Biaya Sprint Race Hamilton Mengakhiri Debat Reverse Grids F1

Bos F1 akan berbicara dengan tim selama musim dingin untuk menyetujui format enam acara sprint yang direncanakan untuk 2022.

Salah satu pertimbangan yang paling penting adalah membuat sprint 100 km pada hari Sabtu lebih menarik, karena aksi hari ini tidak sesuai dengan harapan.

F1 percaya bahwa menawarkan lebih banyak poin kejuaraan untuk balapan sprint bisa menjadi cara untuk menambah keunggulan dalam prosesnya.

Namun, beberapa tim seperti Ferrari berpikir F1 harus lebih berani dan membuat sprint hari Sabtu menjadi acara tersendiri – dengan grid awal terbalik.

Meski tidak semua tim setuju dengan langkah tersebut, Ferrari yakin hasil GP Brasil akhir pekan lalu adalah bukti bahwa konsep tersebut bisa berjalan.

Berkat dikeluarkannya Hamilton dari kualifikasi karena melanggar aturan DRS, sang juara dunia harus start dari akhir grid untuk balapan sprint pada Sabtu.

Dia berjuang untuk naik ke posisi kelima dan melaju dari posisi kesepuluh untuk meraih kemenangan pada hari Minggu berkat penalti lima tempat untuk mesin baru.

Kepala tim Ferrari Mattia Binotto percaya tontonan kenaikan Hamilton, ditambah dengan fakta bahwa ia pergi dari belakang ke depan, menunjukkan bahwa garis grid terbalik layak.

Ketika ditanya oleh Motorsport.com apakah bukti Interlagos mendukung kasus posisi grid terbalik, Binotto berkata, “Saya pikir, terus terang, karena begitu banyak manuver menyalip dan sangat menyenangkan.

“Saya pikir kami harus benar-benar mempertimbangkannya, dan tentu saja itu berlaku untuk format sprint race. Setelah melihat apa yang terjadi, saya pikir itu bahkan tidak bisa diperdebatkan.”

Lewis Hamilton, Mercedes W12, Valtteri Bottas, Mercedes W12, Charles Leclerc, Ferrari SF21, Carlos Sainz Jr., Ferrari SF21 dan yang lainnya setelah safety car

READ  Warga Selandia Baru memberikan 1,28 juta suara awal

Foto oleh: Zak Mauger / gambar motorsport

Sementara Ferrari menganjurkan konsep grid terbalik, McLaren pengemudi Daniel Ricciardo percaya ini bisa mendevaluasi pentingnya memenangkan balapan akhir pekan F1.

“Jangan salah paham, Lewis yang start dari belakang membuat balapan semakin seru bagi penonton. Saya cukup yakin akan hal itu,” katanya.

“Jadi saya pikir mereka [sprint] Perlombaan diuntungkan dari Lewis memiliki setidaknya posisi awal terbalik.

“Itu tidak bisa lebih menarik, tetapi saya masih percaya bahwa kemenangan harus menjadi kemenangan.

“Saya tahu ini hanya balapan sprint jadi nilainya kurang, tetapi saya masih berpikir bahwa jika Anda melewati garis finis terlebih dahulu, Anda harus tetap menjadi pembalap terbaik, setidaknya di balapan ini sendiri.

“Jadi jika Anda hanya berhasil karena Anda lolos terakhir tetapi mulai dari pole, saya tidak yakin. Saya tidak tahu berapa banyak kepuasan yang bisa Anda dapatkan dari ini. Jadi itu mungkin lebih merupakan perasaan kepuasan pribadi yang mungkin masih membuat saya menjauh dari ide grid terbalik ini.”

Baca juga:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *