Berhenti menempelkan ponsel Anda ke dalam nasi

Atlantist Studio/Shutterstock.com

Sejak ada smartphone, orang memasukkannya ke dalam nasi setelah membuangnya ke air. “Trik” yang sering diulang untuk menyelamatkan telepon yang tercemar air ini sudah keterlaluan. Biarkan diri Anda dijelaskan.

Dari mana asalnya?

Trik beras telah ada selamanya dan kemungkinan Anda pernah melakukannya – saya tahu saya pernah melakukannya. Dari mana nasihat umum ini berasal? Ini adalah pertanyaan yang menarik.

Salah satu contoh terkenal pertama dari “trik” beras yang direkomendasikan berasal dari a peretas kehidupan pos per Juni 2007. Klaimnya adalah bahwa beras kering “menyedot kelembaban di sekitarnya”. Alasan yang sama telah berulang-ulang sejak itu.

Triknya tentu sudah ada sebelum ponsel cerdas, tetapi ini benar-benar populer karena semakin banyak orang mulai membawa perangkat mahal dan rapuh jangan main-main dengan air. Orang-orang ingin tahu apa yang harus dilakukan jika mereka menjatuhkan ponsel mereka ke dalam air dan trik beras memenuhi kebutuhan itu.

TERIKAT BERSAMA: Perangkat tahan air tidak tahan air: apa yang perlu Anda ketahui

Mengapa itu tidak berhasil?

Cuci telepon.
Marcis/Shutterstock.com

Inilah kenyataan pahit tentang meletakkan telepon basah di dalam nasi – sama sekali tidak ada gunanya. Beras tidak memiliki kekuatan ajaib untuk menyerap kelembapan. Anda juga bisa meletakkan telepon di mangkuk yang benar-benar kosong.

Beras memiliki beberapa kemampuan untuk menyerap air dari benda basah, tetapi sangat lemah. Juga, itu tidak menyelesaikan masalah utama. Bahkan pengering yang kuat seperti gel silika tidak dapat merusak cairan paling berbahaya yang ada di Dalam dari telepon.

Terkadang, jika air tidak terlalu banyak masuk ke ponsel, membiarkannya mati dan memberinya waktu untuk mengering dapat menghematnya. Orang-orang akhirnya berpikir bahwa nasilah yang membuat perbedaan, padahal kenyataannya hanya meninggalkan ponsel untuk sementara waktu.

READ  Acara Diablo Immortal Reveal: Tanggal, Waktu Mulai, Cara Menonton

Lebih buruk lagi, beras bahkan dapat meningkatkan kerusakan air dalam beberapa kasus. “Debu beras” halus dapat masuk ke dalam lubang dan bercampur dengan air untuk membuat zat seperti pasta yang lebih sulit dihilangkan.

Bagaimana cara menyimpan ponsel yang basah

Kunci untuk menyimpan ponsel yang basah tidak harus hanya menunggu sampai kering. Ini bisa berhasil jika Anda beruntung, tetapi jauh lebih efektif benar-benar menghilangkan air sebanyak mungkin secepat mungkin. Biarkan saja mengering dan tinggalkan benda konduktif di dalam air.

Jika ponsel Anda terendam air, Anda harus segera mematikannya. Jangan mencoba menyalakannya jika air telah mematikannya. Maka Anda harus menghapus semua yang bisa dihapus. Ini termasuk bodi, baki kartu SIM, baki kartu microSD, dan baterai (jika dapat dilepas sama sekali).

Selanjutnya Anda dapat pergi ke rute berteknologi rendah dan menggunakan kipas angin atau udara bertekanan untuk mengeluarkan air dari port. Namun, itu tidak akan melakukan apa pun untuk air yang masuk ke dalam telepon. Untuk menghilangkan air ini sendiri, Anda harus membukanya. Dari sana Anda dapat menggosoknya dengan lebih dari 90% isopropil alkohol atau meletakkannya di depan kipas angin.

TERIKAT BERSAMA: Bagaimana air merusak elektronik


Kita mungkin tidak akan pernah tahu siapa orang pertama yang berpikir untuk memasukkan ponsel basah mereka ke dalam semangkuk nasi, tetapi “trik” itu sudah ada terlalu lama. Untungnya dia mayoritas smartphone hari ini memiliki gelar tahan air. Anda lebih baik dapatkan salah satunya dan untuk mengambil tindakan pencegahan lainnya. Simpan nasi untuk makan malam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.