangan Biden, menuduh kecurangan pemilu yang meluas yang tidak ada bukti dan menderita puluhan kekalahan pengadilan. Pemerintahannya baru mengizinkan kerja sama dengan Biden pada 23 November.

Trump telah berjanji untuk mengambil keputusan akhir pada 6 Januari ketika Kongres bertemu untuk mengesahkan hasil Electoral College. Jenna Ellis, anggota tim hukumnya, tweeted pada hari Senin: “Presiden Trump seharusnya tidak pernah mengakui pemilihan.”

Biden diberi pengarahan pada hari Senin oleh kandidatnya untuk jabatan Sekretaris Negara untuk Pertahanan dan Keamanan Dalam Negeri, serta penasihat keamanan nasional barunya. Dia mengatakan timnya menemukan bahwa badan-badan “yang penting bagi keamanan kami telah mengalami kerusakan yang luar biasa” selama masa jabatan Trump.

“Banyak dari mereka tidak memiliki staf, kapasitas, dan moralitas. Ada proses politik yang berhenti berkembang atau telah dikesampingkan sehingga merugikan aliansi kita. Lebih sulit bagi pemerintah kita untuk melindungi rakyat Amerika.

Biden tim kebijakan luar negeri digambarkan sebagai kemunduran pengalaman, keahlian, dan era Barack Obama, dengan Tony Blinken ditunjuk sebagai Sekretaris Negara, Jake Sullivan sebagai Penasihat Keamanan Nasional dan John Kerry dalam peran baru sebagai utusan khusus presiden untuk iklim. Lloyd Austin menghadapi pertempuran pengukuhan sebagai Menteri Pertahanan karena dia adalah seorang pensiunan jenderal, yang dapat merusak prinsip kontrol sipil atas militer.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *