Bagian Apollo 11, yang dengan selamat mengembalikan Armstrong dan Aldrin dari permukaan bulan, masih bisa mengorbit bulan

Sejarah berubah selamanya setelah Neil Armstrong berkata, “Elang mendarat,” tetapi studi baru menunjukkan bahwa bagian dari Modul Lunar (LM) “Eagle” Apollo 11 yang pernah diyakini jatuh di bulan masih bisa mengorbit satelit langit.

Penggemar luar angkasa California James Meador menjalankan simulasi orbit LM yang diprediksi menggunakan General Mission Analysis Tool (GMAT) yang dikembangkan oleh NASA sebagai bagian dari pesawat ruang angkasa GRAIL dan menemukan bahwa itu masih mengorbit bulan bisa sekitar 100 kilometer, jarak yang sama itu dibiarkan.

“Hasil ini menunjukkan bahwa ‘Elang’ mungkin tetap berada di orbit bulan hari ini,” tulis Meador di untuk mempelajari.

Tahap pendakian modul bulan Apollo 11 “Eagle” masih bisa mengorbit bulan, menurut sebuah studi baru. Ia dapat mengorbit bulan sekitar 100 kilometer, jarak yang sama dengan yang ditinggalkannya

Simulasi Meador menunjukkan bahwa elevasi bahaya elang kira-kira sama untuk periode 1969-1970 dan 2019-2020.

Simulasi Meador menunjukkan bahwa elevasi bahaya elang kira-kira sama untuk periode 1969-1970 dan 2019-2020

Simulasi Meador menunjukkan bahwa elevasi bahaya elang kira-kira sama untuk periode 1969-1970 dan 2019-2020

Pada 21 Juli, Armstrong dan Aldrin menggunakan fase Ascension untuk bertemu dengan Modul Komando Columbia

Pada 21 Juli, Armstrong dan Aldrin menggunakan fase Ascension untuk bertemu dengan Modul Komando Columbia

Lunar Module diyakini telah jatuh ke permukaan bulan, tetapi nasibnya tidak diketahui

Lunar Module diyakini telah jatuh ke permukaan bulan, tetapi nasibnya tidak diketahui

Gulir ke bawah untuk video

Dia melanjutkan, “Sementara konsekuensi bencana mungkin terjadi, ada kemungkinan bahwa mesin ini telah mencapai kondisi inert yang memungkinkannya tetap berada di orbit hingga hari ini. Jika demikian, seharusnya dapat dideteksi oleh radar, mirip dengan bagaimana pengorbit bulan India Chandrayaan-1 direlokasi pada tahun 2016 (JPL, 2017).

“Analisis kasar menunjukkan bahwa Eagle akan lebih dari 125” [kilometers] di atas permukaan sekitar 25 [percent] penyeberangan ekstremitas. Dengan asumsi bahwa radar dapat mendeteksi objek pada ketinggian ini, maka empat periode pengamatan dua jam yang dipilih dengan cermat akan memberikan cakupan yang cukup untuk menemukan kemungkinan salah satu artefak terpenting dalam sejarah eksplorasi ruang angkasa.

READ  Sebuah asteroid akan melintas di dekat Bumi pada Hari Pemilihan Presiden: Ozone Techno

Lokasi Modul Bulan Apollo 11 adalah satu-satunya modul bulan yang tidak diketahui dari misi Apollo Museum Udara dan Luar Angkasa Nasional Smithsonian.

MENGAPA TINGKAT NAIK MODUL EAGLE LUNAR SANGAT PENTING?

Tahap pendakian Eagle Lunar Module (ELM) menampung Aldrin dan Armstrong, serta panel instrumen dan kontrol penerbangan.

Itu memiliki mesin Sistem Propulsi Pendakian sendiri dan dua tangki bahan bakar hipergolik sehingga dapat kembali ke orbit bulan dan bertemu dengan modul perintah Apollo.

Selain itu, ia memiliki sistem kontrol respons yang memungkinkan para astronot untuk mengontrol sikap dan terjemahan mereka, dengan 16 mesin yang serupa dengan yang digunakan pada modul layanan.

Itu juga memiliki palka EVA depan yang memungkinkan Aldrin dan Armstrong turun dan naik dari permukaan bulan.

Langit-langit dan port dok menyediakan akses ke dan dari modul perintah.

DailyMail.com menghubungi NASA untuk memberikan komentar.

Tahap pendakian Eagle-Lander, “unit berbentuk tidak beraturan sekitar 2,8” [meters] tinggi dan lebar 4,0 kali 4,3 meter ”, jadi NASA, menjadi tuan rumah bagi astronot Armstrong dan Buzz Aldrin selama mereka turun ke bulan dan kembali berikutnya.

Pada 21 Juli, Armstrong dan Aldrin meninggalkan permukaan bulan dengan membawa 22 kilogram batu bulan dan menggunakan tahap pendakian untuk bertemu dengan modul komando Columbia dan pilot Michael Collins, yang meninggal awal tahun ini pada usia 90 tahun.

Kiri ke kanan: Komandan Apollo 11 Neil A. Armstrong, Pilot Modul Komando Michael Collins, dan Pilot Modul Lunar Edwin Aldrin

Kiri ke kanan: Komandan Apollo 11 Neil A. Armstrong, Pilot Modul Komando Michael Collins, dan Pilot Modul Lunar Edwin Aldrin

Astronot Apollo 11 Buzz Aldrin (foto) mengambil langkah terakhirnya dari modul bulan Eagle ke permukaan bulan

Astronot Apollo 11 Buzz Aldrin (foto) mengambil langkah terakhirnya dari modul bulan Eagle ke permukaan bulan

READ  1.000 alien berikutnya dengan bintang dapat ...

Setelah menaiki modul perintah, tahap pendakian dibuang dan ditahan untuk waktu yang lama untuk mendarat di permukaan bulan.

Menurut NASA, modul bulan diyakini telah jatuh di permukaan bulan antara satu dan empat bulan setelah misi berakhir.

Namun, nasibnya tidak diketahui setelah terlempar ke orbit bulan pada 22 Juli 1969, dua hari setelah Armstrong dan Aldrin pertama kali menginjakkan kaki di bulan.

Dalam sebuah wawancara dengan Ilmuwan baru, kata Meador bahwa akan luar biasa jika tahap pendakian modul bulan Apollo 11 Eagle masih ada.

“Banyak orang akan sangat senang mendengar bahwa benda ini masih ada,” kata Meador. “Akan luar biasa untuk membawanya kembali ke bumi dan memasukkannya ke dalam museum.”

Meskipun penemuan ini menarik, Meador memperingatkan bahwa Ascension Stage mungkin juga telah dihancurkan sepenuhnya setelah Armstrong dan Aldrin dengan selamat dalam perjalanan kembali ke Bumi bersama Collins.

“Orang tidak boleh lupa bahwa pendarat bulan dirancang untuk misi 10 hari dan sedikit perhatian diberikan pada keandalan jangka panjang,” tulis Meader dalam penelitian tersebut.

“Untuk alasan ini, kebocoran bahan bakar bisa menyebabkan insiden propulsi atau bahkan kehancuran total setiap saat setelah kendaraan itu jatuh.”

Studi ini tersedia di server arXiv pracetak dan dapat Baca di sini.

APA PROGRAM APOLLO?

Foto NASA tertanggal 16 Juli 1969 menunjukkan pesawat luar angkasa Apollo 11 107 / Lunar Module S / Saturn 506 raksasa setinggi 363 kaki yang meninggalkan Pad A, Launch Complex Kennedy Space Center (KSC) ke-39 pada pukul 9:32 pagi. EDT).

Foto NASA tertanggal 16 Juli 1969 menunjukkan Pesawat Luar Angkasa Apollo 11 107 / Lunar Module S / Saturn 506 setinggi 363 kaki yang meninggalkan Pad A, Launch Complex Kennedy Space Center (KSC) ke-39 pada pukul 9:32 pagi. EDT).

Apollo adalah program NASA yang dimulai pada tahun 1961 dan delapan tahun kemudian menempatkan manusia pertama di bulan.

Empat penerbangan pertama menguji peralatan untuk program Apollo, dan enam dari tujuh penerbangan lainnya mendarat di bulan.

READ  Para astronom terkejut dengan asteroid setelah Mars

Misi berawak pertama ke bulan adalah Apollo 8, yang mengorbit tetapi tidak mendarat pada Malam Natal 1968.

Awak Apollo 9 menghabiskan sepuluh hari di orbit Bumi dan menyelesaikan penerbangan berawak pertama dari modul bulan – segmen roket Apollo yang nantinya akan mendaratkan Neil Armstrong di bulan.

Pada 20 Juli 1969, misi Apollo 11 adalah yang pertama mendarat di bulan.

Kapsul itu mendarat di Laut Tenang dan membawa komandan misi Neil Armstrong dan pilot Buzz Aldrin.

Armstrong dan Aldrin berjalan di permukaan bulan sementara Michael Collins tetap mengorbit di sekitar bulan.

Ketika Armstrong adalah orang pertama yang berjalan di bulan, dia berkata, “Ini adalah langkah kecil untuk (a) orang; sebuah langkah besar bagi kemanusiaan.’

Apollo 12 mendarat di Samudra Badai akhir tahun itu pada 19 November, tulis NASA.

Apollo 13 seharusnya menjadi misi ketiga yang mendarat di bulan, tetapi hanya di bawah 56 jam setelah penerbangan, ledakan tangki oksigen memaksa kru untuk meninggalkan pendaratan di bulan dan mentransfer ke modul bulan Aquarius untuk kembali ke Bumi.

Apollo 15 adalah misi bulan berawak kesembilan dalam program luar angkasa Apollo dan dianggap sebagai penerbangan luar angkasa berawak paling sukses hingga saat ini karena durasinya yang lama dan penekanan yang lebih besar pada penelitian ilmiah daripada yang mungkin dilakukan dalam misi sebelumnya.

Pendaratan Apollo terakhir di bulan terjadi pada tahun 1972 setelah total 12 astronot mendarat di permukaan bulan.

Astronot Edwin 'Buzz' Aldrin membongkar eksperimen dari modul lunar di bulan selama misi Apollo 11.  Difoto oleh Neil Armstrong, 20 Juli 1969

Astronot Edwin ‘Buzz’ Aldrin membongkar eksperimen dari modul lunar di bulan selama misi Apollo 11. Difoto oleh Neil Armstrong, 20 Juli 1969

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *