Banjir di Jerman dan Belgia: sedikitnya 170 orang tewas saat pihak berwenang memperingatkan risiko tidak berkurang | Berita Dunia

Setidaknya 170 orang kini telah tewas akibat banjir “bersejarah” di Jerman dan Belgia – dengan kekhawatiran jumlah korban tewas akan terus meningkat.

Operasi pencarian dan penyelamatan berlanjut sebagai air banjir yang mematikan kembali dan puing-puing dibersihkan.

Hari-hari hujan deras sungai sangat meluap, membanjiri jalan-jalan – mengangkat mobil, merobek kabel listrik dan meruntuhkan rumah dan bisnis.

Sedikitnya 143 orang tewas akibat banjir di Jerman barat, dengan para pejabat mengatakan kepada publik bahwa risiko tersebut belum berkurang dengan air banjir.

Di Belgia, di mana sedikitnya 27 orang tewas, tanggul di sepanjang sungai terancam ambruk.

Sebagian besar bendungan dekat Cologne di wilayah Rhine-Westphalia Utara, yang merupakan terpadat di Jerman, telah pecah dan ada “tekanan besar” pada struktur karena tingkat air yang tinggi, menimbulkan “risiko akut” yang bendungan bisa pecah. Semakin banyak orang telah dievakuasi dari daerah tersebut.

Gambar:
Pohon dan puing-puing lainnya tertinggal di antara rumah-rumah di Schuld, Jerman. Foto: Associated Press

Gambar dari seluruh wilayah – salah satu yang paling makmur di Eropa – menunjukkan rumah hancur dan bisnis hancur. Gambar menakjubkan dari dekat Frankfurt menunjukkan seluruh rumah diangkut menyusuri Sungai Ahr.

Sky News mengunjungi wilayah Rhine-Westphalia Utara di mana patroli polisi untuk memastikan orang-orang meninggalkan rumah mereka di tengah kekhawatiran bahwa bendungan di dekatnya akan runtuh dan menghabiskan ratusan rumah.

Dan petugas juga memperingatkan penduduk daerah Ahrweiler untuk waspada terhadap kabel listrik yang putus dan meminta pengunjung untuk menjauh karena turis telah memblokir jalan.

Beberapa bagian kota Erfstadt telah diisolasi selama berhari-hari, dengan lubang pembuangan yang besar membuat operasi penyelamatan menjadi lebih sulit.

READ  'Gila ... babi rasis dan seksis': buku baru merinci pemikiran nyata Obama tentang Trump | Barack obama
Antena penghancur banjir di Erftstadt, Jerman
Gambar:
Antena penghancur banjir di Erftstadt, Jerman

Penduduk diangkut keluar dari daerah itu, banyak yang tidak memiliki apa-apa di belakang truk flatbed, dan harus mengantri 200 euro agar mereka dapat membeli peralatan dasar.

Menteri Negara Rhine-Westphalia Utara Armin Laschet mengatakan: “Ratusan orang siap untuk menjatuhkan segalanya dan membantu kami di lapangan, jadi saya ingin berterima kasih kepada semua sukarelawan ini. Jerman akan melakukan segala kemungkinan selama beberapa hari ke depan untuk mengatur dana yang diperlukan.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Bantuan banjir tiba untuk korban Jerman German

Ahli meteorologi mengatakan bagian dari Eropa barat menerima dua bulan hujan dalam dua hari sebelum banjir, dengan lebih dari 150 liter per meter persegi jatuh dalam 24 jam di bagian barat Jerman.

Beberapa pejabat senior menyalahkan perubahan iklim sebagai penyebab bencana tersebut.

“Perubahan iklim tidak lagi abstrak. Kami menjalaninya dari dekat dan menyakitkan,” kata Malu Dreyer, gubernur negara bagian Rhineland-Palatinate.

Dia mengatakan itu menunjukkan kebutuhan untuk mempercepat tindakan pada masalah ini.

Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier juga mengatakan itu menunjukkan bahwa tindakan tegas adalah satu-satunya cara “untuk membatasi kondisi cuaca ekstrem yang kita alami sekarang”.

Kanselir Angela Merkel telah mengunjungi Amerika Serikat tetapi akan melakukan perjalanan ke Rhineland-Palatinate – salah satu desa yang terkena dampak terburuk pada hari Minggu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *