Bagian dalam bumi yang cair dan panas “menelan” lebih banyak karbon dari yang diperkirakan

Lempeng tektonik yang membentuk kerak bumi berada dalam gerakan lambat yang konstan – bertabrakan, merobek atau bergesekan satu sama lain dalam tarian lambat penciptaan dan penghancuran proporsi epik.

Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa gerakan geologis besar ini – yang kita anggap sebagai gempa bumi dan yang kekuatannya kita lihat sebagai gunung berapi, tsunami, gunung, atau parit – sebenarnya berperan dalam menyerap karbon.

Para ilmuwan di Universitas Cambridge dan Universitas Teknologi Nanyang di Singapura telah menemukan bahwa tabrakan lempeng tektonik menarik lebih banyak karbon ke bagian dalam bumi daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Penelitiannya telah menunjukkan bahwa karbon yang ditarik ke dalam interior bumi di zona subduksi – di mana lempeng tektonik bertabrakan dan terjun ke interior cair planet kita – cenderung tetap terperangkap di kedalaman daripada muncul kembali dalam bentuk emisi vulkanik.

Studi ini menunjukkan bahwa hanya sekitar sepertiga dari karbon yang didaur ulang di bawah rantai vulkanik kembali ke permukaan melalui daur ulang, bertentangan dengan teori sebelumnya bahwa apa yang turun sebagian besar muncul kembali.

Ini bisa berimplikasi pada pemahaman krisis iklim yang kita hadapi saat ini.

Salah satu solusi untuk mengatasi keadaan darurat lingkungan akibat emisi gas rumah kaca yang tidak terkendali adalah dengan mencari cara untuk mengurangi jumlah CO2 di atmosfer bumi.

Dengan mempelajari perilaku karbon di “bumi dalam”, yang merupakan rumah bagi sebagian besar karbon planet kita, para ilmuwan dapat lebih memahami seluruh siklus hidup karbon di bumi dan bagaimana karbon mengalir di antara atmosfer, lautan, dan kehidupan di permukaan.

Saat ini, bagian terbaik dari siklus karbon planet kita yang dipelajari adalah proses yang terjadi di atau dekat permukaan bumi.

READ  Empat dinosaurus termasuk triceratops dan kemungkinan spesies baru ditemukan di Montana

Namun, cadangan karbon dalam juga memainkan peran kunci dalam menjaga kelayakhunian planet kita dengan mengatur tingkat CO2 di atmosfer, kata para ilmuwan.

“Saat ini kami memiliki pemahaman yang relatif baik tentang simpanan karbon di permukaan dan aliran di antara mereka, tetapi kami tahu lebih sedikit tentang simpanan karbon internal bumi yang mengedarkan karbon selama jutaan tahun,” kata penulis utama Stefan Farsang, yang melakukan penelitian di Departemen Ilmu Bumi Cambridge.

Karbon dapat dilepaskan ke atmosfer bumi sebagai CO2 dalam beberapa cara, tetapi hanya ada satu cara untuk dapat kembali ke interior bumi: melalui proses subduksi lempeng yang lambat.

Karbon permukaan, misalnya dalam bentuk kerang dan mikroorganisme yang telah menjebak CO2 atmosfer dalam cangkangnya, dimakan ke dalam cairan panas di bagian dalam bumi.

Para ilmuwan berasumsi bahwa sebagian besar karbon ini kemudian akan dikembalikan ke atmosfer sebagai CO2 melalui emisi dari gunung berapi. Tetapi studi baru menunjukkan bahwa reaksi kimia yang terjadi di bebatuan yang tertelan di zona subduksi menangkap karbon dan mengirimkannya lebih dalam ke bagian dalam bumi, mencegah sebagian darinya kembali ke permukaan.

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal Komunikasi alam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *