Benua super masif akan terbentuk, bagaimana masa depan bumi?

Bisnis.com, JAKARTA – Supercontinents, atau daratan luas yang terdiri dari banyak benua, diprediksi akan muncul kembali bumi Dalam 200 juta tahun. Selama proses pendidikan, secara drastis akan mempengaruhi iklim di dunia ini.

Pada hari Senin (14 Desember, 2020) para ilmuwan memulai Live Science, yang mempresentasikan hasil mereka secara online pada 8 Desember di acara tahunan American Geophysical Union (AGU) dan membuat model penampakan “masa depan” bumi dengan perubahan pada superkontinen. Anda memeriksa dua skenario.

Skenario pertama, sekitar 200 juta tahun yang akan datang, mendorong hampir semua benua ke belahan bumi utara. Antartika dibiarkan sendiri di belahan bumi selatan. Skenario kedua, sekitar 250 juta tahun dari sekarang, adalah superkontinen yang terbentuk di sekitar ekuator dan meluas ke belahan bumi utara dan selatan.

Untuk keduanya, para peneliti menghitung efek pada iklim global berdasarkan topografi superkontinen. Mereka terkejut menemukan bahwa suhu global jauh lebih dingin daripada model lain ketika benua bertemu di utara dan datarannya bergunung-gunung. Hasil seperti itu bisa menandai titik beku, tidak seperti di masa lalu bumi, yang berlangsung setidaknya 100 juta tahun.

Pemimpin studi Michael Way, seorang ilmuwan di Institut Goddard NASA untuk Studi Luar Angkasa di New York, mengatakan benua di bumi tidak selalu terlihat seperti sekarang. Dalam 3 miliar tahun terakhir, planet ini telah melewati periode di mana benua pertama kali bersatu membentuk superkontinen raksasa dan kemudian pecah.

Superkontinen (relatif) terbaru adalah Pangaea, yang ada sekitar 300 hingga 200 juta tahun yang lalu dan mencakup apa yang sekarang disebut Afrika, Eropa, Amerika Utara, dan Amerika Selatan. Sebelum Pangaea adalah superkontinen Rodinia, yang ada 900 hingga 700 juta tahun lalu, dan sebelumnya adalah Nuna, yang terbentuk 1,6 miliar tahun lalu dan hancur 1,4 miliar tahun lalu.

READ  Jagad Gede Jagad Cilik - Kastara.ID

Tim ilmuwan lain sebelumnya telah membuat model superkontinen di masa depan yang lebih jauh lagi. Benua super yang mereka namai “Aurica” ‚Äč‚Äčakan bergabung dalam 250 juta tahun setelah benua bertemu di sekitar ekuator, sementara “Amasia” akan bertemu di sekitar Kutub Utara.

Untuk studi baru tersebut, Way dan timnya mengambil wilayah Aurica dan Amasia serta berbagai topografi yaitu pegunungan yang tinggi, datar dan dekat dengan permukaan laut atau sebagian besar datar namun dengan sedikit pegunungan, dan menghubungkannya dengan model sirkulasi yang disebut ROCKE-3D.

Selain lempeng tektonik, parameter lain memberikan kalkulasi model untuk bumi masa depan berdasarkan perubahan bumi dari waktu ke waktu. Misalnya, dalam 250 juta tahun, model tersebut juga menghitung bahwa bumi akan berputar sedikit lebih lambat daripada saat ini.

“Kecepatan rotasi bumi melambat seiring waktu. Jika Anda bergerak selama 250 juta tahun ke depan, panjang hari bertambah sekitar 30 menit. Jadi kami memasukkannya ke dalam model untuk melihat apakah ini bisa terjadi kata Way.

Way menyatakan bahwa luminositas matahari juga akan sedikit meningkat dalam 250 juta tahun, seiring dengan semakin cerahnya matahari dari waktu ke waktu. “Kami juga memasukkannya ke dalam model sehingga kami dapat meningkatkan jumlah radiasi yang dilihat planet,” tambahnya.

Hasil yang paling tidak terduga dalam model mereka adalah suhu global di seluruh dunia, dengan superkontinen pegunungan Amasia di belahan bumi utara, hampir 4 derajat Celcius lebih dingin. Ini terutama karena umpan balik yang kuat dari albedo es. Salju dan es di superkontinen utara di lintang tinggi menciptakan tutupan permanen negara itu di musim panas dan musim dingin. “Ini cenderung membuat suhu permukaan beberapa derajat lebih dingin daripada skenario lainnya,” tambah Way.

READ  Dragon 2 berhasil berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional: Okezone Techno

Sebagai perbandingan, danau dan laut pedalaman dapat terbentuk dalam model Amasia yang tidak terlalu bergunung-gunung. Mereka mengangkut panas atmosfer dari khatulistiwa ke utara, salju dan es yang mencair secara musiman sehingga daratan tidak membeku secara permanen.

Lebih lanjut Way menjelaskan bahwa sirkulasi lautan di Bumi saat ini membawa kehangatan ke wilayah paling utara di sekitar Greenland dan melalui Selat Bering. Tetapi ketika sebuah superkontinen terbentuk dan jalannya ditutup. “Jadi Anda tidak bisa memindahkan panas laut yang hangat dari garis lintang yang lebih rendah atau musim panas dari selatan ke utara untuk mencair dan menghangatkan diri,” jelas Way.

Dia juga menamai usia es bumi yang lebih muda, yang berlangsung puluhan ribu tahun. Tapi pembentukan Amasia bisa mengantarkan Zaman Es yang lebih lama. “Dalam hal ini kita berbicara tentang 100 juta tahun, 150 juta tahun,” tambah Way.

Apa artinya ini bagi kehidupan di bumi? Ia mengatakan, ketika dataran rendah tropis menghilang, keanekaragaman hayati di dalamnya juga akan hilang. Namun, jika Anda memberinya cukup waktu untuk berevolusi, cara akan ditemukan untuk mengisi ceruk ekologi apa pun. “Dan dalam situasi seperti ini, di mana suhu yang sangat dingin mendominasi bumi selama 100 juta tahun atau lebih, itu masih lama sebelum evolusi berhasil,” kata Way.

Lebih banyak berita tentang topik artikel ini dapat ditemukan di sini:

bumi Antartika

Konten premium

Masuk Daftar


Bisnis Indonesia bersama tiga media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga sekitar yang terkena virus corona yang ditularkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, bantu donasi sekarang! Klik disini untuk lebih jelasnya.

READ  Ruang manusia ditemukan di tempat hilangnya pesawat Indonesia


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *