Berita terbaru dari James Webb Space Telescope: NASA menemukan planet pertamanya – dan sangat mirip dengan Bumi

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA telah menemukan planet pertamanya – dan tampaknya sangat mirip dengan Bumi.

Planet ini hampir seukuran dunia kita sendiri, dan ketepatan JWST berarti para ilmuwan bisa sangat percaya diri dalam pengamatan mereka, kata mereka.

Ini diharapkan menjadi awal dari serangkaian planet yang ditemukan oleh teleskop luar angkasa NASA yang baru. Selain itu, ia akan dapat melihat planet-planet ini jauh lebih baik daripada sebelumnya, karena ini adalah satu-satunya teleskop yang mampu mengkarakterisasi atmosfer planet-planet yang jauh.

Namun, sejauh ini, para ilmuwan hanya bisa mengatakan apa adanya Bukan hadir di atmosfer planet. Misalnya, ia tidak mungkin memiliki atmosfer tebal yang didominasi metana seperti di Titan, bulan Saturnus.

Para peneliti berharap dapat mengkarakterisasi atmosfer planet yang jauh dengan lebih baik dari waktu ke waktu. Tetapi hasilnya juga menunjukkan penggunaan JWST dalam menyelidiki planet lain – dengan lebih banyak penemuan diharapkan dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.

“Pengamatan pertama dari planet berbatu seukuran Bumi ini membuka pintu ke banyak kemungkinan di masa depan untuk mempelajari atmosfer planet berbatu dengan Webb,” kata Mark Clampin, direktur Divisi Astrofisika di Markas Besar NASA di Washington.

“Webb membawa kita lebih dekat ke pemahaman baru tentang dunia mirip Bumi di luar tata surya, dan misinya baru saja dimulai.”

Planet itu disebut LHS 475 b dan terletak 41 tahun cahaya di konstelasi Octans. Petunjuk tentang hal itu pertama kali terlihat dalam data dari Satelit Survei Transit Exoplanet NASA, atau TESS, tetapi JWST dengan cepat melihat dan mengonfirmasinya.

READ  Pemerintah mendorong untuk melarang aditif dalam daging olahan setelah penelitian lebih lanjut menyoroti risiko kanker

Banyak yang masih belum diketahui di dunia. Tetapi pengamatan awal telah mengkonfirmasi beberapa detail tentangnya: diameternya 99 persen dari Bumi dan beberapa ratus derajat lebih hangat dari planet kita.

Planet kecil berbatu seperti itu tetap sulit dipahami karena ukurannya yang kecil membutuhkan instrumen yang kuat untuk melihatnya. Namun, hasil baru menunjukkan bahwa peningkatan kekuatan JWST akan memungkinkan mereka untuk dilihat dengan relatif mudah menggunakan teknologi baru.

“Konfirmasi planet berbatu ini menggarisbawahi ketepatan instrumen misi,” kata Kevin Stevenson dari Universitas Johns Hopkins, yang memimpin pekerjaan tersebut. “Dan itu hanya yang pertama dari banyak penemuan yang akan dibuatnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.