Biarawati yang memukau The Voice of Italy menjadi pramusaji di Spanyol | Italia

Sensasi biarawati yang berubah menjadi penyanyi setelah memenangkan The Voice versi Italia sekali lagi mengejutkan pemirsa TV setelah mengumumkan bahwa dia berhenti dari kebiasaan itu dan sekarang menjadi pelayan di Spanyol.

Sister Cristina Scuccia dari Sisilia mengejutkan para juri, termasuk mendiang Raffaella Carrà, selama audisi buta untuk pertunjukan tersebut pada tahun 2014 ketika dia membawakan lagu hit Alicia Keys No One yang menggairahkan. Setelah menyadari bahwa suara luar biasa itu milik seorang biarawati, Carrà berkata, “Saya tidak dapat berbicara selama beberapa menit.”

Scuccia, yang pada saat itu adalah seorang biarawati di Ursulin Convent of the Holy Family di Milan, memenangkan pertunjukan musim panas itu dengan penampilan What a Feeling, lagu tema dari film Flashdance. Dia kemudian memproduseri album yang dia berikan Paus Francis, termasuk sampul Madonna’s Like a Virgin.

Bakatnya bahkan dipuji oleh beberapa kardinal Italia, tetapi Scuccia, 34, yang berusia delapan tahun, mengumumkan di sebuah acara bincang-bincang Italia pada Minggu malam bahwa dia telah melepaskan biarawati itu.

Mengenakan sepatu hak tinggi dan setelan celana merah, dengan hidung mancung dan rambut hitam panjang tergerai bebas, dia mengatakan kepada acara Verissimo: “Saya pikir Anda harus berani dan mendengarkan hati Anda. Perubahan adalah tanda evolusi, tetapi selalu menakutkan karena lebih mudah untuk berlabuh pada kepastian Anda daripada mempertanyakan diri sendiri. Apakah ada yang benar atau salah?”

Scuccia mengatakan meninggalkan biarawati – keputusan yang dibantu oleh psikolog – tidak berarti dia melepaskan keyakinannya dan dia masih mengejar impiannya untuk berkarir di bidang musik.

“Saya memilih untuk mengikuti kata hati saya tanpa memikirkan apa yang orang akan katakan tentang saya,” tambahnya. “Saya mengambil lompatan keyakinan dan khawatir berakhir di bawah jembatan, saya terus mengulanginya ke psikolog saya.”

Scuccia mengatakan dia sekarang tinggal “dengan senyuman” di Spanyol, di mana dia bekerja sebagai pelayan.

Sekelompok biarawati pemandu sorak berada di belakang panggung selama audisi Scuccia untuk The Voice of Italy, dan meskipun partisipasinya dalam kompetisi didukung oleh atasan ibunya, dia menghadapi kritik keras dari faksi yang lebih tradisional Gereja Katolik Italia, terutama karyanya yang berjudul Like a Virgin yang diterbitkan. , yang digambarkan oleh layanan informasi agama Italia sebagai “perusahaan komersial yang sembrono dan penuh perhitungan”.

“Cristina menerima ketenaran tingkat tinggi – dia menerima telepon dari seluruh dunia – dan juga beberapa kritik yang mungkin membuatnya bingung,” kata seorang sumber gereja.

“Itu adalah keputusannya sendiri untuk mengucapkan selamat tinggal, setelah begitu banyak penampilan TV, Anda mungkin akan sedikit kehilangan arah. Dia masih muda dan berada di bawah banyak tekanan.”

READ  EXC: Bradley Cooper dan Irina Shayk mencintai putri Lea sambil menghabiskan Thanksgiving bersama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.