Bergabung dengan Herd: Bagaimana rasanya beralih dari Twitter ke Mastodon? | Twitter

Mastodon terasa seperti internet lama. “Selamat datang di Mastodon, di mana kamu bisa memperkuat tut situs neraka ke mas.totetapi pikirkan tentang politik CW dan boot doxer atau instance Anda mungkin akan ditentang” adalah ungkapan yang pada akhirnya akan masuk akal – tetapi mungkin tidak akan berarti apa-apa pada hari pertama Anda.

Startup media sosial adalah selusin sepeser pun, tetapi hanya sedikit yang menonjol seperti jaringan kontra budaya, yang menambahkan jutaan pengguna baru dalam seminggu terakhir Elon Musk memicu eksodus dari Twitter.

Mastodon tidak berpihak. Sebaliknya, ini adalah protokol, sistem aturan untuk membangun jaringan sosial Anda sendiri yang juga dapat berinteraksi dengan orang lain menggunakan kode yang sama. Beberapa jejaring sosial ini berukuran besar dan menarik secara umum: Mastodon.social, didirikan oleh Eugen Rochko, pengembang perangkat lunak Jerman yang pertama kali mengembangkan protokol Mastodon, memiliki 169.000 pengguna. Lainnya adalah kebalikannya: hellsite.site, yang dibuat oleh pengguna Mastodon @goat, memiliki 440 anggota “shitposting” dengan bangga dan slogan “be gay do crime”.

Di permukaan, setiap situs Mastodon, atau “instance” seperti namanya, terlihat dan terasa seperti versi yang sedikit diubah. Twitter. Pengguna membuat posting (yang disebut toots, bukan tweets) yang pendek (walaupun biasanya 500 karakter, bukan 280) dan dapat dibagikan ulang (‘didorong’, bukan ‘di-retweet’) dan ditanggapi.

Ada beberapa fitur tambahan, seperti Misalnya, opsi peringatan konten (CW) yang memungkinkan Anda menyembunyikan postingan di balik peringatan – sama bergunanya untuk spoiler film atau penyalahgunaan khusus seperti untuk konten yang menyinggung atau materi yang mengganggu.

Tetapi cara kerja jaringan sangat berbeda. Setiap instance dapat menautkan ke yang lain, dan pengguna dapat mengikuti poster di instance mereka sendiri atau di seluruh Fediverse yang lebih luas. Administrator membuat dan menegakkan aturan dalam contoh mereka sendiri; Pada contoh yang lebih besar ini bisa menjadi pekerjaan penuh waktu, sementara pada contoh yang lebih kecil itu tidak lebih dari menjalankan obrolan grup WhatsApp berukuran sedang. Dan aturannya bisa seketat atau selonggar yang Anda inginkan. Contoh Mastodon asli Rochko, misalnya, melarang “rasisme, seksisme, homofobia, transfobia, xenofobia, atau kastaisme” dan berbagi “informasi palsu atau menyesatkan yang disengaja.”

Jika mau, Anda dapat melompat ke instance lain dengan aturan yang lebih longgar, tetapi berhati-hatilah: admin dapat mencekal pengguna, tetapi mereka juga dapat mencekal seluruh instance dan “membatalkan” mereka. Ketika jaringan sosial sayap kanan Gab beralih ke protokol Mastodon pada tahun 2019, ia membawa satu juta pengguna dan segera dihentikan oleh hampir setiap entitas besar, meninggalkan pengguna di alam semesta gelembung di mana mereka dapat berbicara satu sama lain tetapi tidak berinteraksi dengannya. jejaring sosial yang lebih luas.

Seiring berkembangnya Mastodon, perbedaan norma ini menimbulkan gesekan. jurnal.host adalah contoh yang dibuat oleh mantan New Yorker Karyawan Adam Davidson, yang mencoba memberikan bentuk verifikasi untuk platform yang hanya mengizinkan pendaftaran dari jurnalis yang dapat membuktikan bahwa mereka adalah yang mereka katakan. Tapi contoh itu ditolak oleh hampir 50 orang lainnya, menurut pelacakdengan pembenaran mulai dari “risiko privasi” hingga “propagandis arus utama” hingga sekadar “jurnal”.

Layanan ini juga mengalami masalah teknis yang lebih membosankan karena basis penggunanya tumbuh jutaan setiap minggu: contoh yang lebih besar berjuang untuk memperbarui posting secara real-time, admin melihat backlog moderasi tumbuh, dan biaya melonjak untuk host sukarelawan yang tidak pernah berharap akan menyerap potongan lalu lintas yang signifikan dari jaringan sosial senilai $44 miliar.

Namun di balik itu semua adalah janji – dari pendekatan mendasar ke media sosial, di mana komunitas memutuskan sendiri apa yang mereka inginkan dan tidak inginkan, tanpa miliarder kurus mengambil tanggung jawab sesuka mereka – untuk membuat pengguna tetap dekat. Dan akhirnya jargon akan masuk akal juga.

READ  GoTo Group memungkinkan UMKM untuk meningkatkan keterampilan dengan Konferensi Maju Digital 2022

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.