Bank Turki menangguhkan kartu Mir Rusia di bawah tekanan sanksi AS

Dua bank terbesar Turki telah menghentikan penggunaan sistem pembayaran Mir Rusia setelah peringatan dari Washington tentang risiko jatuh di bawah sanksi AS terhadap Moskow.

Seorang juru bicara bank, pemberi pinjaman swasta, mengatakan bank telah menangguhkan sementara penggunaan jaringan pembayaran sementara menilai pedoman baru dari Amerika Serikat.

DenizBank, pemberi pinjaman swasta lainnya, juga menangguhkan operasi Mir di Turki, membekukan sistem pembayaran akhir pekan lalu, seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

Langkah itu dilakukan setelah peringatan, dilaporkan untuk pertama kalinya di Financial Times pekan lalu bahwa pejabat Barat berencana untuk meningkatkan tekanan pada Turki atas potensi sanksi di negara itu dan melihat sistem Mir sebagai pintu belakang potensial untuk keuangan gelap.

Panduan yang kemudian dikeluarkan oleh Departemen Keuangan AS memperingatkan bahwa bank-bank di luar AS yang mengadakan perjanjian baru atau yang diperluas dengan operator jaringan pembayaran “akan berisiko mendukung upaya Rusia untuk menghindari sanksi AS”.

bank dan DenizBank adalah di antara lima bank Turki, bersama dengan perusahaan milik negara VakıfBank, Ziraat Bank dan Halkbank, yang merupakan anggota dari sistem pembayaran Mir yang dikembangkan oleh Bank Sentral Rusia sebagai alternatif nasional untuk Visa dan Mastercard.

Dua dari mereka – DenizBank dan Halkbank, yang dimiliki oleh Uni Emirat Arab – mendaftar ke Mir setelah Vladimir Putin, Presiden Rusia, meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina pada Februari.

VakıfBank mengatakan melihat laporan keputusan bank untuk menangguhkan operasi Mir, tetapi menambahkan bahwa tidak ada perubahan segera dalam kebijakannya.

Halkbank dan Ziraat Bank tidak segera menanggapi permintaan komentar setelah jam kerja.

Pejabat Turki bersikeras bahwa meskipun negara mereka belum menandatangani sanksi Barat yang bertujuan menghukum Putin atas invasi, mereka tidak akan membiarkan negara mereka menjadi pusat penghindaran sanksi.

READ  Bukan Senjata, Dipaparkan China Menggunakan Api Laser untuk Kalahkan Tentara India di Perang Perbatasan, Disebut Bisa Bikin Muntah, Itu Penjelasannya! - Semua halaman

Tetapi Recep Tayyip Erdoğan, Presiden Turki, telah membuat khawatir para pejabat AS dan Eropa dengan janjinya untuk memperdalam kerja sama ekonomi dengan Moskow.

Erdogan, yang negaranya telah menjadi anggota NATO sejak 1952, telah mengutuk invasi Rusia terhadap tetangganya dan sebuah perusahaan yang dimiliki bersama oleh menantunya telah memasok drone bersenjata ke angkatan bersenjata Ukraina. Dia juga bertindak sebagai mediator, membantu menengahi kesepakatan yang memungkinkan ekspor lebih dari 3,6 juta ton biji-bijian dari pelabuhan Ukraina yang sebelumnya diblokade oleh militer Rusia.

Tetapi presiden Turki juga menjalin hubungan lebih dekat dengan Rusia, yang merupakan pemasok penting gas alam ke negaranya.

Pekan lalu, dia digambarkan berjalan bergandengan tangan dengan Putin pada pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai di Uzbekistan. Dia mengatakan Turki akan mencari keanggotaan di klub yang dipimpin China – sebuah langkah yang, jika berhasil, akan menjadikan negaranya negara anggota NATO pertama yang bergabung dengan aliansi tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.