Bank Lebanon diblokir oleh pelanggan yang mencoba menarik uang mereka sendiri | berita Dunia

Dua bank di Libanon telah macet oleh pelanggan yang mencoba menarik uang mereka sendiri yang telah dibekukan karena negara itu mengalami krisis ekonomi.

Sebagian besar telah terikat dalam aset mata uang asing selama dua tahun terakhir, dengan bank hanya mengizinkan penarikan kecil yang seringkali tidak mencakup hal-hal penting.

Dalam dua insiden terpisah pada hari Rabu, bank diblokir oleh pelanggan yang mencoba mengakses tabungan mereka.

Selama perampokan, seorang wanita dan beberapa rekannya membawa apa yang dia katakan sebagai pistol mainan ke cabang bank BLOM di Beirut dan pergi dengan uang tunai lebih dari $13.000 (£11.260) di rekeningnya.

Wanita itu, Sali Hafiz, mengatakan dia menyerbu bank untuk mendapatkan uang untuk pengobatan kanker saudara perempuannya.

Bank BLOM mengatakan pelanggan diancam dalam serangan itu, dengan manajer cabang dan bendahara dipaksa untuk mengambil uang dari brankas.

Kemudian, seorang pria bersenjata pergi ke cabang Bankmed di kota pegunungan Aley untuk mengambil beberapa tabungannya yang terperangkap.

Dia menyerah tak lama kemudian.

Dia datang sebulan setelah seorang pria merampok bank di Beirut menarik dana untuk mengobati ayahnya yang sakit.

Dia ditangkap tetapi kemudian dibebaskan setelah bank membatalkan dakwaan.

Saya tidak punya apa-apa lagi untuk kalah’

Sebelum bersembunyi, Hafiz mengatakan kepada media lokal bahwa dia tidak punya pilihan selain merampok bank BLOM.

Dia berkata: “Saya tidak akan rugi apa-apa, saya telah sampai di ujung jalan.

“Saya sampai pada titik di mana saya akan menjual ginjal saya sehingga saudara perempuan saya bisa mendapatkan perawatan.”

Hafiz mengatakan dia telah mencoba menarik uang dua hari sebelumnya tetapi tidak dapat melakukannya.

READ  Serangan hiu membunuh turis di perairan setinggi pinggang di resor Afrika Selatan

Ibunya mengatakan kepada televisi lokal: “Yang kami miliki hanyalah uang ini di bank. Putri saya terpaksa mengambil uang ini – itu haknya, itu ada di rekeningnya – untuk merawat saudara perempuannya.”

Bank seharusnya membuat pengecualian bagi pelanggan yang mencoba membayar untuk hal-hal seperti perawatan di rumah sakit, tetapi banyak yang mengatakan itu tidak terjadi.

Bankir senior telah memperingatkan pencurian bisa meningkat.

Seseorang mengatakan kepada Reuters: “Saya pikir ini adalah undangan bagi orang lain untuk melakukan hal yang sama. Selama orang lolos, mereka akan melanjutkan. Sungguh negara yang gagal.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.