Berita ISKCON | Pejabat ISKCON berbicara pada konferensi tahunan ParD di Indonesia

Peserta Konferensi PaRD 2022 di Bali, Indonesia. Semua foto: ParD/GIZ

Direktur Komunikasi ISKCON India Yudhistir Govinda Das berbicara pada konferensi tahunan Kemitraan Internasional tentang Agama dan Pembangunan Berkelanjutan (PaRD), sebuah organisasi yang berbasis di Jerman yang keanggotaannya mencakup 123 organisasi berbasis agama (FBO) dan 15 entitas pemerintah dan multilateral. di Bali, Indonesia.

Yudhistir Govinda Das berbicara dalam diskusi panel

Konferensi empat hari, yang diselenggarakan di sela-sela KTT G20, mempertemukan pejabat pemerintah, pemimpin agama, akademisi dan pemimpin masyarakat sipil dari lebih dari 30 negara, yang berkumpul untuk membahas langkah-langkah praktis untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan melalui partisipasi agama. mendiskusikan aktor.

“Menurut beberapa survei, hampir 70% penduduk mengidentifikasi diri mereka melalui identitas agama. Pemerintah dan pembuat kebijakan di seluruh dunia kini menyadari fakta bahwa organisasi keagamaan dan pemuka agama memainkan peran penting dalam proses pembangunan. Untuk alasan ini, organisasi seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa terlibat lebih aktif dengan komunitas agama untuk menemukan solusi yang realistis dan praktis, ”kata Yudhistir Govinda Das, yang juga Anggota KAICIID, sebuah badan multilateral yang berbasis di Lisbon yang didedikasikan untuk mempromosikan dialog antar komunitas agama. .

Dalam diskusi panel berdurasi 90 menit tentang Peran Umat Beragama dalam Penanggulangan Bencana Alam, Yudhistir Govinda Das berbagi tantangan berkolaborasi dengan FBO di acara-acara semacam itu dan menekankan perlunya kelompok agama untuk menjalani kehidupan yang lebih mudah dan lebih berpuas diri. kurangnya yang mengarah ke beberapa tantangan sosial dan lingkungan.

Konferensi Tahunan PARD

Ia menyoroti kiprah anggota dan relawan ISKCON yang telah menjadi first responder di berbagai bencana alam dan ulah manusia dengan memberikan bantuan makanan, bantuan medis dan penyuluhan kepada para korban.

READ  Dijelaskan | UU Ketenagakerjaan Indonesia yang kontroversial dan perdebatan baru tentangnya

“Sementara beberapa anggota mengetahui pekerjaan ISKCON di bidang spiritualitas dan budaya, pertukaran seperti ini menyoroti kontribusi penting ISKCON, baik itu untuk bantuan bencana, perlindungan lingkungan, penyediaan literasi pedesaan dan kesempatan kerja. Ini adalah pilar utama model berkelanjutan yang memiliki ajaran spiritual di hatinya, ”tambah Yudhistir Govinda Das.

Pembicara penting termasuk menteri dan pejabat senior pemerintah dari Denmark, Indonesia, Italia, Jerman dan AS, serta pejabat dari berbagai PBB dan organisasi multilateral. Penambahan kelompok masyarakat sipil kunci membuat konferensi sukses, menurut umpan balik peserta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.