Bandingkan Kunjungan Wong ke Indonesia dengan Kunjungan Prabowo ke Singapura – Academia

Kornelius Purba (The Jakarta Post)

Jakarta ●
Jum, 17 Juni 2022

2022-06-17
20:12

19e180299dbaf1eff1f381413f71e108
1
akademi
Lawrence-Wong, kunjungan, Indonesia, Prabowo-Subianto, Anies-Baswedan, Ganjar-Pranowo, Abdul-Somad, rapat umum, kerja sama pertahanan, ekstradisi, dialog Shangri-La
Gratis

Hanya sebulan setelah Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengumumkan promosinya untuk menjadi perdana menteri negara-kota berikutnya, Menteri Keuangan Lawrence Wong menghadapi kegemparan yang tak terduga di Indonesia.

Menjelang keberangkatannya untuk kunjungan perkenalan empat hari ke Indonesia, otoritas imigrasi Singapura menolak masuk ulama Muslim Indonesia Abdul Somad pada 16 Mei karena alasan keamanan.

Namun pertunjukan harus tetap berjalan, meski dengan cara yang sederhana, dan media Indonesia hanya mencatat kunjungan calon kepala negara Singapura itu di akhir perjalanannya. Setahu saya, Wong tidak bertemu dengan Presiden Joko “Jokowi” Widodo, tetapi dengan beberapa tokoh penting seperti Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Panjaitan.

Prabowo bukan satu-satunya calon presiden potensial yang dikunjungi Wong. Politisi Singapura itu juga mengunjungi Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Gubernur Jakarta Anies Baswedan, yang secara konsisten keluar sebagai yang teratas dalam berbagai jajak pendapat tentang calon presiden.

Sambutan hangat yang diterima Wong merupakan pengakuan atas kredibilitasnya. Ini juga berarti pejabat pemerintah Indonesia tahu dengan siapa mereka berhadapan ke depan dalam hal hubungan bilateral Indonesia-Singapura.

Dalam pembicaraan dengan tuan rumah Indonesia, Wong dengan percaya diri menegaskan kembali perlunya meratifikasi tiga perjanjian sensitif politik yang ditandatangani kedua negara pada Januari tahun ini.

Hal yang sama juga disampaikan Perdana Menteri Lee kepada Prabowo yang berkunjung ke Singapura untuk Dialog Shangri-La pekan lalu. Prabowo disebut-sebut hanya berjanji untuk menyampaikan pesan tersebut kepada Presiden Jokowi.

READ  KPK memperpanjang masa hukuman mantan Menteri Sosial Juliari Batubara

Prabowo menandatangani salah satu perjanjian – Perjanjian Kerjasama Pertahanan (DCA), dan sebagai pemimpin partai Gerindra, ia memiliki kekuatan yang cukup untuk menekan DPR untuk meratifikasi ketiga perjanjian itu. Tetapi Prabowo tahu bahwa dia bukan pengambil keputusan akhir dan sepenuhnya sadar bahwa peluangnya untuk maju dalam pemilihan 2024 tetap dipertaruhkan.

Ketika Prabowo mengunjungi Singapura pada 9-12 Juni, Kementerian Pertahanan Singapura menggambarkannya sebagai kunjungan perkenalan kepada mitranya, selain pidato Prabowo pada Dialog Shangri-La ke-19. Pensiunan jenderal angkatan darat berusia 70 tahun itu juga diberi kesempatan untuk melakukan kunjungan kehormatan kepada Lee, yang saya yakin ada hubungannya dengan statusnya sebagai pemimpin partai terbesar ketiga di Indonesia dan kemungkinan dia memenangkan pemilihan 2024.

Ketika Lee menjadi tuan rumah gala dinner untuk peserta Dialog Shangri-La pada 10 Juni, Prabowo duduk semeja dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin, Menteri Pertahanan China Jenderal Wei Fenghe dan Menteri Pertahanan Australia Richard Donald. Marle.

Prabowo dan timpalannya dari Singapura Ng Eng Hen juga membahas hasil pertemuan kepemimpinan Singapura-Indonesia di Bintan pada Januari lalu. Saat itu, kedua menteri pertahanan menandatangani deklarasi bersama.

Selain DCA, kedua negara juga menandatangani Perjanjian Flight Information Region (FIR) dan perjanjian ekstradisi.

Kedua negara tetangga menandatangani DCA dan perjanjian ekstradisi pada 2007, namun DPR menolak meratifikasi DCA karena melanggar kedaulatan teritorial Indonesia. Perjanjian ekstradisi juga tidak diratifikasi karena Singapura bersikeras bahwa keduanya harus disetujui sebagai satu paket.

Hanya lima bulan sebelum pemilihan presiden dan pemilihan umum 17 April 2019, Lee juga bertemu dengan Prabowo ketika berada di Singapura untuk berbicara di The Economist World pada 2019. Namun sambutan hangat Prabowo saat itu adalah bagian dari “investasi”. untuk lebih mengenal calon eksekutif Indonesia.

READ  Mengapa wanita ini mendirikan organisasi untuk melindungi ekosistem Indonesia

Jauh sebelum Megawati Soekarnoputri menjadi presiden kelima Indonesia, Singapura telah memberikan perhatian khusus setiap kali dia datang untuk pemeriksaan kesehatan di salah satu rumah sakit swasta terkenal di negara pulau itu.

Selama perjalanannya ke Indonesia, Wong bertemu dengan tiga calon presiden Prabowo, Anies dan Ganjar karena pemimpin baru Partai Aksi Rakyat (PAP) yang berkuasa di Singapura itu ingin mengembangkan ikatan pribadi yang kuat dengan para pemimpin masa depan Indonesia. Langkah ini penting bagi Wong untuk memperkuat kredensialnya sebagai pemimpin 4G (generasi keempat) Singapura. Suka tidak suka, dia sedikit dikenal di Indonesia atau ASEAN.

Saat Anies menerima Wong pada 20 Mei lalu, sekelompok pendukung Somad menggelar unjuk rasa riuh di depan Kedutaan Besar Singapura di Kuningan, Jakarta Selatan. Pihak berwenang Singapura menolaknya masuk “karena dia memiliki sejarah ajaran ekstremis yang tidak dapat diterima di sini.” Para pengunjuk rasa sebagian besar dianggap mendukung Anies, itulah sebabnya gubernur Jakarta yang paham media sosial tidak memposting pertemuannya dengan Wong di akun media sosial resminya.

“Bertemu dengan Gubernur Jakarta @aniesbaswedan. Kami memiliki percakapan yang baik tentang perkembangan global dan situasi COVID-19 kami masing-masing. Nantikan bertemu Anies kembali di Singapura segera!” tulis Wong di akun Twitter-nya.

Sebelum mengakhiri kunjungannya, Wong mengatakan kepada wartawan Singapura bahwa “dalam beberapa tahun terakhir kami juga telah menyelesaikan beberapa masalah bilateral yang sudah berlangsung lama, yaitu perjanjian yang kami miliki tentang ekstradisi, pertahanan, dan wilayah informasi penerbangan. Kami sekarang menunggu kesepakatan ini diratifikasi.”

Sesuai The Straits Timesmempromosikan Lee Wong menjadi Wakil Perdana Menteri pada 13 Juni. Wong akan menjadi penjabat perdana menteri dalam ketidakhadiran Lee, 70, dan juga akan tetap menjadi menteri keuangan.

READ  Sanjiv Mehta diangkat sebagai Presiden Komisaris Unilever Indonesia

Partai politik Indonesia dan calon presiden potensial harus belajar dari cara Singapura membina pemimpin masa depannya. Masalahnya adalah kita memiliki kecenderungan kuat untuk mengharapkan negara lain memperkenalkan diri kepada pemimpin kita berikutnya karena kita pikir kita terlalu penting untuk diabaikan.

Wong berhasil meyakinkan tuan rumahnya bahwa dia adalah orang yang tepat untuk dikunjungi karena dia diberi mandat penuh oleh bosnya, Perdana Menteri Lee. Wong tahu betul bahwa Indonesia sangat penting bagi negaranya karena posisinya sebagai anggota terbesar ASEAN dan anggota Kelompok 20.

Singapura jauh lebih kecil dari Indonesia dalam hampir semua hal, tetapi untuk memulainya, ia mampu bertahan tanpa bergantung pada tetangganya. Pada saat yang sama, Singapura sebagai tetangga terlalu penting untuk diabaikan, terutama dari sudut pandang ekonomi.

Baru-baru ini, Luhut meminta produsen kelapa sawit besar untuk memindahkan kantor pusat mereka dari Singapura ke Jakarta karena semua perkebunan mereka ada di Indonesia. Memang mudah untuk menggertak perusahaan-perusahaan ini, tetapi itu tidak akan berhasil selama Indonesia tertinggal dari Singapura dalam perlombaan untuk bersaing.

***

Penulis adalah editor senior di The Jakarta Post.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.