Berita luar angkasa: Terobosan tentang asal usul kehidupan saat studi asteroid selama 6 tahun mengungkap misteri | Sains | berita

Setelah mempelajari hasil langka dari misi luar angkasa Jepang selama enam tahun, para ilmuwan percaya bahwa air dapat dibawa ke Bumi oleh asteroid dari tepi luar tata surya. Pada bulan Desember 2020, pesawat ruang angkasa Badan Eksplorasi Luar Angkasa Jepang (JAXA) Hayabusa 2 kembali ke Bumi dari misi survei enam tahun ke asteroid 162173 Ryugu. Sampel batuan, dengan berat 5,4 gram, dikumpulkan oleh probe dari asteroid berdiameter 0,62 mil di Grup Apollo, yang saat ini berjarak sekitar 150 juta mil dari Bumi.

Sejak menerima sampel, para ilmuwan telah mempelajarinya dengan harapan mengungkap misteri di balik bagaimana kehidupan dimulai di Bumi.

Sekarang, dalam sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy, para peneliti mengatakan sampel Ryugu dapat memberikan petunjuk tentang bagaimana lautan terbentuk di Bumi miliaran tahun yang lalu.

Para penulis menulis: “Asteroid tipe C yang mudah menguap dan kaya organik mungkin telah menjadi sumber utama air Bumi.

“Pengiriman volatil (yaitu bahan organik dan air) ke Bumi masih menjadi bahan perdebatan penting.”

Tetapi bahan organik “yang ditemukan dalam partikel Ryugu yang diidentifikasi dalam penelitian ini kemungkinan besar merupakan sumber volatil yang penting.”

Hal ini membuat para peneliti percaya bahwa bahan tersebut kemungkinan memiliki “asal sistem tata surya ekstra,” tetapi mengatakan itu “tidak mungkin menjadi satu-satunya sumber volatil yang diumpankan ke Bumi awal.”

Dalam studi tersebut, penulis memuji misi JAXA untuk memungkinkan hasil.

Mereka menulis, “Partikel Ryugu tidak diragukan lagi di antara bahan Tata Surya yang paling tidak terkontaminasi yang tersedia untuk studi laboratorium, dan studi berkelanjutan dari sampel berharga ini pasti akan memajukan pemahaman kita tentang proses Tata Surya awal.”

READ  Pola "Inchworm" Patah Gempa di Indonesia Akibat "Boom" Seismik

BACA LEBIH BANYAK: Blok pembangun kehidupan dapat terbentuk di luar angkasa, klaim sebuah studi asteroid

Dalam sebuah pernyataan, JAXA mengatakan, “Spesimen Ryugu memiliki sifat paling primitif dari semua spesimen alami yang tersedia bagi umat manusia, termasuk meteorit.”

Hasil dari studi terpisah sebelumnya menunjukkan bahwa bagian dari sampel yang dianalisis terbentuk sekitar lima juta tahun setelah kelahiran tata surya.

Bahan-bahan ini tampaknya memiliki komposisi kimia yang lebih mirip dengan fotosfer Matahari – lapisan terendah atmosfer Matahari – daripada sampel alami lainnya.

Teori alternatif untuk asal usul asam amino adalah bahwa mereka muncul di atmosfer bumi primitif sebagai akibat dari sambaran petir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.